TERIMA KASIH SUDAH BERKENAN MASUK DAN MEMBACA, APALAGI JIKA KALIAN MEMBERIKAN KOMENTAR SAYA SANGAT BERTERIMA KASIH. KALAU TIDAK SUKA TINGGAL DI CLOSE TAB KOK.

Sosial Media dan Alat Viralku

Sosial media…

Pasti diantara kalian semua memiliki sosial media. Sosial media gak ada hubungannya sama dinas sosial atau panti sosial. Sama sekali gak ada. Ini beda.

Dijaman yang semakin maju ini, semua orang rasa-rasanya hapenya sudah pada bisa sambung internet. Meskipun ada pula yang masih pakek hape polyponic yang bunyinya tinut tinut itu loh. Itupun hapenya emang disengaja buat telfon atau sms doang. Soalnya smartphone tida mendukung untuk daya batrainya. Apa lagi kalau setiap detik tangan ini memegangnya. Semakin panas dan cepat anunya. Meskpiun nih sekarang udah ada berbagai macam teknologi untuk mengatasi umur batrai agar tahan lama. Padahal mah kalau orang-orang sini cukup minum jamu kuat atau pil pak tani udah kuat tahan lama loh.


Well..

Sosial media sekarang makin aneh-aneh aja. Banyak sekali fitur-fitur yang terbaharukan. Dari yang dulunya kirim gambar kudu lewat MMS. Sekarang mah tinggal kirim nyedot kuota juga gak banyak-banyak amat. Coba kalau dulu lewat MMS, duh seribu lima ratus apa dua rebu gitu ya lupa aku.

Tapi ada jeleknya juga sih gegara dipermudahnya kirim-kirim gambar. Sekarang ini menjamur sekali di sekitar kita foto-foto vulgar. Dari foto keliatan tetek sampe titit. Ah terserah, aku gak ikut foto tapi Cuma lihat doang. Tak jarang sih itu juga yang ngasih foto kek gitu ya dirinya sendiri.
Snapchat kalian tahu?

Nah disitu tuh kemarin di twitter banyak banget hasil capture sepasang kekasih yang sedang sangek kirim-kiriman foto telanjang.

Bego banget kan tuh mereka. Padahal nih ya, snapchat misal gambar kita di capture orang itu ada notifnya. Nah ini malah dibiarin. Gak ditanya kek ngapain di capture segala ke pacaranya. Akhirnya kesebar kan. Jadinya aku lihat juga kan… hmm bagus kok anunya.. engghhh.

But terserah lo dah ya…

Harga-harga dirimu sendiri. Mau dihargain mahal ya jangan asal foto telanjang. Mau dihargain murah ya foto-foto aja gitu terus sampe ada fitur bisa megang langsung by phone. Kan sekarang kalau gak salah ada tuh alat kissing  jarak jauh melalui smartphone. Ini smartphone atau sangekphone sih? Coba deh googling kalau gak percaya adanya. Kalau ada tolong kasih tau aku. Aku mau beli satu.
Okelah aku gak mau bahas orang sangek, ntar ikutan sangek jadi repot. Males keramasnya doang…

Masih ada hubungannya dengan sosial media.

Tapi aku mau ngomongin mantan dulu. Makhluk Tuhan paling awkward ini sungguh-sungguh cukup membuat jiwa raga dan segalanya menjadi anu.

Mantan itu ya mantan. Titik.

Mau dijelek-jelekin juga percuma. Mau dikata-katain malah percuma juga. Nambah dosa kan ya, mending kalau nambah saldo ATM mah gakpapa. Iye nambah saldo dosa.

Mantan itu apa ya. Susah banget jelasinnya.

Mantan adalah sosok makhluk yang dulunya nyata, indah, bahagia, cinta, sayang dan masih banyak hal-hal baik lainnya. Tapi ketika menjadi sekarang. Mantan adalah sesosok makhluk astral yang tiba-tiba akupun menjadi tidak ingat dia siapa, tidak kenal, tidak mau mengenal pula, cinta juga enggak. Tapi kadang suka kangen. Enggh.

Gak sih, gak semua seperti itu.

