TERIMA KASIH SUDAH BERKENAN MASUK DAN MEMBACA, APALAGI JIKA KALIAN MEMBERIKAN KOMENTAR SAYA SANGAT BERTERIMA KASIH. KALAU TIDAK SUKA TINGGAL DI CLOSE TAB KOK.

Sibapak Berkumis dengan Masa Lalunya

Saat tua nanti, saat kita melewati masa-masa yang sudah terlewati. Terbesik dibenak kita kata-kata “Masa dulu lebih enak daripada sekarang”

Gue 5 hari yang lalu lagi duduk-duduk di gazebo kampus berdua sama temen gue, sebut saja namanya Mawar. Dia cowok. Pas lagi enak-enaknya tiduran gitu tiba-tiba ada bapak-bapak nyamperin kita berdua. Gue takut, takut diapa-apain. Gue kan masih perjaka. Masih bergaransi TAM. Rusak ganti baru.



“Misi mas ya, ikut duduk ya” Sambil manggut-manggut nyungkani dia mengatakan hal itu dan duduk diantara kita berdua. Jadi dia setan, karena dia orang ketiga. Eh tapi gue berdua juga bukan sama cewe, tapi cowo. Bukan, pasti kalian mikir gue homo. Ya kan ? ngaku aja deh. Kalau iya gak papa kok. Siapa tahu kita jodoh.

“Oh iya pak monggo” Sahut gue sambil manggut-manggutin kepala juga. Istilahnya nyungkani juga karena tadi si bapak juga nyungkani gue.

Beberapa saat kita bertiga, Aku, Mawar dan Si Bapak sebut saja Parto berada dalam situasi hening dimana tidak ada percakapan apapun antara kita bertiga. Hingga gak sengaja gue ngedapetin  Si Parto curi-curi pandang sama temen gue. Gue Cuma ehemin aja. Dan bapaknya glagapan. Mungkin suka dan mulai ada rasa, atau mungkin mau dijadikan anggota genk begal motor spesialis motor moto GP. Wusss~

Ternyata lagi-lagi gue salah, gue judge orang dari kumisnya. Kirain si bapak salah satu personil pedhoplia yang lagi nyari dedek-dedek gemes dikampus.
Tiba-tiba si bapak ngomong

“Jurusan apa mas disini?” sambil nyalain rokok si bapak ngomong kayak mbah-mbah kempot. Antara nyedot dan ngomong. Emm

“Saya pak?” gue tanya heran. Soalnya dia ngomong sambil neglihat api yang dia sulut di rokoknya. Ya kan gue kira dia lagi ngomong sama tuh rokok.

“Iya mas sampean” si bapak agak kesel.

“Saya mesin pak” gue jawab dengan cengengas cengenges.

“Oh, terus sampean mas ?” si bapak nanya ke temen gue yang lagi sibuk main get rich. + headset an.

Lama sekali jeda nya tidak ada jawaban dari Mawar hingga gue gerak-gerakin kaki gue di badan temen gue. Dan dia baru sadar.

“Hah, kenapa pak?” Kayak orang yang abis kena uang kaget plongah plongoh. Dia malah kembali bertanya pada si bapak.

Sampean  jurusan apa kuliahnya?” Tanya si bapak untuk kedua kalinya.

“Sama pak, saya juga mesin” Jawab temen gue.

Tiba-tiba kita terjebak dalam absurd moment, dimana tidak ada perbincangan sama sekali. Dan gue lebih milih sibuk scroll sana sini gadget gue. Sementara temen gue masih setia dengan get rich. Mungkin dia sedang menuju tourism atau kalau tidak triple monopoly. Hmm

“Asli mana mas sampean?” Si bapak mulai kepoin gue dan temen gue lagi.

“Saya Gresik pak” Jawab gue singkat

“Nah sampean mas? Tanya si bapak ke Mawar.

Kulo Ponorogo pak” Jawabnya singkat juga dan masih fokus sama get richnya.

Kemudian hening lagi.

Daripada gue penasaran nih ya, si bapak ini dikampus mau ada urusan apa. Langsung gue tanya sama si bapak

“Bapak di Kampus ada urusan apa? Legalisir ijazah ?” Tanya gue udah kayak mau introgasi maling aja. Ahaha

“Oh aku? Aku gak kuliah mas. Nonya yang pernah kuliah disini. Tuh lagi minta legalisir ijazahnya” Si bapak malah nyengar nyengir.

Oh jadi si bapaj Cuma nganter istrinya. Syukur deh, gue gak bakal jadi korban begal atau pedophilia.
Kemudian si bapak mulai tanya-tanya lagi. Dari kos an dimana, harganya berapa dan lain halnya.
Sampai si bapak tanya begini

“Enakan mana mas kuliah sama SMA?” Si bapak sambil ngisep rokoknya dengan santai bertanya seperti itu.

