TERIMA KASIH SUDAH BERKENAN MASUK DAN MEMBACA, APALAGI JIKA KALIAN MEMBERIKAN KOMENTAR SAYA SANGAT BERTERIMA KASIH. KALAU TIDAK SUKA TINGGAL DI CLOSE TAB KOK.

Anak Kos: Masalah Kesiangan

Menjadi anak kos, dukanya itu banyak sekali. Tidak sama seperti halnya kita ada di rumah sendiri, (red:rumah kita sendiri). Kalau dirumah bisa bebas mau ngapain aja, tapi yang gak bebas cuma kalau mau keluar malam gak bisa seenaknya. Apalagi keluar didalam juga gak bisa. Bukannya gak dibolehin sih kalau aku, cuma gak enak sama tetangga. Nanti dikiranya kemana kok udah larut malam baru pulang dari ngelayap. Tapi kembali lagi kalau kita ada dirumah bebas. Mau makan tinggal ambil, mau mandi tinggal mandi, mau tidur, ya tidur aja sih. Tapi entah kenapa semester ini rasa-rasanya susah sekali bisa tidur siang dengan tenang. Sekalipun itu ada waktu senggang pasti untuk memejamkan mata itu tidak bisa. Terbayang-bayang wajah sang dosen yang begitu absurd, apalagi waktu itu aku terngiang jelas suara bisikan dari dosen seperti ini “INI KAMU COPAS YA?” oh shit, kata-kata itu terngiang jelas dan terus mengganggu selama perjalanan pulang ke Tuban. Kebetulan waktu itu setelah konsultasi aku siangnya pulang ke rumah. Dan selama perjalanan itulah kata-kata tuh dosen kayak masih nempel. Kayak desahannya dia itu masih dideket kupingku, geli-geli gimana gitu. Kata-kata itu udah hampir sama kayak saat pacar bilang "KITA PUTUS, PACARAN HARAM" enggghh.

Foto by: Bahrul


Oke balik lagi ke dukanya menjadi anak kos.

Diruntut dari kejadian setelah bangun tidur aja deh ya biar enak. Kebetulan aku kos sekamar sendirian satu orang, biar enak kalau ada pacar masuk tinggal eksekusi. Eh kagak, kosku kos ramah lingkungan, tidak menimbulkan pencemaran nama baikku dan keluargaku. Nah pas bangun nih pasti yang dilihat Cuma ruangan dengan ukuran yang wajarnya kos-kos an sih 3x3 m atau 3x4 an lah ya. Udah gitu kalau kesiangan juga gak ada yang bangunin kalau gak inisiatif bikin alarm. Kalau dibandingin saat ada dirumah sih enak, kesiangan udah ada yang koar-koar pakek toa masjid buat bangun (red:emakku). Jadi masalah kesiangan sepertinya bisa diminimalisir, kecuali kalau orang tua kalian juga doyan tidur. Mungkin kecapekan semalam abis olahraga. Apalagi malam jumat, pasti capeknya luar biasa. Mereka mungkin memburu pahala sunnah rosul. Engghh

Dan untungnya sih selama ini masalah kesiangan itu jarang terjadi bahkan bisa dibilang gak pernah atau memang jaranglah ya, ah tau deh apa namanya yang penting lebih banyak gak nya dari pada iyanya. Terserah kalian katakan apa. Intinya aku kalau bangun suka kepagian. Dan itu dianggap gak biasa aja sih cowo bangun pagi-pagi. Aku kan cowo baik-baik dan taat pada Agama *kibasin rambut.
Kalau kalian yang punya masalah kesiangan dalam bangun pagi, bisa nih dicoba beberapa hal biar bisa terhindar dari masalah ini:
  1. Bikin alarm, aku rasa sih ini penting. Tapi jangan lupa dikondisikan handphone atau jam wekernya pastikan bersuara. Kalau di silent juga percuma tuh handphone, atau jam wekernya soak juga percuma. Gak bakal ada gunanya. Dipastikan juga batre handphone cukup buat sampe bisa bangunin kalian. Taunya pas malam batrenya low, ya alamat kesiangan.