Aku punya mantan yang bisa baik sampai detik ini. Malah sekarang aku sering keluar sama mantan. Udah kayak sahabat sendiri malah sekarang. Aku galau, aku cerita ke dia. Ngrengek-ngrengek minta nenenin. Eh nemenin.

Tapi ada juga yang kayak gak kenal itu tadi. Benci, musuhan bahkan saling sindiri. Ada..

Ketika punya mantan dan serasa gak kenal, aku yakin. Selama pacaran itu salah satu diantaranya sedang kesurupan. Sadar-sadar langsung minta putus. Mungkin shock langsung sawan punya pacar yang jauh dari ekspetasinya.

Tapi apapun itu, masalalu ya masalalu. Jadikan masalalu menjadi masabodo. Udah gak usah bingung. Bodo amat aja.

Kalian tahu gimana contohnya nyindir-nyindir mantan?

Lihat aja sosmed orang yang awalnya pacaran terus putus.

Misal di Instagram. Lihat aja feed nya. Ada foto mereka berdua gak? Kalau gak ada berarti udah end. Atau kalau gak lihat di biodatanya, yang awalnya ada nama doi terus saat dilihat udah gak ada. Berarti fix putus. Gampang kan?

Ya namanya juga orang pacaran. Kadang ada yang pacar-pacaran ada juga yang pacar tapi kesurupan. Ada.

Baru-baru ini aku nemu salah satu akun cewe cantik dari Surabaya apa Sidoarjo gitu yak aku lupa. Pokoknya cantik lah kalau menurutku. Body oke, depan belakang menantang ngajak ribut mulu bawaannya pengen maju aja, pokoknya semua oke. Aku mau kok. Tapi mbaknya gamau kayaknya.



Kemarin aku nemu akunnya dia itu disaat aku lagi kepoin tweetnya komisi wasit. Eh nemu video dengan caption yang gak lazim. Panjang, kadang pendek, item, coklat, tergantung pemiliknya. Hayo tebak? Burung apa? Nah itu dah captionnya.

Alhasil aku penasaran kan, eh aku play. dan awalnya sih baik-baik aja. Video curahan hati seorang wanita yang ditinggal pergi oleh laki-lakinya saat si laki-laki sudah sukses. Sampai didetik kesekian terucaplah mantra mbah dukun yang sebenernya ini pantangan. Dan terucaplah tit… tit… titit…

Coba deh lihat videonya ini.



Nah dari video nyinyirannya dia ini. Agaknya sih jadi viral di sosial media. Dari twitter hingga beralih ketika dia membuat akun instagram baru. Karena akunnya dia dulu ditutup oleh mantannya. Kalau gak salah baca sih akunya.

Yawes gitu viral karena ada alat vital. tapi seriusan aku ngakak pertama kali lihat. Aku ulang-ulang juga gak bosen wkwkw.

But tetep salut lah… apapun itu, tetap angkat titit. Eh angkat topi.
Tadi coba balas tweetnya si mbak ini, eh dibales. Kapan-kapan aku mau ketemu mbak. Aku siap menjadi laki-lakimu. Mbak pasti gak siap kan? Gak siap menerima kedatangan dua biji nangka kembar.


Yawes gitu aja.

Sosial media gunakan dengan bijak. Karena dengan maraknya kasus yang bermula dari sosial media kita harus menjadi hati-hati dalam mengucapkan sesuatu hal didunia maya. Padahal aku gak suka maya, orangnya jelek.
Tetep jadi pengguna sosial media yang cerdas.


1 Response to "Sosial Media dan Alat Viralku"

  1. baca postingan ini jadi inget sama awkarin. hahah

    semuanya tergantung sama diri kita masing-masing sih. harus bisa bijak dalam menggunakan medsos. ada baiknya juga kita yang sudah dewasa ini mendampingi anak-anak yang masih di bawah umur dalam menggunakan media sosial. biar bisa ikutan bijak juga.

    ReplyDelete

Hanya ada beberapa syarat buat komentar :
1. No Sara
2. No Link Aktif
3. No-mor HP atau Pin BB juga boleh
Yang point ketiga exc cowo tidak dianjurkan