TERIMA KASIH SUDAH BERKENAN MASUK DAN MEMBACA, APALAGI JIKA KALIAN MEMBERIKAN KOMENTAR SAYA SANGAT BERTERIMA KASIH. KALAU TIDAK SUKA TINGGAL DI CLOSE TAB KOK.

Boleh Jomblo, tapi Jangan HOMO !

Punya pacar ? Jangan bangga dulu, terkadang kalian memiliki pasangan tapi kalian tidak bahagia dengan pasangan kalian. Bahkan cenderung kalian itu merasa terbebani dengan hubungan itu. Jomblo ? jangan juga bangga, karena orang jomblo itu juga susah-susah gampang. Kenapa kok gitu ?
Kebetulan aku kuliah di jurusan Mesin. Dimana kaum adam lebih dominan didalamnya daripada kaum hawa, banyaknya sih homo. Jadi pertanyaan atau sekedar candaan yang muncul ketika ada diposisi jomblo tuh kayak gini

Lu jomblo ? apa homo ?

Damn !!



Oke, emang aku jomblo kok. Tapi gak juga homo, atau bahkan jones. Gak juga kok. Karena jombloku kali ini memang pilihan sih. Intinya sedang mencari yang benar-benar patut untuk dijadikan masa depan. Ceileh

Pertanyaan itu gak hanya muncul dari sesama mahasiswa mesin. Dosen pun mengatakan hal yang serupa. Di suatu praktik, salah satu dosen perempuanku mengatakan hal seperti ini.

Mas, di Mesin itu kebanyakan cowoknya. Biasanya kalau gak punya pasangan itu gak laku, atau opsi terburuknya dia homo” Cengengas cengenges dosenku mengatakannya.

Yang pasti nih ya, antara jomblo dan pacaran. Jangan saling menghina lah, orang yang sudah menikah aja bisa cerai. Nah yang pacaran ? putus hanya tunggu waktu saja. Jomblo ? Ya tunggu waktu saja juga sih buat jadi homo.

Oh ya, pacaran emang kelihatannya bahagia. Dimana kalian bisa jalan berdua, gandengan, pelukan, ciuman dan kuda-kuda’an. Tapi sebenernya dibalik semua itu kadang juga aku menemukan suatu hubungan yang didalamnya ada satu sisi person yang menderita.

Misal, si cowo cuek dan kesannya bodo amat lah sama si cewek. Itu saat si cowok sedang sibuk dengan dunianya.

Sementara si cewe, selalu saja menanti dan menanti si cowo ada waktu untuk dia. Giliran si cowo ada waktu buat si cewe, si cewe sebenernya sibuk dengan dunianya sendiri. Tapi dengan bodohnya sih tuh cewe mau aja nurut dan dengan gampangnya meninggalkan dunianya yang mungkin saat itu sedang asik-asiknya.

Terus hubungan kayak gitu bisa bahagia ?

Dengan tawaran kamu bisa dijanjikan hubungan yang panjang dan lama bahkan diperkenalkan dengan keluarganya.

Iya sih bisa lama. Kenapa gitu ? karena jarang konak. Eh kontak

Ketemu juga jarang banget. Sekalinya ketemu juga dikamar. Eh

Jadi buat apa bertahan dengan hubungan yang seperti itu ? Buka matamu dan lihat. Diluar sana masih banyak orang yang lebih baik mungkin dari pasangan yang sekarang ini.
Oke jadi ini siapa yang aku maksud ? hahahah

Cinta sih cinta. Lama sih emang hubungannya. Tapi lihat lah sist, hubunganmu itu gak asik. Hubunganmu itu beban buatmu. 

Manfaat ? gak

Mudzarat ? Banget lah kalau itu.

So buat yang masih menjomblo kayak aku. Pikirkan dari sekarang, buat cari sosok yang benar-benar benar. Nah yang benar itu seperti apa ? tentunya kalian memiliki pandangan masing-masing mengenai hal tersebut.

Jangan terburu-buru teman untuk memiliki suatu hubungan. Jangan hanya karena kalian malu dengan status kalian “JOMBLO”. Jomblo itu keren, jomblo itu pacaran yang tertunda, jomblo itu apa ya. Pokok jomblo lah. Intinya kalian sendiri dan tidak terikat.

Open relationship ? Leh ugha. Tapi di Indonesia masih banyak yang kurang memahami apa itu open relationship. Coba kalian baca-baca deh mengenai hal itu di dunia barat sana.


Oke deh ya, gitu aja dulu ceritanya. Hidup jomblo ! *Nangis* Jangan sampek homo !

2 Responses to "Boleh Jomblo, tapi Jangan HOMO !"

  1. ehemmm tossss qt samaan, Jomblo cuy... yang jelas Jomblo tuh lebih bahagia ketimbang udah pacaran. lagian ngak nambah dosa krna belum muhrim. Wkwkwkw..

    dianexploredaily.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha makasih loh mbak udah mampir trs d blogku heeheh :D

      Delete

Hanya ada beberapa syarat buat komentar :
1. No Sara
2. No Link Aktif
3. No-mor HP atau Pin BB juga boleh
Yang point ketiga exc cowo tidak dianjurkan