TERIMA KASIH SUDAH BERKENAN MASUK DAN MEMBACA, APALAGI JIKA KALIAN MEMBERIKAN KOMENTAR SAYA SANGAT BERTERIMA KASIH. KALAU TIDAK SUKA TINGGAL DI CLOSE TAB KOK.

Ini perjalananku

Kalau sekedar ngomongin masalah fashion buat cowok nih ya khususnya. Sebenernya itu simpel. Cowo pakek kaos, hem, polo, atau tank top. Tetep oke dan fine-fine aja. Nah kalau cewe ? duuh ribet banget deh. Harus match lah warnanya, belum lagi matchingin baju, sepatu, daleman, sampek celana dalam juga. Fyi nih, aku pernah sama temen-temenku lihat cewe di kantin kampus dengan dandanan ala artis ibu kota. Atasan casual banget, bawahannya itu dia pakek sepatu chamo macan gitu. Celana jeans. Dan satu lagi, ternyata cancutnya dia juga chamo. Kenapa aku bisa tau ? soalnya dia sendiri yang ngelihatin. Dengan duduk yang gak karuan, sepertinya dia sengaja ingin memperlihatkannya pada kita (kaum adam). Mungkin dia salah satu macan sumatra yang kabur dan menuju pemukiman warga dan akhirnya dikuliahkan. Sekampus sama aku sekarang. Tapi gatau prodi apaan. Tapi intinya masalah ini cukup bikin aku yang ngalamin sendiri itu geli. Sampek segitunya ternyata cewe. Ribet

Oh ya, aku termasuk orang yang gak ngerti apa itu fashion. Dulu sih waktu masih SD aku paling seneng dibeliin baju gambar superhero. Masih inget dulu superhero dari indonesia banyak banget. Dari Panji Manusia Milenium, hingga Saras 008 pun aku suka. Kalau gak gitu gambar kartun teletubies atau kalau gak ya upin ipin. Eh itu belum muncul. Pernah punya ? pasti satu stel kan ? beli baju dan celana pendeknya. Udah gitu wananya cukup cerah sih kalau dilihat.

Waktu SMP, gak jauh beda sih sama jaman aku SD. Cuma sekarang pakaiannya bukan lagi gambar kartun lagi. Masak udah berbulu masih aja kaosnya gambar kartun. Hohooh. Cuma sekarang lebih dominan kaos polos dengan corak tulisan yang simpel. Dulu gak pernah aku beli kaos itu sendiri. Pasti aku dibeliin, kalau gak gitu nitip. Cuma dengan isyarat “Bu beliin kaos warna Merah” Misalnya seperti itu. Dan ya begitulah, waktu itu aku suka mengkoleksi warna. Dari merah, hitam, putih dan lainnya. Pengennya sih dulu biar kaosnya warna warni gitu. Biar ga Cuma satu warna. Dan harganya cukup murah. Gak sampe 50rb udah dapat kaos. Berhubung ibuku pinter menawar harga, tak jarang 50rb itu dapat 2 kaos yang cukup bagus lah menurutku saat itu.

SMA ya, hmm gak jauh beda sama aku SMP. Fashionku masih sama seperti itu. Awalnya sih. Tapi lanjut laun pas aku kelas 2 SMA aku mulai tau fashionnya anak gaul. Iya gaul ala cabe-cabean kalau boleh dibilang saat ini. Jadi gini, dulu pernah ada malam kebersamaan disalah satu rumah temen OSIS ku. Nah setelah acara selesai pas mau balik ke rumah. Ada kaka kelas yang mampir ke distro ecek-ecekan lah kalau sekarang. Tapi kalau dulu mah aku ga ngerti apa itu distro. Maklumlah aku bukan dari keluarga yang beruang.

