October 2015 - Bahrul.com

Saturday, 31 October 2015

Konser Band ala Indonesiaku

Sedikit mau cerita sih kemarin tanggal 29 Oktober kan di kampusku ada konser band gitu deh ya. Acara penyambutan MABA oleh BEM Fak Ekonomi. Nah kebetulan juga guest starnya Sheila On7. Siapa sih yang gak kenal salah satu band legenda ini. Band yang usianya mungkin udah seumuran denganku. But sampai sekarang mereka masih konsisten di dunia permusikan di Indonesia. Yang notabennya sekarang ini banyak sekali muncul band-band baru yang hadir dengan genre dan sesuatu yang beda. Tapi mereka, Sheila On 7 masih ada sampai sekarang.

Pengalaman sih udah liat 3 kali konser Sheila On 7, tetep aja pas aku nonton selalu penuh dah tuh tempat sama penggemarnya. Rame banget, pecah lah pokoknya. Kemarin aja penuh tuh gedung termegah yang ada dikampus. Wkwkwk

Ngomongin konser nih ya, pasti kalian punya pengalaman sendiri-sendiri saat nonton konser. Mungkin pengalaman duduk berdua liat konser sama pacar, gebetan atau selingkuhan. Bisa jadi malah yang ga Cuma duduk doang. Mungkin kalian ada yang gandengan tangan, saling berpelukan, grepeh-grepeh, ciuman pun jadi. Eh

Nah selama aku liat konser nih ya, lucu aja sih banyak orang dengan tingkah anehnya mereka masing-masing. Dari yang histeris biasa sampek yang histerisnya pakek banget sampe pingsan gegara tangan dipegang sama idolanya. Lay



Ada beberapa hal yang sering aku temuin saat liat konser, yaitu :

1.      Nonton konser yang main bukan SLANK. Tapi selalu dah dimana-mana ada bendera Slank. Entah kenapa aku sendiri juga masih gak paham. Mungkin kapan-kapan saat konser dan aku nemuin orang yang bawa bendera, harus aku tanya kenapanya. Karena ini masih menjadi kasus yang banyak orang lain masih belum tau sebab musababnya.



2.      Nonton konser nih ya, tapi yang di kibarin bukan bendera. Masih mending deh bendera SLANK. Masih ada unsur band nya gitu ya. Nah yang aku liat itu kadang bendera persatuan bela diri mereka. Kadang juga kaos dengan lambang persatuan bela diri mereka. Udah gitu mereka bentangin kaosnya itu pakek acara naik diatas badan temennya. Udah kayak lomba panjat pinang gitu lah. Kan freak banget. Apa coba maksudnya. Mau jadi jagoan ? mungkin salah tempat. Karena lapangan buat konser yang selama ini kebanyakan menjadi arena gulat dadakan.


3.      Nonton konser, tapi malah sibuk megangin hapenya. Jadi over all menurutku gak bisa sih nikmatin konsernya dengan penuh kekhusyukan. Gimana mau khusyuk, orang mereka bingung ini hasil rekaman videonya bagus gak ya. Jangan-jangan yang kena rekam malah sound systemnya doang. Orangnya gak kerekam. Atau bahkan yang lebih fatal lagi dikiranya udah dipencet record, eh pas kelar ternyata tombolnya belum kepencet. Kan miris bro.


4.      Nonton konser, tapi malah sibuk foto. Flash sana sini. Kan bikin mata kaget jadinya. Enak dia yang ngefoto gak kena flashnya. Nah yang lainnya kan kena bro. harusnya kan tau diri gitu ya. Ini konser sama-sama bayarnya. Harusnya jangan ganggu hak orang lain. Udah gitu pakek tongsis. Kan yang pendek kasihan. Udah pendek gak kelihatan, sekalinya kelihatan yang kelihatan Cuma tongsis sama hape orang-orang doang.


