TERIMA KASIH SUDAH BERKENAN MASUK DAN MEMBACA, APALAGI JIKA KALIAN MEMBERIKAN KOMENTAR SAYA SANGAT BERTERIMA KASIH. KALAU TIDAK SUKA TINGGAL DI CLOSE TAB KOK.

Pantai Clungup Malang

Yang kancut yang kancut. Kancut Keblenger Malang. Orangnya rata-rata pada keblenger semua sih, agak gesrek. Karena itu semua lah kalian keren gaes.


Disini gue nemuin keluarga baru, temen, sahabat dan gebetan baru. Hallah. Dari berbagai penjuru sudut kota Malang, semua ada. Sumbersari, Panjen, Sukun, Lowokwaru, Dawu, Turen dan lainnya yang gue lupa dimananya mereka pada bertelor. Dari kampus UB,UM, UMM, UIN dan UNISMA maupun ITN untuk sementara ini belum ada. *mungkin.

ini mereka, yang lainnya pada jarang aktif. Semoga dapat hidayah dan segera aktif kembali seperti gath pertama kali



Gue di Malang sendiri, gue disini kuliah. Keluarga ? ada sih tapi ya gak terlalu dekat juga. Tapi sekarang keluarga gue di Malang ada. Mereka semualah keluarga baru gue.

Sering ngumpul, sering banget. Baru 3x doang. Haha. Yang pertama kali pas gath dalam rangka hari jadinya Kancut. Keduanya itu Cuma nyusu di Warung susu. Ketiganya ya kemarin ini nih barusan terjadi. Yang dulu pergi. *eh. Kita jalan-jalan ke pantatnya Malang Selatan. Pantai Clungup. T sama I di keyboard gue deket. Jadi syori itu typo. Abisnya mau nulis PANTAI gak bisa. Jadinya PANTAT gitu.

Gue mau ceritain dulu ini perjalan kita (kancut).
Sebelumnya perjalanan ini dibahas pas kita semua lagi nyusu di Warung Susu. Bingung mau kemana, ada yang ngajakin naik gunung lah, odong-odong lah apalah. Akhirnya setelah diperbincangkan ngalor ngidul, tercetuslah ke pantai. Pantai mana ? Clungup. Seorang makhluk astral mencetuskan, entah siapa gue lupa.

Sebelum hari H, di grup line membahas keberangkatan haji. Ehm. Akhirnya tercetuskan kembali pemberangkatan kita jam 6 pagi. Kumpul di depan kampus UM depan Matos. Oke fix.

1 minggu kemudian.

Sabtu, 21 Maret 2015.

Jam 6 pagi kurang.

“Ada yang punya helm?” Salah satu orang namanya Rammy bersabda.
“Aku ada” Asya membalas pantun
“Aku berangkat rek, kosku jauh” Dhimas bercengkrama ria *sendirian.
“Rek ada yang udah dilokasi?” Arul cabe-cabe an bertanya pada bintang-bintang.
“Rek aku masih bingung motorku mau aku taruh mana? :’)” Mas Rian ganteng gunda gulana.

Dan akhirnyaaaaaaaaaaaaa. Jam karet tetap milik indonesia. Hal itu sudah dibudidayakan selama berabad-abad lamanya. Terlanjur mengakar sampai ke kerak bumi. Jadi ya gue gak kaget aja. Janjian jam 6 pasti jam 6 pada baru mandi lah, otw lah, bengek lah, anu lah. Jadi gue sendiri santai-santai aja. Dasarannya gue bukan orang yang seneng nunggu lama-lama. Gue putuskan jam 6 gue langsung. Mandi

Jam 6.04 gue kelar mandi. Cepet banget ? iya gue Cuma bilas doang sama keramas sisa semalam.
Jam 6.20 an lah ya kalau gak salah gue nyampe sana. Dan bener kan apa kata gue, mereka yang dateng baru segelintir doang. Gak ada 10 orang. Btw fyi nih ya, yang ikut rencana awal itu Cuma 8 doang.

Satu persatu akhirnya datang. Setelah gue dateng disusul dengan kehadiran cabe Arul, dan setelah itu selang 1 setengah jam sosok astral terakhir mas Rian baru datang. Entah apa yang ada dipikirannya. Mungkin dia lelah.

Yahh seperti itulah kebiasaan orang indonesia. Gak semuanya sih emang, tapi rata-rata. Makanya gue males aja sekarang kalau ada janjian jam brp, pasti sengaja gue telatin setengah jam.
Setelah semua datang, langsung tancap gas menuju tempat makan. Pecel apa gitu nama tempatnya gue lupa. Btw kok gue jadi pelupa gini –‘

Makan pecel abis Rp.11.500. Itu Cuma pecel, ceplok, sama tempe goreng 1 terus minumnya 2 gelas air mineral. Mahal ? menurut gue sih iya

Setelah makan, mampir kos annya Rammy buat naruh motornya mas Rian. Setelah itu langsung dah tancap gas lagi ke tujuan awal. Pantai Clungup.

Dari kos annya Rammy itu seharusnya belok kanan kalau mau menuju jalanan pantai clungup. Entah kerasukan banci mana, mas Rian belok ke kiri.

Fyi yang ikut ke Clungup itu Aku, Rammy, Mbak Fasta, Mas Rian, Dhimas, Mas Hadyan, Arul dan Asya. Jadi kita Cuma ber 8. Nah kita pakek 4 motor.