Jadi kaka kelasku masuk ke distro itu. Aku yang diboncengin dia jadinya juga pasti ikut turun kan. Untuk sekedar melihat juga ga masalah. Nah disitu ada kaos banyak banget. Gambarnya sih bagus-bagus. Maklum lah kalau jaman dulu itu suka dengan gambar screamo berbau anime sedikit lah. Nah saat itu ada merk kaos Dropdead. Okey aku mikir itu kaos udah bagus banget. Jadi aku ngelihat juga pengen. Berhubung kaka kelasku ada yang beli. Jadinya aku ngikutan dah. Uang di kantong saat itu tinggal 50rb. Kalau gak salah harga kaos nya itu dulu 30rb/pcs. Pinginnya sih beli 2 tapi apa daya, duit tinggal 50rb. Belum dikurangi ongkos bensin dan perut. Fix aku Cuma beli 1 doang. Aku coba racunin temenku biar sama-sama beli. Dan dia mau beli juga. Sementara kaka kelasku yang tadi itu ngeborong 4 kaos sekaligus. Maklum lah dia berduit.

Aku kira saat itu udah keren pakek kaos itu. Tapi temp hari aku ngelihat fotoku yang pakek kaos itu. Oh no, itu alay banget. Udah bahannya tipis banget, dicuci sekali molor. Dipakek udah kayak orang-orangan sawah. Itu karena badanku kurus jadi persis lah. Tapi mungkin dulu seperti itu dulu udah gaul sih. Tapi kalau sekarang itu gak banget dan aku Cuma bisa tertawa sendiri melihat kelakuanku sendiri saat itu.

Fyi aja, tenyata itu barang kawe kwwkwkkwwk. Makanya dari bahannya aja udah jelek banget. Udah gitu harga Cuma segitu. Baru tahu belakangan ini sih, kalau dropdead asli itu mahal. Sekitar 200rb lebih harga per pcs nya.

ini nih kaosnya :v kwkwkw
Nah setelah kejadian itu aku tahu apa itu distro. Meskipun hanya distro ecek-ecekan. Alias distro cabe. Dan suatu ketika setelah kejadian itu saat aku di sekolahan tanya dengan kaka kelasku

Aku : “Mas gimana sih cara sampean bisa beli barang-barang distro ?” aku yang masih polos banget nanya seperti itu dan ditanggapi dengan santai dan sedikit bergaya
Kaka kelas : “Ya nabung dek”

But menurutku kalau dia nabung enggak mungkin. Secara dari gaya dia aja gak mungkin banget. Dia aja boros, mau nabung gimana ? palingan juga nodong. Iya nodong orang tuanya.

Tapi perkataan dia aku jadiin patokan sih, kalau aku mau beli barang mahal harus nabung. Gak minta dengan seenaknya sama orang tua. Tapi patokan itu gagal total. Karena aku sendiri sama seperti kaka kelasku. Boros.

Sampe lulus dan kuliah semester awal. Aku masih sama seperti SMA. Doyan masuk distro, distro cabe-cabean yang penuh dengan barang kawe. Dari merk shypylis, other’s dan petersaysdenim. Itu yang semua aku anggep asli ternyata kawe. Oke fix aku ditipu dengan kebodohan dan ketidak tahuanku akan mana barang original dan mana yang orikawe.

nih :v tolong jangan di bully yak
Pernah pakek celana warna orange tua. Orange jeruk gitu. Duh aku kira itu mah udah keren pakek celana chino. Tapi sayangnya aku baru sadar. Ternyata warnanya yang kurang cocok. Pernah aku foto dengan menggunakan baju hem warna pink, celanan orange chino itu ditambah sepatu new balance KW warna merah. Right, kalian bisa bayangkan. Itu alay. Dan itu pernah aku lakukan.

Setelah terjebak dalam fase alay yang cukup lama. Akhirnya aku sadar, jangan pakek warna –warna yang mencolok. Seperti orange, merah dan ungu atau bahkan hijau. Tolong jangan ya. Masih mending orange, nah kalau hijau atau ungu ? hahahha bayangkan aja sendiri.
Jadi sekaranga aku udah musiumkan itu celana orange dan udah aku alihkan kepemilikan sama orang lain. Daripada mubazir gak kepakek mending kasihkan orang aja bukan hehee.

