TERIMA KASIH SUDAH BERKENAN MASUK DAN MEMBACA, APALAGI JIKA KALIAN MEMBERIKAN KOMENTAR SAYA SANGAT BERTERIMA KASIH. KALAU TIDAK SUKA TINGGAL DI CLOSE TAB KOK.

CERITA TENTANG UNAS (UJIAN NASIONAL)

Cie yang sekarang kelas 3 SMA/SMK. Mau UNAS ya ? cie yang PDKTnya 3 tahun, pacaran 4 hari dan di PHP in sebulan. Wkkw itulah UNAS. Lo sekolah 3 tahun, terus lo Cuma butuh waktu 4 hari buat dinyatain lo tuh bisa move ke bangku kuliah. Dan udah gitu lo di PHP in selama kurang lebih sebulan. Lo lulus gaknya masih nunggu sebulan wkkww. Tapi itu istilah dulu banget pas jaman gue masih SMA. Sekarang kan UN gak mempengaruhi kelulusan. UN hanya dipakai untuk melanjutkan ke jenjang selanjutnya. Itu sih yang barusan gue denger dari berita di TV.



Emm, untungnya gue udah lewat tuh masa-masa dimana dianggap sebagai hari penentuan. Ya penentuan lo mau tetep stay di SMA/SMK atau lo move on  ke bangku kuliah. Dan gue yakin pasti lo takut banget kan kalau gak lulus UN ? Siapa yang gak takut ? *nahloh. Jujur aja ya gue takut banget gak lulus Cuma gara-gara mata pelajaran Fisika doang. Kenapa begitu ? selain mata pelajarannya susah, guru yang ngajar juga susah dimengerti. Gue gak peka mungkin, jadinya gue gak tahu apa yang guru gue inginkan dari gue. But ini terjadi pada semua temen-temen gue juga sih. Jadi gue sampai sekarang masih bingung, antara gue sama temen-temen yang bego apa memang gurunya yang gak bisa memahami muridnya. Okelah lupakan, yang penting gue lulus. Dan lo tau ? gue lulus dengan nilai memuaskan. Tapi gue gak puas.

Lo tau gak, mata pelajaran yang gue takutin ternyata gue dapat nilai 10. Yahh fisika gue dapat nilai 10. Jujur aja nih, padahal pas try out nilai fisika rata-rata ya seangkatan gue itu paling tinggi juga 6. Itu sudah d syukuri daripada dapat 2. Gue berapa ? gue 4 wkwkkw. Entah karena soalnya yang terlalu susah, atau memang kita yang bego. Jadi gue masih gak paham. Jangan mikir gue dapat 10 gara-gara kunci. Gue dapat sih, tapi gue waktu itu gak makek, serius gak makek. Gue dinyatakan negatif sebagai pemakek. Jadi gak perlu ditahan BNN.

Eh btw angkatan gue nih Rata-rata kena sial mulu. Bayangin aja dari gue lulus SD angkatan gue lah yang masuk SMP itu pakek sistem online. Nah kan dulu jaman-jamannya masih jadul dan gue gak paham dengan apa itu internet. Udah gitu nilai UN SD juga yang dijadikan patokan. Nah kalau salah milih SMP dengan urutan yang mana dulu bisa-bisa dulu gak sekolah dah gue. Tapi untung ada yang bantuin gue waktu itu.

Lanjut kesialan selanjutnya. Angkatan gue juga lah yang setelah lulus SMP untuk masuk ke SMA itu harus dengan TES TULIS. Omegot, udah daftarnya juga online, ditambah lagi TES. Jadinya gue dulu masuk SMA tes dulu. Ada seleksinya, dengan berbagai macam seleksi. Dari Tes tulis, Psikologi (ga nerima siswa gila), sampai dengan wawancara (berapa duit yang bisa lo bayar buat sekolahan). Dan alhamdulillah gue lolos. Oke fix.

