TERIMA KASIH SUDAH BERKENAN MASUK DAN MEMBACA, APALAGI JIKA KALIAN MEMBERIKAN KOMENTAR SAYA SANGAT BERTERIMA KASIH. KALAU TIDAK SUKA TINGGAL DI CLOSE TAB KOK.

Cerita Anak Kos



Sudah hampir 3 tahun lebih aku mendapatkan gelar anak kos sebelum mendapatkan gelar sarjana. Kendati demikian, banyak sekali suka duka yang aku alami selama menjadi anak kos. Dari yang senang karena bebas kalau mau pulang malam sampai sedihnya kalau lagi kangen sama orang rumah, so bad adalah kangen sama adek yang baru saja aku miliki. Ngghhh, penyayang kan aku ? Sini sama aku.

Dengan basic aku ini laki-lai yang lama menjadi anak tunggal yang memang manja. Manja-manja nakal gimana gitu. Otomatis tidak akan terbiasa untuk pertama kalinya saat menjadi anak kos. Semua serba sendiri, dari makan, tidur atau hal lainnya. Yang dulunya semua pasti apa-apa itu “Ibu dan Ibu”. 


Sekarang sudah tidak bisa lagi aku melakukan hal itu. Semua harus atas kesadaran diri sendiri, gak ada makanan ya beli, baju kotor ya dicuci, meskipun ada laundry but aku lebih suka mencucinya sendiri. Note ya, kalau lagi gak males. Soalnya kenapa, karena laundry rata-rata asal-asalan kalau nyuci, yang penting wangi dan tersetrika rapi. Ditambah lagi sering banget ada kejadian yang gak mengenakan, dimana baju setelah laundry bukannya bagus tapi kembali dengan tragis. Kayak dulu flannelku banyak yang rusak gegaranya. Ada lagi baju badminton brudul bagian belakangnya. Mau komplain ? ah sudahlah, percuma debat dengan mereka.

Dulu sebelum ngekos, kalau mau apa-apa tinggal minta. Minta mentahannya misal, uang. Jadi gak bingung persediaan uang tinggal berapa. Kan yang megang orang tua. Nah sekarang uang yang megang aku sendiri. Dikasihnya berapa, yaudah segitu harus bisa atur sampai jatah bulanan kemudian bisa datang kembali. Pinter-pinternya kita sih atur pengeluaran selama menjadi anak kos, mau keluar didalam apa diluar. Parah lagi kalau kalian punya pacar, kalian udah mirip bapak keduanya pacar kalian. Harus memenuhi kebutuhan mereka haha. Jatah makan bisa dua kali lipat bahkan lebih. Tergantung kebiasaan kalian sih pacarannya dimana. Kalau kalian go green sih murah meriah, paling butuh alas koran sama anu dikit. Hahaha. Nah kalau kalian doyan pacaran di café  yang elite bisa-bisa jatah bulanan abis dalam semalam. Cinta satu malam contohnya.

beberapa tempelan ditembok yang gak jelas tapi cukup lah

Ya sebenernya semua tergantung kalian. Kalian sudah dewasa, tau mana yang harus dilakukan dan tau kapan harus keluar didalam dan kapan harus diluar. Engggghhh.

Aku mau ceritain gimana rasanya awal menjadi anak kos. Kebetulan aku ngekos gak ada bareng dengan temen yang berasal dari satu daerahku, satu kampus, satu bapak bahkan satu kelas denganku. Gak ada. Jadi semua serba sendiri, mau makan ya cari sendiri makan depan kos banyak warung, mau jalan keluar ya gak bisa ngajak temen dikos an karena mereka semua menurutku sih anak kamaran. Kerjaannya didalam kamar, gak tahu ngapain mungkin lagi olahraga. Gak ada gitu yang mau nyamperin ke kamar-kamar mintain sumbangan. Eh bukan, tapi ngajakin ngobrol atau main kek. Kan bisa tuh depan kamar kos ada balkon jadi bisa duduk-duduk becengkrama untuk sekedar mengobrol mengenai konten dewasa, pernikahan misalnya. Pas malam pertama. Engghh

Jadi yang aku rasakan itu sepi banget. Untung masih ada jaringan internet sekarang dan televisi kecilku yang terbuat dari netbook. Eh tapi awal ngekos dulu masih belum ada wifi nya. Baru-baru aja semester 5 atau 2,5 tahun kemudian terpasang wifi dikosanku. Padahal kalau dari segi biaya cukup mahal lah kosku. Mungkin karena dekat dengan kampus jadi biayanya mahal. Jadi dulu sepi banget, Cuma ada televisi. Itupun televisinya yang ngeliatin aku, bukan aku yang ngeliatin dia. Jadi kalau aku lagi liat tv mungkin aku bisa liat-liatan sama dia terus jatuh cinta lalu menikah.