Sekarang hanya ada celana chino warna coklat tua, abu-abu, dan coklat muda. Itu soft banget sih dan pantes. Sementara baju sekarang aku suka warna Biru, biru dongker, dan batik. Kalau kaos sekarang lebih banyak kaos berwarna hitam. Biar dikira anak hardcore. Eakkk

Sepatu, emm sekarang udah gak pakek KW alhamdulillah. Soalnya aku hargain orang yang buat sepatu itu. Tapi buat kalian yang masih gunakan yang kawe, seenggaknya kalau ada uang lebih boleh lah beli yang original ya. Hehehe

Nah sepatuku yang new balance merah tadi itu udah beralih kepemilikan juga. Kemarin diminta sama temen sekelas. Kasian sepatunya dia udah gak layak pakai. Dan mending aku kasih aja kedia mungkin lebih berguna bukan ?

Berhubung kata temen gak terlalu pantes pakek chino kalau dibuat kuliah, jadinya aku sekarang beralih ke jeans. Sebenernya sih gak suka aku dengan jeans. Kenapa ? karena berat kalau dipakek. Gak seenteng dan se semriwing pakek celana chino (kain). Tapi memang pantes sih dipadu dengan sepatu vans kesayangan warna merah dan biru. Berhubung aku sayang sama sepatu vansku, jadinya sekarang aku beralih ke converse. But tetep original ya bukan kawe kawean hehhee. Murah kok converse yang ori. Gak sampek 300 udah dapat.

Tapi sekarang mah banyak banget nih anak yang beli barang branded terus gak dipakek. Cuma dibuat pajangan. Atau kalau enggak dibuat pamer-pameran doang. Ada juga nih temen sendiri, dikiranya aku gak ngerti brand jadinya dia kayak guruin aku gitu. Aku sih Cuma ketawa ketawa aja. Dia baru bayi sementara aku lama berjalan.

Nih orang sombongnya gak ketulungan. Dia itu Cuma fokus sama sepatunya doang. Dikira dia yang paling original. Padahal sih barangnya dia yang lain itu masih kawe. Misal ya sepenglihatanku jam tangannya kawe (150rb an). Kaosnya juga (murah). Punya satu yang mahal dan itu itu aja yang dia pakek, jadi setiap dia foto ya Cuma kaos itu yang dia pakek.
Maaf sebelumnya tapi dia emang ngeselin hahah. Jadi sorry sedikit denger curahanku ya hahah. Aku sih Cuma ketawa aja sama dia. Dikiranya aku gak mampu beli sepatu kayak dia.

Pernah nih dia ngomong gini

Dia : “Punya Vans berapa ?”
Aku : “Cuma 2 bro, auth sama OS”
Dia : “ aku punya 5, auth 2, OS 2, Sk8hi 1”
Aku : &^&%^&%$$%^$ GAK NANYAK !”

Sebenernya sih pengen aku bilang, aku bisa beli kayak dia. Cuma karena aku pengen barang-barang original jadinya aku gak Cuma fokus dengan sepatu yang original. Tapi Jam tangan G shock ori. Barang dari Dreambirds, dan sepatu converse.
Aku kira gak usah deh nyombongin punya apa apa itu. Cukup diem aja. Karena orang yang bener-bener punya dia akan cenderung diam. Tidak kowar-kowar.

Hmm ....


Hallo :D

6 Responses to "Ini perjalananku"

  1. temen yg bgitu emg nyebelin bgt yaa :D.. Aku prnh jg dpt temen suka pamer.. awal2 sih aku diemin aja..lama2 bualannya melunjak, yg paling parah krn ngaku2 tinggal di LN lama, tp giliran ketemu nasabah bule di kantor, belepotan bgt bhs inggrisnya -__-. lgs aku skak mat abis dia di situ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmm rasanya pengen aku maki maki tapi ga tega :D hahaha kasian biarin aja. Mungkin dia masih terjebak dalam zona alay

      Delete
  2. wah, kita sama bro. dulu waktu sd suka sama baju-baju super hero :)
    hmm, semakin nambah umur selera fashion juga semakin membaik ya memang.

    ReplyDelete
  3. Perjalanan yang sangat sayang untuk dilupakan :)

    ReplyDelete

Hanya ada beberapa syarat buat komentar :
1. No Sara
2. No Link Aktif
3. No-mor HP atau Pin BB juga boleh
Yang point ketiga exc cowo tidak dianjurkan