Lanjut kesialan yang kesekian ya, angkatan gue lagi-lagi dah kena percobaan. UN dengan jumlah soal 20. Wtf !! jadi kita satu kelas itu gak ada yang sama soalnya. Gimana coba mau nyontek ? kan kejam banget. Gak tahu apa tuh pemerintah, kalau siswa itu emang nyontek udah jadi kebutuhan primer ? *Pfttt.

Lanjut lagi ya ini mungkin dan semoga kesialan terakhir kalinya. Biaya kuliah dengan Sistem UKT (Uang Kuliah Tunggal). Jadi intinya itu biaya kuliah lo tergantung dari pekerjaan orang tua. Nah kan kasian kalau sampai ada yang salah. Misalnya kayak gue aja nih. Orang tua gue Cuma wiraswasta. Tapi kena UKT tiap semesternya 4.250.000. Pliss itu duit woi !. nah malah temen gue orang tuanya yang PNS kena 2.000.000,- Itu adil ? taik.

Balik lagi ke topik utama. UNAS

Eh btw UNAS tahun ini sistem online ya ? kok makin aneh aja ini negeri. Pemerintahnya gak karu-karuan dah. Presidennya siapa sih ? kok gak pernah nongol. Pffftttt.
Ditambah lagi gue kemarin pas lagi sarapan, gue denger berita di TV yang judulnya cukup bikin telinga gue geli. Rasanya pengen disogrok pakek duit.

“Siswa meminjam laptop untuk UNAS”

Sebuah tajuk utama dalam berita disalah satu televisi swasta nasional.

Yaelah, mau ujian aja susah bener. Ini mau ujian atau mau main game online nih ? gak abis pikir dah gue. Pendidikan di Indonesia udah gak bener. Kurikulum semrawut. Dan siswa hanya sebagai bahan uji coba sebuah kurikulum. Abis ini mau ganti kurikulum apa lagi ? Kurikulum 1945? Pfftttttt.

Eh kalian yang mau UNAS udah beli kunci belum ? pasti beli kan ? atau udah dapat bocoran?
Gak munafik sih, di Indonesia apa sih yang gak bisa dibeli ? asal punya duit lo bisa aja lulus tanpa mikir. Yap bener banget, lo tinggal beli kunci di suatu oknum. Tentunya oknum yang masih dalam lingkup pendidikan di Indonesia juga lah yang ikut andil didalamnya.

Btw beli berapa duit nih kuncinya ? 200 ribu ?

Kalau gue dulu beli 130 atau 150 lah. Gue juga lupa. Jadi dulu ada salah satu temen deket gue yang koordinir temen seangkatan gue buat beli kunci. Gatau belinya dimana, gue gak ikut-ikutan. Cuma ikut bayar doang.

Jadi dulu kan di sekolahan ada kurang lebih 7 kelas. IPA dan IPS. Kita semua kompakan buat beli kunci menjelang UNAS. Karena dulu kita semua takut dengan 20 Soal. Bayangin men, lo mau minta bantuan siapa ? Temen lo semua soalnya beda. Minta tolong malaikat ? yang nongol malah malaikat pencabut nyawa yang dateng. Kan repot.