    Hasil gambar untuk jam weker manchester
    Foto by: Google
  2. Tidur lebih dini, ini beda dengan pernikahan usia dini. Yang ini intinya biasakan untuk tidur dibawah jam 10 atau paling larut jam 11. Jadi kalian punya banyak waktu untuk istirahat dan kemungkinan besar bisa terbangun lebih awal. Tapi untungnya sih aku mau tidur jam berapapun, selalu deh jam 5 udah bangun, mentok juga setengah 6 paling telat bangun.
  3. Suruh bangunin pacar, gebetan, atau yang jomblo bisa minta bangunin temen kos sebelah. Sian amat, engghhh. Salah satu cara ini merupakan cara yang cukup untuk bikin repot orang lain. Tapi bisa dicoba, kan pasti lebih semangat kalau yang bangunin orang-orang yang kita sayang, note temen jangan disayang nanti dikiranya kelainan seksual. Kalau cewe sayang cowo gak masalah. Nah kalau kalian cowo dan temen yang bangunin cowo mau sayang-sayangan? Ya gpp sih sebenernya. Asal orang lain gak tauh. Enggghh.
  4. Biasakan bangun pagi sedari dulu banget, kenapa perlu dilakukan? Karena ada peribahasa entah ini darimana peribahasanya, entah Mesir, Iraq, Israel bahkan Jonggol yang mengatakan bahwa Bisa karena terbiasa. Jadi kayak aku sekarang ini aja, sedari kecil memang sudah terbiasa bangun pagi. Karena dalam keluargaku terbiasakan untuk melakukan kewajiban sholat subuh. Note, bukan biat pamer, tapi aku jelaskan.
Cukup empat point diatas aja, kalau ada punya cara lain ya gpp lakukan saja selama itu bisa mengatasi permasalahan kesiangan kalian. Ada sih cara lain, coba cari kos-kos an yang dekat dengan masjid yang memiliki pengeras suara dengan kekuatan yang keras suaranya itu diatas rata-rata. Kan lumayan tuh bikin telinga megar, setan pada ilang. Jadi bangunnya pasti subuh. Tapi itu tidak berlaku bagi kalian yang mempunyai masalah dengan telinga, dimana telinga terdapat curek, congek dan taek kuping. Atau bisa jadi telinga kalian dipakai tempat camping sama setan. Jadi mau sekeras apapun adzannya juga gak bakal kedengeran. Kan tendanya ditutup dibuat nginep setan.

Intinya jadi anak kos harus bisa mengkondisikan sesuatu hal sebaik mungkin. Karena disini kita jauh dari orang tua. Aku rasa memang Cuma mereka orang yang dengan sukarela memperdulikan kita, mau seburuk apapun itu kita, pasti mereka yang menjadi orang yang terdepan dalam barisan.

Nah pertama itu aja dulu, cerita selanjutnya di Anal Kos yang lainnya. Eh Anak, duh typo ~


10 Responses to "Anak Kos: Masalah Kesiangan"

  1. Aku jarang sih kesiangan. Soalnya kosan ku sebelahan sama masjid. Jadi dari jam 4 uda kebangun karena denger suara ngaji ._.

    Iya salah satunya bikin beberapa alarm dalam waktu yg berdekatan. Kalok gak mempan jugak mungkin bisa ngekos di rumah dosen.

    ReplyDelete
  2. Yak ilah alarm. Gue malah makin gabisa bangun kalo ada alarm. Entah udah bisikan alam bawah sadar untuk tetep tidur apa emang gue passionnya ngebo. Syedih :((

    ReplyDelete
  3. Kalo aku bisa bangun pagi sih Bah. Tapi yang bikin malas itu adalah semangat buat kuliah. Kalo pagi, rasanya males banget. Ditarik kasur. Kalo jam lainnya sih. Aku bisa. Gampang!

    ReplyDelete
  4. Kalau aku bangun kesiangan, otomatis semua ikut kesiangan! :D

    ReplyDelete
  5. Hehehe jadi cewek mah harus kebiasaan bangung pagi... kan kalo nanti udah jadi ibu, ibu kesiangan semua juga kesiangan hahaa
    Kayak kata mba ansa ae diatas

    ReplyDelete
  6. Kalo gue anehnya malah kebalikan. Kalo pas tidur sendiri selalu bisa bangun pagi. Eeh giliran pas di rumah yang banyak orang selalu kesiangan. Kayaknya gara-gara udah percaya bakal ada yang bangunin, ternyata gak ada. Sedih. :(

    ReplyDelete
  7. Ah elah, bangun kesiangan? Gampang, gak usah tidur aja. Nanti habis subuh baru tidur. keren kan saran gue? Page one gan !

    *setres*

    ReplyDelete
  8. Palingan kalau saya mah kesiangan biasanya hari minggu pas hari libur untuknya, mungkin sering kesiangan pada hari minggu karena kesibukan yang tiada henti.

    ReplyDelete
  9. Kesiangan ? padahal masih jam 8 pagi...
    yang ada kepagian bro...*plak

    ReplyDelete
  10. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

Hanya ada beberapa syarat buat komentar :
1. No Sara
2. No Link Aktif
3. No-mor HP atau Pin BB juga boleh
Yang point ketiga exc cowo tidak dianjurkan