‘Enghhh, enak SMA pak” sahut gue dengan cepat.

Tiba-tiba si bapak ketawa kecil. Horor banget –‘

“Itulah hidup, saat kita ada diposisi sekarang pasti akan berbicara masa dulu lebih indah daripada sekarang. Ini konteksnya tentang sekolah. Jadi saat kuliah kalian akan bilang kalau SMA itu lebih enak. Sementara menurut saya sendiri yang saat ini ada diposisi sudah bekerja. Saya akan mengatakan kalau kuliah lebih menyenangkan daripada bekerja. Begitupun seterusnya” Sedikit quote atau bisa dikatakan pidato si bapak.

Tapi menurut gue ada benernya sih, gue ngerasa masa kuliah ini gak begitu menyenangkan. Ditambah lagi gue disini mayoritas temen sekelas tuh cowok semua. Jadi agak gimana gitu, suka ngeri sendiri kalau dipikirin lama-lama.

Kata dosen gue Ibu Poppy “ Anak mesin itu 50% Homo, sementara 50% lainnya itu pasangannya” hallah ngaco tuh bu Poppy. Berarti semua homo gitu ? oh sorry gue masih doyan cememew bu. Wkwkkw

Udah gitu masa kuliah jauh dari orang tua. Apa-apa sendiri, kesalahan gue juga gak cari temen kos kos an bareng sama temen gue. Abisnya dulu gue telat nyari kos an. Jadinya ya ketinggalan. Sekarang udah dapat dan udah pewe. Males banget harus pindah kos an.

Itu perbincangan terakhirku dengan si bapak. Gak terasa jam ditangan udah nunjukin pukul 12.30 artinya gue harus segera masuk kelas. Karena gue ada praktik pengecoran logam.

Jadinya gue akhirin pertemuan anatara kita bertiga. Dan say good bye. Pamitan sama sibapak.

“Pak duluan ya, ada kelas soalnya” ucap gue sambil nenteng tas dan mau pasang sepatu.

“Oh iya mas, monggo-monggo” ucap sibapak yang masih sibuk juga sama rokoknya.

Jadi inti dari perbincangan gue sama si bapak bisa diambil kesimpulan kayak gini


“NIKMATI MASA MUDAMU SEBELUM DATANG MASA TUAMU. TENTUNYA DNGAN HAL-HAL YANG POSITIF. JANGAN MENYESAL DIKEMUDIAN HARI JIKA KITA MERINDUKAN MASA-MASA ITU. MASA DIMANA KITA MENIKMATI INDAHNYA DUNIA ANAK MUDA” Cheeerrsssss ~

18 Responses to "Sibapak Berkumis dengan Masa Lalunya"

  1. Haaaa, besok kuliah lagi mas. Ambil Jurusan Ilmu Perpustakaan; yakin deh 25% cowok dan selebihnya perempuan :-D

    ReplyDelete
  2. Iya bener bgt masa2 kuliah itu harus bener2 dinikmati, cari teman sebanyak mungkin dg bergabung ke dalam organisasi2. Duh jd kangen masa2 kuliah.

    ReplyDelete
  3. ehm, saya juga berpikir begitu sih .. kabur :)

    ReplyDelete
  4. oh jadi sampeyan dari gresik to Mas?
    kapan2 posting tentang pudak yaa....kangen, dulu jaman masih kuliah temen yg dari gresik suka bawain pudak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh gitu :D InsyaAllah ya mbak diusahakan deh ehhehe

      Delete
  5. Setuju sama quotenya sangat setuju (y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. quote yang mana nih ? Yang dosen gue apa kata2 gue nih ?

      Delete
  6. gue agak bingung sih sebenernya,,, taapi ya sudah lah....
    blo, lo gue ikutin leibster award di blog gue

    ReplyDelete
  7. ngakak itu kata si ibu poppy :v kamvret
    masa mudda masa paling nikmat,bnyak hal yg didapat,mau itu positif atau negatif,bisa jadi pembelajaran hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha jangan2 ente salah satu dari 50% itu ya ? wkwkw

      Delete
  8. coba masuk ke jurusan keperawatan, cewek nya cantik-cantik, mas :p.

    ReplyDelete
  9. Hahaha iya bener juga. Tapi meski sekarang udah lulus kuliah, tetep aja milih masa SMA. Wew...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah situ udah lulus kuliah ya ? Tua dong *ehh :P

      Delete

Hanya ada beberapa syarat buat komentar :
1. No Sara
2. No Link Aktif
3. No-mor HP atau Pin BB juga boleh
Yang point ketiga exc cowo tidak dianjurkan