Step gue dan temen-temen gue dulu waktu UN :
1.      Sering-sering ngadain rapat dikelas pas waktu guru gak dateng. Isinya bahas jadi beli kunci apa kagak. Ada yang takut sama emaknya, ada yang gak ada biaya dan lainnya. Karena angkatan gue solid banget, jadinya semua itu terselesaikan dengan cepat. 3 bulan baru kelar dan fix ikutan beli kunci semua.
2.      Setelah fix langsung dah pembayaran buat beli kuncinya. Ada yang cash, ada yang kredit. Gapapa, yang penting solid. Tapi ya begitu, ada beberapa temen yang ngeyel gak mau beli kunci dengan alasan kejujuran. Okelah itu hak lo. Kita Cuma bisa ngehargain doang. Tapi yang bikin gue dan temen-temen lainnya kesel. Ternyata pas UN beberapa temen gue malah minta kunci jawaban. Nah loh, gak bayar tapi dapat. Sudahlah.
3.      Kalau gak salah dulu ngumpul kurang lebih duitnya 50jt atau berapa gitu ya. gue lupa. Kalau gak 30 an juta. Entahlah, gue bukan yang ngurusin soalnya. Setelah duit ngumpul semua, baru dah disetor sama temen gue ke orang yang ngejual kunci. Cuma gue takutnya kita di boongin duitnya malah dibawa kabur. Wkkwkw
4.      Pembayaran clear. Dan selanjutnya adalah pemilihan orang yang bertanggung jawab atas kuncinya disetiap ruang kelas. Dan gue sebagai koordinator. Ceileh. Jadi gue yang megang, dan gue yang edarin 20 kunci soal merata ke semua temen gue. Dan itu gak mudah.
5.      Nah pas hari H nih ya, teknisnya seperti ini :
a.       Temen gue yang megang semua kelas tadi gak tidur dan dibela-belain begadang buat nungguin kunci turun dari pusat. Tentunya ada teman yang lainnya yang ikut membantu. Berhubung gue koordinator dikelas gue, jadinya gue gak bantuin apa-apa. Cukup nunggu dan dateng pas kunci udah turun.
b.      Kunci turun jam 3-4 subuh. Jadi gue juga begadang sih, tapi begadang dirumah. Kalau ada callingan dari temen dipusat, gue  langsung samperin. Nah sempet nih dulu hari ke 3 UNAS gue kan nungguin seperti biasa jam 3-4 an. Gue berdua noh sama temen gue nginep dirumah gue. Tepatnya sih di musholla depan rumah gue begadang. Sampai jam 3-4 gue tetep melekin nih mata yang udah gak tahan pengen merem. Tapi demi temen-temen gue, gue ikhlas. Yapss asal nanti abis UNAS gue di traktir makan temen sekelas. Tapi pada saat itu ternyata kunci turun jam 5 pagi. Pfftttt. Alhasil gue UNAS malah tidur dikelas.
c.       Kunci pada hari pertama hanya diperbolehkan di print sebanyak 2 kali doang sesuai perintah dari atasan sana noh di mana gue juga gak tau. Jadinya pas abis gue ambil langsung dah pulang kerumah gue. Sementara itu temen-temen gue udah pada nungguin dan pas gue datang. “Cepet Rul mana kuncinya?”
Okelah gue gak dibutuhin, yang dibutuhin Cuma kuncinya. Selanjutnya temen-temen gue ada kali ya 10 orang pada nulis tuh jawaban dikertas yang kecil-kecil. Buat 20 paket digandakan sebanyak 4 kali. Jadi total 80 kunci.
d.      Setalah selesai semua sekitar jam 6 pagi sudah beres semua kunci disalin rapi. Mereka yang rumahnya dekat kembali ke asalnya. Sementara yang rumahnya jauh, mereka mandi dan sarapan dirumah gue. Ya itu kenangan banget sampai sekarang.
e.       Pas udah disekolahan, kan ada 4 baris dalam kelas. Jadi aku bagi 20 soal ke tiap baris bangku dan dibagikan dari belakang menuju meja didepannya. Jadi setiap bangku ada lagi koordinator yang membagikan kuncinya.
f.       Pas di dalam kelas, langusng dari yang belakang mencari soal dan clue yang mirip dikunci, kalau udah nemu langsung diambil. Sisanya diberikan keteman didepannya.
g.      FIX BUKAN ? Ettt, tapi kalau yang gak nemu juga kuncinya, sangat mudah sekali mengatasinya. Sobek aja lembar jawabannya. Nanti akan diganti dengan LJK dan soal yang baru. Kenapa begitu ? karena LJK dan Soalnya memakai barcode.So rusak LJK ya ganti soalnya juga. Heheh dan itu dilakukan oleh teman didepan gue. Kampret.