TV antikku dan alhamdulillah awet. cuma rusak di TV tunernya sih itupun baru semester ini

Tapi enaknya sih disini kamarnya dikit, jadi gak begitu rame bahkan terbilang sepi. Karena aku orangnya bukan tipe 36B. eh bukan, tapi bukan tipe orang yang suka dengan keramaian. Meskipun sepi tapi gak bisa loh ya buat masukin cewe kedalam kamar. Kalau ke kamar mandi kayaknya bisa.

Dideket kosku juga banyak orang jual makanan, jadi gak susah-susah pakek kendaraan buat cari makan apalagi pakek angkot. Tapi ya gitu, makananya makanan sejuta umat. Sebut saja dia “LALAPAN”.

Untung sih aku orangnya kalau makan simpel dan ga neko-neko. Yang penting gak seafood, gak pedes, gak mahal, gak bayar, dan jelas itu gak ada. Hahaha. Keseringannya sih emang beli lalapan, ya mau makan apalagi. Kalau gak ayam yang dibakar masa, ya digoreng. Kalau gak gitu tempe yang dipenyet, penyet pakek ketek penjualnya.

Kesimpulannya adalah kosku nyaman, dengan berbagai penjelasan yang sudah aku paparkan diatas. Makanya sampai detik terakhir, ebuset kayak lagunya Lyla. Aku gak pindah-pindah kos, ibu kosnya juga baik, bapak kos nya apalagi. Kumisnya itu loh, duhhh anuu. Tapi ya gitu, wifi kadang lelet. Connected tapi gak bisa connect internet. Kan bangke. Kadang juga air suka abis, jadinya gak mandi juga pernah seharian. Mau wudhu harus tayamum. Gak ada parkiran motor yang luas, ada sih tapi Cuma beberapa motor yang bisa masuk. Itupun dilorong kecil.

connceted but not connect

Agustus tahun depan sudah berakhir, semoga aku bisa lulus tepat waktu. Bahkan kalau bisa ikut wisuda gelombang pertama. Amiin. Doain aja ya, alhamdulillah semua keluh kesahku yang aku curahkan di postingan-postinganku yang sebelumnya sudah tersisihkan. Sekarang hanya tinggal menunggu skripsi, alhamdulillah kemarin rabu juga udah seminar proposal. Jadi abis ini tinggal penelitian. Yupssss, aku minta doanya aja yang terbaik untuk kedepannya.

Sedih pasti, bakal balik ke kota asal nantinya. Bakalan kangen sama bapak kos, kumis bapak kos, lalapan ayam, lalapan tempe, lalapan sepakbola, penjual pulsa yang cakep, tante laundry an. Dan masih banyak lagi yang gak bisa aku sebutin satu-satu. Piala ini untuk kalian. Engghh


Ada awal pasti ada akhir. Jadi sudah cukup sampai disini dulu, next masih ada cerita anak kos lainnya. Dahhh ~

12 Responses to "Cerita Anak Kos"

  1. ya begitualah suka duka jadi anak kos, sesama anak kos saling berbagi ya, mungkin nasib kita sama, semoga bisa lulus tahun depan.

    ReplyDelete
  2. Ya moga-moga bias cepet jadi sarjana deh ya, aminn! :D

    -jevonlevin.com

    ReplyDelete
  3. Doa mamak selalu menyertaimu nak
    *loh :D

    Semoga lulus tepat waktu bangggg

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin dan jangan-jangan kau mamakku selama ini yang lama kucari ya ? :D

      Delete
  4. Kumis bapak kos :D

    Aku jugak jadi anak kos nih. Kalok sakit gak ada yg ngurus. Sedih :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya begitulah rasanya dicium bapak kos.
      eh
      ya begitulah rasanya jadi anak kos.

      Delete
  5. Hahah Absurb abis... kocak...lu.. tapi gue suka sama tempelan yang didinding... inspiratif banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti kamu normal. untung gak suka aku mas km. :) km idaman banget

      Delete
  6. Kalo soap duit bulanan sih harusnya sebagai blogger bisa punya penghasilan sampingan. Gue liat juga blognya dipasangin adsense jadi harusnya bisalah nutupin biaya bulanan. Apalagi di kosan udah ada wifi, beh, enak banget itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayangnya kok saya semester tua, ga begitu sempet gumpulin duit lewat sini. saya juga pernah dapat uang sudah cukup banyak dari blog kok mas. Oh ya adsense ga semudah yg samean bicarakan

      Delete

Hanya ada beberapa syarat buat komentar :
1. No Sara
2. No Link Aktif
3. No-mor HP atau Pin BB juga boleh
Yang point ketiga exc cowo tidak dianjurkan