5.      Nonton konser, tapi malah sibuk update sosmed sana sini. Dari facebook, twitter, instagram, path, BBM, friendster, sampai frinedzone. Jadi kemarin aku pas nonton Sheila On 7 ngelihat salah satu cewe depanku sibuk buka gadgetnya. Dan setelah aku intip eh dia lagi sibuk update di BBM. Mungkin dia update kayak gini

“Duh om duta suaranya yaampun bikin orang pingsan gak kuat om. Oh yeah oh yeah”

Mending nikmatin aja dulu. Kalau udah kelar baru update sana sini oke. Gak perlu kok sampai orang lain tau kalau kalian sedang ada dikonser. Tapi terserah sih, biasanya kan ada beberapa orang yang ingin terlihat hits. Biar orang-orang pada tanya

“Eh lo liat sheila on cepen ya ?”
“Eh keren lo, gue pengen lihat. Dimana itu ?”
“Eh anu gue anu. Lo dimana.” Apasih

6.      Ada juga nonton konser yang histeris banget. Kebanyakan sih cewe-cewe rempong. Tapi kadang juga ada cowo kumisan brewokan gitu macho pokoknya yang jerit-jerit liat om Duta keluar diawal konser. Mungkin om Duta mirip sama om-om dia. Mungkin.
Kemarin ada tuh cewe dibelakangku yang jerit kenceng banget, sampe-sampe kuping rasanya nyeri. Langsung aja nah aku tutup kuping. Maksud hati biar tuh cewe sadar diri. Eh malah diterusin jeritannya. Udah kayak jerit malam.

7.      Nyanyi kenceng pas konser. Biar dikira fans sejati, nyanyi sekenceng-kencengnya. Eh ternyata udah kenceng tapi salah lirik. Udah kayak orang kenalan di sosmed awalnya kelaminnya cewe, pas ketemu eh kelaminnya ganti cowo. Zonk.
Okelah gak perlu kenceng-kenceng. Kasihan penonton lainnya kan. Udah keganggu sama suara ancur lo. Eh ditambahin lagi sama bau jigong lo yang kemana-mana.

8.      Udah ah capek

Banyak hal lainnya sebenernya. Dari yang nonton konser Cuma pengen bikin rusuh, grepeh-grepeh cewe, grepeh-grepeh aku, sampe yang nonton konser Cuma dikiranya biar gaul. Okelah itu manusiawi banget terserah dah. Cuma saranku aja nih ya, jangan sampai apa yang lo lakuin ganggu kepentingan hidup dan hajat orang lain. Misalnya jangan grepehin pacar orang. Berabeh nah

Oke sekian, aku Bahrul.

Apaan ?

Friday, 30 October 2015

Action Camera

Entah kenapa postingaku sekarang makin kesini makin gak jelas. Yang dulunya udah gak jelas sekarang makin jadi super gak jelas. Ditambah lagi aku gak bisa galau lagi. Menulis pun gak ada inspirasi. Mau galauin mantan juga percuma, galauin gebetan malah juga gak guna. Cuma jujur aja aku galau sama kondisi keuangan yang selalu lebih besar pengeluaran daripada pemasukan. Padahal aku juga gak beli apa-apa. Cuma beli action cam doang, *eh. Dan itu cukup untuk menguras tabunganku.






Oh ya buat kalian yang kali aja pengen punya action cam tapi amunisi gak terlalu banyak. Bisa nah beli xiaomi yi, sJcam atau Brica Pro. Aku sih kemarin beli xiaomi yi, kenapa aku beli itu ?

1.Sudah banyak penggunanya, jadi kalau ada masalah mengenai cam nya bisa sharing bareng temen-temen yang makek xiaomi yi.
2.Dari segi harga sih dia ada ditengah. Gak terlalu murah dan gak terlalu mahal. Cuma 1.5jt kemarin aku beli. Itu udah paket lengkap. Monopad,wp,mcd dan xiaomi yi itu sendiri. Kalau Cuma cam nya sih ada direntang 1-1,2jt. Tergantung tempat dimana beli sih. Dan ada banyak sekali toko online terpercaya yang menjualnya dengan harga yang cukup bervariasi.
3.Segi kameranya sudah 12MP. Gak kalah kok sama goproh. Hanya beberapa yang membedakan dari segi hasilnya. Antara lain wide dan kecerahannya. Tapi untuk kecerahan, kemarin aku cari-cari info di grup xiaomi yi sih bisa diatur ISO nya. Jadi bisa diatur deh kecerahannya.

