TERIMA KASIH SUDAH BERKENAN MASUK DAN MEMBACA, APALAGI JIKA KALIAN MEMBERIKAN KOMENTAR SAYA SANGAT BERTERIMA KASIH. KALAU TIDAK SUKA TINGGAL DI CLOSE TAB KOK.

Ketemu Raditya Dika

Hallo guys, makin sepi aja nih blog. Gara-gara jambanblogger yang webnya diupgrade menjadi lebih berwarna dan lebih soft. Bagus sih ada pembaharuan, tapi gatau kenapa kalau mau buat new thread itu susah-susah gimana gitu. Udah gitu disuruh daftar akun baru gara-gara mungkin database yang dulu kehapus semua gara-gara diupgrade itu. Dan sekarang jadi sepi. Krik krik krik. Biasanya kalau aku abis buat new thread, pasti deh banyak yang berkunjung ke blogku ini. Gak Cuma berkunjung tapi mereka pada ninggalin jejak di kolom komentar. Nah ini ? postinganku yang sebelumnya aja yang komentar Cuma 1 orang yang dari jamban. 1 nya lagi dari hasil aku komentar di blog mas Adit. Jadinya dia visit back dan komentar balik juga ke aku. Okelah aku berharap krisis moneter ini segera diakhiri. Turunkan Soeharto *ehh orangnya udah mati.

By The why minggu kemarin aku gak nulis apa-apa. Hmm itu karena kesibukan dengan tugas yang bejibun nangkring dikepala tapi gak segera aku lakuin. Baru aja dapat tugas 1 eh udah ada lagi aja tuh tugas yang ikutan nimbrung sambil ngopi-ngopi. Itulah anak Teknik, begitu beratnya untuk menjalani tapi kalau di buat enjoy sih asik asik aja. Se asik nilai yang keluar nanti. (E). Gak lulus.

Kemarin lihat depe temen lagi foto sama si Dika, dibacanya Raditya Dika. Tuh orang lagi di Gramed Surabaya. Acaranya sih meet and greet gitu tentang buku kuala kumal. Isinya sih Cuma tanda tangan, foto-foto. Terus jeritan malam, iya jeritan para wanita yang histeris melihat kemunculan seorang Dika. Termasuk aku jerat jerit dengan nada yang indah. “Raditttttttttttttttttttttt”, tampar adek bang. Itu tidak terjadi.

Seinget aku, Dika ke malang itu tanggal 15 Januari 2015. Eh tapi kata temenku tanggal 3 Januari. Yasudah deh syukur banget aku gak kelupaan lihat si Dika. Hahaha

Nah tadi dia nongol di malang. niatnya sih aku mau ke Gramedia Matos bareng sama temen kampus. Udah janjian sih kalau kita berangkat jam 3 kurang. Dia aku suruh siap2 jam 2. Etdah jam 14.30 aku BBM dianya malah gak deliv. Dengan terpaksa aku berangkat seorang diri. Nekad aja deh, tauk pas disana aku di fotoin siapa juga enggak tahu. Yang ada difikiranku mungkin aku bakalan selfie di depan orang banyak yang lagi nonton Dika nanda tanganin buku sambil senyum palsu kesetiap kamera handphone yang ada.

Aku akhirnya berangkat sendiri jam 14.35 dan apa yang terjadi ? disana udah penuh bro. Parkiran mall penuh, gramedia juga penuh. Tumben-tumbenan aja nih mall rame banget. Biasanya mah palingan anak SMA yang alay lagi jalan dengan pakaian seragam yang masih menempel.

Etdah, Gramedia penuh dengan sesak orang-orang yang pengen liat Dika. Aku yang belum punya bukunya otomatis kebingungan. Takut kehabisan, takut gak punya uang juga. Udah aku mau masuk Gramed, aku lihat sesosok makhluk astral yang nampaknya aku mengenalinya. Ada sebuah sinyal yang memberikan tanda kepadaku. Iya tai lalat di hidungnya. Dia temenku namanya Habibi. Dia kebetulan kuliah di Malang juga. Tapi beda kampus.

Untung deh aku nemuin temen, jadi gak bingung lagi ntar yang fotoin aku sama dika itu siapa. gak bingung juga aku harus antri dimana hahaha. Karena kalian tahu ? antriannya udah mengular sampai ke pintu masuk mall depan. Itu kria-kira jaraknya 200M ada. Yaudah aku beli buku koala kumalnya dulu. Untungnya stock masih melimpah, apa karena gak laku ? entahlah.

Setelah aku dapat bukunya, aku balik ke Habibi lagi. Lumayan lah gak usah ngantri lama-lama. Wkwkw. Pas aku tanya dia datang jam brp ? dia jawab dia datang jam 2 siang. Nah aku jam 3 kurang baru nyampe sana kwwkww.

Sejam aku berjalan mengikuti alur yang ada sampai akhirnya tiba giliranku dan teman-temannya habibi untuk sesi pemotretan dan tanda tangan.

Ckrik ckrikk. Crottt.

Foto udah jadi, tanda tangan pun sudah.

Terakhir setelah foto aku diajakin salaman sama Dika. Sebenernya sih aku gak mau, tapi apa boleh buat. Dia uda terlanjur julurin lidahnya, eh tangannya buat salaman sama aku. Dengan berat hati agar tidak terlihat reputasi Dika jatuh, aku menytujui salaman dari dia.*Kaburrrrrrrrrrrrrrr


Kapan aku bisa seperti itu ? entahlah











6 Responses to "Ketemu Raditya Dika"

  1. Ciyeh yang ketemu jodoh di emol.
    *eh?
    Ketemu bang Dika, ding.

    Someday, ga perlu jadi seperti dia. Tetep jadi diri kamu, tapi karyanya setara sama doi atau bahkan lebih. Semoga :))

    ReplyDelete
  2. Bener tuh kata komen di atas, jadi diri kamu sendiri aja dengan karya yang sama luar biasanya. \:D/
    Si dika lagi jalan-jalan yaa.

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah, gue juga pengen bro :)

    ReplyDelete
  4. aku trmasuk penggemar raditya dika tp ke Malam Minggu MIkonya...kalo bukunya kok kurang dpt lucunya ya, kecuali kmbing Jantan...tp yg lainnya lucunya nanggung... my honest opinion loh yaaa :)

    ReplyDelete
  5. aku trmasuk penggemar raditya dika tp ke Malam Minggu MIkonya...kalo bukunya kok kurang dpt lucunya ya, kecuali kmbing Jantan...tp yg lainnya lucunya nanggung... my honest opinion loh yaaa :)

    ReplyDelete

Hanya ada beberapa syarat buat komentar :
1. No Sara
2. No Link Aktif
3. No-mor HP atau Pin BB juga boleh
Yang point ketiga exc cowo tidak dianjurkan