Ya gue sama yang lainnya kan ambil kanan. Gue yang udah jauh dari kos annya Rammy nungguin dia di balai kota Malang. ternyata mas Rian lewat jalan satunya, yang kalau menurut gue sih makin jauh.

Disuruh nunggu sama mas Rian di Pasar Gadang. Nah gue yang bukan asli malang, gue gatau mana tuh pasar gadang. Gue taunya Cuma begadang, pedagang sama berdagang.
Akhirnya kita nunggu mas Rian dan Mbak Fasta di pertigaan antara jalanan ke clungup sama menuju kepasar Gadang.

Akhirnya setelah menunggu beberapa menit. Mas Rian dan Mbak Fasta Lahir juga kedunia.
Setelah itu, untuk mengatasi masalah yang sama lagi. Kita merencanakan sebuah formasi. Dipaling depan Dhimas, kemudian disusul mas Rian, selanjutnya Arul dan gue paling belakangan. Biar kagak ada yang ngilang ngilang lagi. Udah cukup kamu yang ngilang-ngilangan dihati gue.
2 jam lebih kita mendaki gunung dengan kelokan – kelokan yang tajam setajam silet. Naik turun. Dan menggak menggok. Akhirnya sampai juga di pantai clungup. Tapi ya gitu, kita baru sampai dipapan nama “PANTAI CLUNGUP 1.3KM”

Artinya kita harus jalan kaki, berhubung motor gak bisa masuk. Jadinya diparkirin di salah satu rumah penduduk desa setempat. Sebenernya gini nih

“Buk pantai clungup masih jauh gak ? ini motor bisa masuk kesana ?” Mas Hadyan atau gak siapa gitu yang tanya gitu disalah satu penduduk desa.
“Ya bisa, tapi kalau nanti hujan jalannya berlumpur. Takutnya nanti gak bisa keluar motornya.” Alibi seorang ibu-ibu

Gue sih ga bego-bego amat. Gue gak percaya sama oknum yang ingin mencari sedikit keuntungan. Tapi salah satu dari kita ngotot buat parkir dan melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki.
Dan kalian tau ? Banyak sekali motor yang bisa masuk ke sekitar pantai. Kenapa kita tadi jalan ? haishh sudahlah.

Yang penting kita sudah sampai dipantai setelah berpanas-panas ria merasakan teriknya panas rembulan.

Pas nyampe disana, kita langsung copot celana, kaos dan Jebyuurrrrrrr. Kita nyemplung dipantai. Kecuali 2 cewe ya, mereka gak lepas celana dan bajunya. Mereka gak solid :’) *halah
Setelah nyemplung ria, kita gak lupa dong ya buat mengabadikan moment kita dengan sebuah jepretan kamera.

Cekrik cekrik cekrik crottt

Belum sejam, Mbak Fasta udah kelar aja nyemplungnya. Dan langsug mainan hape. Awalnya sih biasa saja. Tidak nampak sebuah keanehan, hingga pada akhirnya “Yang dulu pergi kini kau datang kembali. Terlambat”

Gue baca kata-kata itu di PM BBM mbak Fasta. Dan itu ada sebuah quote yang bagus sekali.
Berakhir dengan bullying.

Dan kita memutuskan untuk balik lagi ke Malang, karena sih “YANG DULU PERGI” udah merengek-rengek ngajakin balik Malang. Oke fix kita Cuma sebentar tapi seru !















Next trip para jomblo. Mau kemana ? :D

20 Responses to "Pantai Clungup Malang"

  1. pantainya bagus yaa.. tapi panas ga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak panas kok, kalau kamu kesananya malam :D

      Delete
  2. Huaaa.. Pantainya kereeen.. Airnya biru gitu ya.. Ngga kalah sama Iboih - Sabang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya ? :D btw sabang mana ? Aceh itu pulau We ?

      Delete
    2. Iya.. Sabang itu di Pulau Weh, Aceh.. :D

      Delete
    3. Bukan kok. Aku orang Medan. :3

      Delete
  3. Apik pantaine mas, kapan kita honeymoon disana? hahaha

    ReplyDelete
  4. Replies
    1. Wingi d jak emoh --' saiki pengen. Helleh

      Delete
  5. itu ashya kak yg ngusulin pergi ke clungup, bukan makhluk astral huuuf
    masih banyak yg typo nih kak, lain kali di baca ulang yaa. sama kata yg digunaiin hampir di satu paragraf itu aja, bisa jadi koreksian nih.
    semangaat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yayya kak makasih loh ya sarannya hihiih ntr d visit balik tunggu internet cepet wkwkkw

      Delete
  6. CAntik Pantai Clungup Malang , enaknya ya bisa buka baju di pantai, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak banget, tapi sayangnya km ga bakalan bisa buka baju mbak *hallah

      Delete
  7. pantainya bagus,seru banget ya pergi ke pantai cilungup.dari foto-fotonya aja sudah terlinat seru :)

    ReplyDelete
  8. aaaak dedek pengen kesana bhang :').

    ReplyDelete

Hanya ada beberapa syarat buat komentar :
1. No Sara
2. No Link Aktif
3. No-mor HP atau Pin BB juga boleh
Yang point ketiga exc cowo tidak dianjurkan