Untuk yang sJcam dan Brica Pro aku kurang tau. Kemarin sih sempet ditawarin itu juga, tapi aku search di google hasilnya lebih bagus xiaomi yi menurutku.
Kalau goproh ? ya jelas goproh yang menang. Dari segi harga aja udah hampir 3 kali lipat harga xiaomi yi. Ada harga tentunya ada kualitas dong ya.

Kalau aku sih yang penting hasilnya bagus, gak mikirin merknya apaan. Soalnya aku foto bukan pakek merk tapi pakek camera hahahha.
Beda lagi kalau kalian mau terlihat keren dengan action cam yang bermerk biar ada orang yang bilang “Wah goproh” emmm

Cuma sekarang aku galau, selfie berdua sama cewe kapan gitu ya pakek xiaomi biar kayak orang-orang kekinian. Hiksss menyedihkan.
Tapi kembali lagi sih, aku orangnya sekarang selektif banget. Gak bisa gampang aku ngajakin pacaran orang. Soalnya aku juga udah gak mau salah pilih. Mungkin kalian yang baca postingan ini bakal bilang “Iyo Rul aku paham. Udah berapa kali bilang kek gitu?”
Oke aku juga paham. I love u.

Udah aku pakek kemana aja btw xiaomiku ?
Alun-alun Batu, Makam Bungkarno, Candi Penataran, dan Rumah Cokelat di Blitar.


Maklum lah aku bukan anak traveller, aku Cuma anak kos. Anak kuliahan biasa. Gak pernah naik gunung malah. Cuma suka pantai aja.
Dan aku sekarang kangen pantai Malang. Terakhir kali ke pantai Bajul Mati dan itu kurang begitu bagus sih menurutku. Paling indah saat ini menurutku ya pantai Clungup doang.

Yuk yuk mantai yuk.


Oke lah gitu aja dulu. Kali aja besok ada inspirasi nulis ya aku nulis lagi deh. Kalau gak ya gak. Hehehe 

Wednesday, 28 October 2015

Boleh Jomblo, tapi Jangan HOMO !

Punya pacar ? Jangan bangga dulu, terkadang kalian memiliki pasangan tapi kalian tidak bahagia dengan pasangan kalian. Bahkan cenderung kalian itu merasa terbebani dengan hubungan itu. Jomblo ? jangan juga bangga, karena orang jomblo itu juga susah-susah gampang. Kenapa kok gitu ?
Kebetulan aku kuliah di jurusan Mesin. Dimana kaum adam lebih dominan didalamnya daripada kaum hawa, banyaknya sih homo. Jadi pertanyaan atau sekedar candaan yang muncul ketika ada diposisi jomblo tuh kayak gini

Lu jomblo ? apa homo ?

Damn !!



Oke, emang aku jomblo kok. Tapi gak juga homo, atau bahkan jones. Gak juga kok. Karena jombloku kali ini memang pilihan sih. Intinya sedang mencari yang benar-benar patut untuk dijadikan masa depan. Ceileh

Pertanyaan itu gak hanya muncul dari sesama mahasiswa mesin. Dosen pun mengatakan hal yang serupa. Di suatu praktik, salah satu dosen perempuanku mengatakan hal seperti ini.

Mas, di Mesin itu kebanyakan cowoknya. Biasanya kalau gak punya pasangan itu gak laku, atau opsi terburuknya dia homo” Cengengas cengenges dosenku mengatakannya.