Btw nih guys, sebenernya gak bagus apa yang udah gue lakuin sama temen-temen gue. Tapi mau gimana lagi, kita siswa sangat diberatkan sekali dengan  kebijakan pemerintah yang seperti itu. Ditambah lagi kenapa bisa muncul kunci dan kecurangan-kecurangan lainnya itu juga karena adanya oknum dari dalam lingkup kependidikan itu sendiri. Terus sampai kapan UNAS diberlakukan di Indonesia ?

Gara-gara UNAS juga lah anak-anak kelas 3 pada bingung cari les tambahan. Sebenernya ini juga gak baik. Dimana terjadi ketidak percayaan terhadap lembaga pendidikan atau sekolah. Makanya pada lari ke bimbingan belajar. Padahal secara kualitas pendidiknya jelas-jelas lebih bagus yang di sekolahan bukan ? yang di bimbel kan masih anak kuliahan, atau gak gitu yang baru lulus kuliah. Hmm entahlah.

Tapi gue bersyukur bisa alamin semua kejadian itu. Seenggaknya gue bisa ceritai ini semua sama lo. Seenggaknya juga gue punya kisah dan bisa gue ceritain saat nanti gue dan temen-temen gue udah sukses. Mungkin canda tawa akan bermunculan. Memang masa SMA itu masa masa nya anak muda yang penuh dengan cerita dan kenangan.
Selamat menempuh UNAS buat adek-adek SD, SMP dan SMA ya. buat yg TK atau playgroup sabar dulu ya sayang. Mentri masih bingung mau pakek sistem apa buat kalian. Ditunggu aja deh. Kwwkkwk



12 Responses to "CERITA TENTANG UNAS (UJIAN NASIONAL)"

  1. dulu pas un, aku mpe keringetan dingin muluu, palagi matematikkk huh horoor

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah enak tuh keringet dingin. Bisa mendinginkan suasana wkwkkw

      Delete
  2. Hahaha terorganisir banget. Jadi inget masa muda. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah berarti pernah juga ya ? jaahahah

      Delete
    2. Hahaha sialan euy kejebak. Tapi iya sih, jadi koordinator ruang 01 :D

      Delete
  3. Hahah.. Iya yah uang kuliah sistem UKT tuh ngenakin yang orangtuanya pengusaha deh, soalnya bakalan dikira penghasilannya dikit.. Wkwkwk.. :P

    Pas UN aku jugak bikin kopekan.. Selo banget ngerjainnya, ngga merasa berdosa sama sekali.. Bahahah :D

    ReplyDelete
  4. temen-temen saya waktu itu juga patungan buat beli kunci, dan hanya saya dalam kelas saya yang tidak membeli kunci. Saya hanya sendirian, temen-temen saya malah beli kunci jawaban yang harganya menurut saya lumayan mahal. Dan hasilnya? Alhamdulillah, saya lulus un dengan nilai yang sedang-sedang saja, meskipun mtk 4.

    Teman-teman saya yang menggunakan kunci, nilainya tidak lebih bagus daripada saya. Sebenarnya cara supaya UN sukses adalah, semua siswa SMA serempak tidak membeli kunci, sehingga jika banyak siswa SMA yang tidak lulus, maka sistem pun akan dirubah. Bayangkan jika semua siswa SMA diseluruh Indonesia tidak lulus semua?? Pastinya UN akan diganti sistemnya.

    Alhamdulillah, saya lebih baik mengerjakan UN dengan jujur, meskipun saya sendirian yang jujur, teman-teman saya belum. Saya juga lulus seleksi dan masuk perguruan tinggi negeri. Ini merupakan doa orang tua saya. Saran saya, sebaiknya menjelang UN, minta doa sama orang tua, mau ikut seleksi masuk ptn minta sama orang tua juga, InsyaAllah berkah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cieee, percaya deh mas hehe. Setiap orang beda-beda. Jadi ya saling hormati aja deh hehe. Seperti saya menghormati keputusan anda :D

      Delete

Hanya ada beberapa syarat buat komentar :
1. No Sara
2. No Link Aktif
3. No-mor HP atau Pin BB juga boleh
Yang point ketiga exc cowo tidak dianjurkan