Yang pasti nih ya, antara jomblo dan pacaran. Jangan saling menghina lah, orang yang sudah menikah aja bisa cerai. Nah yang pacaran ? putus hanya tunggu waktu saja. Jomblo ? Ya tunggu waktu saja juga sih buat jadi homo.

Oh ya, pacaran emang kelihatannya bahagia. Dimana kalian bisa jalan berdua, gandengan, pelukan, ciuman dan kuda-kuda’an. Tapi sebenernya dibalik semua itu kadang juga aku menemukan suatu hubungan yang didalamnya ada satu sisi person yang menderita.

Misal, si cowo cuek dan kesannya bodo amat lah sama si cewek. Itu saat si cowok sedang sibuk dengan dunianya.

Sementara si cewe, selalu saja menanti dan menanti si cowo ada waktu untuk dia. Giliran si cowo ada waktu buat si cewe, si cewe sebenernya sibuk dengan dunianya sendiri. Tapi dengan bodohnya sih tuh cewe mau aja nurut dan dengan gampangnya meninggalkan dunianya yang mungkin saat itu sedang asik-asiknya.

Terus hubungan kayak gitu bisa bahagia ?

Dengan tawaran kamu bisa dijanjikan hubungan yang panjang dan lama bahkan diperkenalkan dengan keluarganya.

Iya sih bisa lama. Kenapa gitu ? karena jarang konak. Eh kontak

Ketemu juga jarang banget. Sekalinya ketemu juga dikamar. Eh

Jadi buat apa bertahan dengan hubungan yang seperti itu ? Buka matamu dan lihat. Diluar sana masih banyak orang yang lebih baik mungkin dari pasangan yang sekarang ini.
Oke jadi ini siapa yang aku maksud ? hahahah

Cinta sih cinta. Lama sih emang hubungannya. Tapi lihat lah sist, hubunganmu itu gak asik. Hubunganmu itu beban buatmu. 

Manfaat ? gak

Mudzarat ? Banget lah kalau itu.

So buat yang masih menjomblo kayak aku. Pikirkan dari sekarang, buat cari sosok yang benar-benar benar. Nah yang benar itu seperti apa ? tentunya kalian memiliki pandangan masing-masing mengenai hal tersebut.

Jangan terburu-buru teman untuk memiliki suatu hubungan. Jangan hanya karena kalian malu dengan status kalian “JOMBLO”. Jomblo itu keren, jomblo itu pacaran yang tertunda, jomblo itu apa ya. Pokok jomblo lah. Intinya kalian sendiri dan tidak terikat.

Open relationship ? Leh ugha. Tapi di Indonesia masih banyak yang kurang memahami apa itu open relationship. Coba kalian baca-baca deh mengenai hal itu di dunia barat sana.


Oke deh ya, gitu aja dulu ceritanya. Hidup jomblo ! *Nangis* Jangan sampek homo !

Tuesday, 6 October 2015

Kenapa Harus Jomblo ?

Move on, moving on, atau remove on ? Suka suka kamu aja bilang apa. Aku padamu.

“Mas sampean jomblo a ?” celetuk salah satu adik tingkatku, disela –sela kita lagi asik ngomongin acara konser payung teduh nanti malam.
“Ha ? Jomblo?” Agak kaget sih aku dengernya
“Jomblo apa Homo mas?” dengan mudahnya dia menyimpulkan senyum sumringah dengan muka jahat.
“Aku jomblo, tapi aku ga jones woi bangke” terangku dengan nada sinis.
“Terus nanti malam nonton sama siapa mas?” Tanyanya lagi.
“Sama temen lah ada” Jawabku
“Ganteng ? Kumisan ? Brewokan ?” Tanyanya bertubi-tubi.
“WOI SETAN ! aku gak HOMO. Sama cewe lah nanti malam bangke” Jawabku dengan nada sedikit kesel. Daritadi kayaknya aku dipjokin banget mentang-mentang aku jomblo.

Agak kesel tapi mau gimana lagi, emang iya kondisiku sekarang jomblo. Tapi bukan berarti gak laku. Ngomongin masalah gak laku, aku jadi inget kata temenku si Reza. Dia bilang “Cowo jomblo itu 3 sebabnya. 1. Dia gak laku, 2. Dia terlalu pelit, 3. Dia Homo”. Zzz





Kalau aku sih laku, Cuma aku sekarang ini memang sedang mencari orang yang bener-bener bisa buat aku udah stop disitu aja gak gonta ganti. Tapi setelah aku pikir-pikir, dengan kondisi yang seperti sekarang ini, rasa-rasanya kok gak mungkin juga bisa stay dan ga bosan sama seseorang. Karena semua orang memiliki batas kebosanan tersendiri. Dan aku termasuk orang yang mudah sekali mengalami kebosanan. Kalau dalam hubungan itu hanya itu-itu saja. Sesekali ganti gaya kek. Jangan kamu diatas aku dibawah terus. Engggg

Antara pelit dan enggak. Dibilang pelit sih enggak karena aku orangnya kalau dengan orang yang aku sayang selagi aku ada ya aku kasih. Tapi semenjak terakhir pacaran kemarin jadi agak trauma dan males banget ngeluarin duit buat ngurusin anak orang. Zzzzz kurang kerjaan banget, buang-buang duit. Dari situlah sekarang aku coba selektif dan tidak mudah untuk memberikan sesuatu sama orang yang belum tentu menjadi masa depanku.

Homo. Jelas enggak banget, aku masih suka sama cewe. Buktinya aku suka geli geli gimana gitu kalau liat cewe seksi di mall pakek baju putih tipis-tipis nerawang. Engggg. Apalagi pakek rok mini, syahdu.

Pas malam nonton konser payung teduh, saat antri akan masuk ke gedungnya aku ketemu sama adik tingkat yang kalau tanya gak tau aturan itu tadi. Dia ada didepanku dan aku ada didepannya. Enggg.

“Woi mas” Sapa dia
“Hmmm” Balasku sambil menganggukkan kepala.

Ditengah konser payung teduh, tiba-tiba ada bunyi chat masuk dari handphoneku. Aku buka dan ternyata tuh bocah yang chat.

“Cie nontonnya sama cowo-cowo” Disertai emot ketawa jahat.
“Coeg :’ jelas cowo semua. Itu tadi barisan masuk buat cowo. Njirrr, yang cewe disebelah kanan masuknya” Balasku
“Oh iya mas lupa hahaha” Jawab dia.

Asal kalian tau, kemarin aku liat sama cewe. Bukan cowo, dan gak perlu aku jelasin dia siapa. Karena aku sendiri masih belum yakin dengan dia.
Setelah konser selesai waktunya pulang, dan aku ambil motor diparkiran dibawah gedung.

Ketemu lama sama bocah absurd itu tadi

“sama siapa mas?” Tanya dia
“Tuh” sambil mataku kuarahkan ke temen cewekku.

Baru nah dia diem.

Karena aku berangkat sendiri dari kos, bukan bareng dia. Karena dia berangkat sama adiknya. Jadi pas mau keluar parkiran otomatis jok motor belakangku kosong dong ya. Tiba-tiba dari belakang ada orang yang memukul mukul jok motor belakangku. Sambil dia cengengas cengenges ngomong kayak gini.

“cie jomblo, jok belakang kosong”
“Dafuq”

Jomblo gak masalah kok. Hidupku bahagia, persetan apa kata orang. Mereka gatau betapa sepinya hati ini. Hiksss.

Bukan, intinya aku nyaman dengan kondisiku sekarang, tanpa harus ada ikatan dan terkekang oleh wanita. Aku menikmati kebebasanku saat ini. Mungkin nanti akan ada waktunya untukku fokus mencari pendamping hidup, bukan sekarang. Karena prioritasku adalah LULUS KULIAH TEPAT WAKTU. BANGGAIN ORANG TUA.