February 2015 - Bahrul.com

Monday, 23 February 2015

Hal-Hal Yang Bikin Cowo Gak Suka Sama Cewe

Menanggapi postingan si Doi nih Fradeva yang mengupas tuntas kaum gue, Adam. Bukan istrinya mbak Inul ya, ini kaum laki-laki. Gue juga mau ngebahas beberapa hal yang bikin cowo itu ilfeel sama cewe. Gak mau kalah dong ya, masak ya iya Cuma cewe yang bisa ilfeel. Btw denger-denger kemarin ada kabar kalau populasi cowo makin dikit loh, jadi buat kalian kaum Adam jangan khawatir kehabisan stock. Udah di Re Stock sama Emak Bapak nya siapa juga gue kurang tau. Yang pasti selow aja, akan ada saatnya kita nanti merdeka. Merdekaa !!! *gue jomblo.
Nah langsung ke topik aja, hal –hal yang mengenai pemindahan kekuasaan dan lain lain. Emm itu proklamasi. Jadi hal-hal yang bikin cowok gak suka sama cewe tuh :


1.      Bau badan

sumber gambar

Ini memang gak bisa dipungkiri menjadi salah satu hal yang bisa membuat perasaan cowo yang awalnya melambung jauh terbang tinggi keangkasa. Seketika bisa langsung jatoh ke rawah-rawah. Gue aja nih ya, ini Cuma temen gue dikelas. Dia cewe, tapi pas gue ada dideketnya itu rasanya gue langsung ngomong dalam hati “ini cewe kok bauk ketek yak,Asem asem manis nano nano dah”. Gue yang bukan siapa-siapanya sih Cuma bisa diem. Mau ingetin kok ya takut dikira ngehina, tapi kalau gak diingetin juga kasian pacarnya. Apa memang pacarnya itu udah terbutakan oleh cinta yak ? Bau asem pun jadi bau melati. Mungkin ini yang namanya cinta rasa tahi ayam.

2.      Bentuk Tubuh

sumber gambar

Yang ini hati-hati deh buat para cewe, sering-sering aja jaga bentuk tubuh kalian. Jangan kegemukkan jangan kekurusan. Jadi standart SNI aja. Kalau kegendutan cowo itu gak suka, ntr kalau dia lagi jalan terus naik motor dibilang bawah bongkahan batu cadas. Kalau kekurusan juga jangan, ntr dikiranya pas boncengan dibilang lu bawa sapu terbang dibelakang. Cowo itu suka cewe yang berisi, entah apanya yang berisi. Gue kira lo (cowo) pasti tau. Kalau lu gatau, mungkin lu bisa periksa ke dokter dulu.

3.      Ngabisin duit (MATRE)

sumber gambar


Semua cewe memang sudah memiliki kodrat seperti itu, dimana kalau ada uang matanya ijo royo-royo. Tapi gue paling gak suka aja, kalau ada cewe yang mau sama kaum adam yang berduit. Mentang-mentang lo cantik, terus lo bisa seenaknya ? inget girls ada kabar gembira buat kita semua (cowo) kalau sebentar lagi populasi cowo semakin sedikit. Gak suka sama cewe yang minta dibeliin ini dan itu, tapi lo sebagai cowo juga gak enak kan ya kalau cewe lo pas lo ajak jalan ke mall terus dia bilang gini “sayang ini sayang, sayang yang itu sayang. Beliin yak”. Lo bisa bilang apaan kalau cewe lu udah ngomong kayak gitu?. Sementara uangnya sendiri dipakek kesenengennya sendiri. Nah cowok duitnya buat nyenengin lu doang ? kagak lah. Ke Iraq aja dah mending. Ikut ISIS (Ikatan Sayang ini Sayang)

4.      Menor

sumber gambar

Lo tau menor kan ? menor itu saat cewe lo dandan udah kayak badut di CFD. Gue gak suka aja liat cewe yang over kalau dandan, udah lipstiknya tebel banget. Merah meronah udah kayak cabe merah gitu. Mending kalau bibirnya seksi, nah kalau ndower ? bisa lo bayangin sendiri kayak apaan. Lagi musim juga pakek alis sinchan, pliss deh cowo lebih suka yang natural natural aja. Gak usah memanipulasi muka. Itu semua kebohongan semata, duamata dan tigamata. Lagi musim juga yang namanya Jilboob, gue sih gak suka kalau gue punya pacar kayak gitu. Tapi gue suka liatin kalau ada cewe kayak gitu *emm
Gue aja malu kalau lagi jalan sama temen gue cewe yang kalau pakek baju udah kayak jilboob. Soalnya dikiranya gue pacarnya, padahal enggak. Cowok itu suka cewe sholeha buat jadiin istri. Bukan cewe yang solehot. Tapi prinsip ini akan beda, jika kalian mencari istri yang solehot.

5.      Cewe yang doyan bangkong (tidur)

sumber gambar

Tidur mulu, bangun siang. Udah gitu gak sholat. Mau jadi apaan ? Onta Iraq juga bisa kalau Cuma makan tidur makan tidur doang.

6.      Bau mulut

sumber gambar

Lo ilfeel ga ? kalau gue sih iya. Mau nyium jadinya gak nafsu kan *emm. Jadi rajin-rajinlah gosok gigi kalian dengan sikat kapal biar bersih seketika tanpa ada bekas.

7.      Sok Jual Mahal

sumber gambar

Haishhh, jadi cewe mah sok sok an gitu paling dibutuhin. Padahal mah kagak, stock cewe masih banyak. Tapi ya gitu, gak ada yang mau *emm. Tapi yang ini memang bikin kesel, kalau memang gak mau ya bilang aja ga mau. Gak usah pakek PHP in.


Kalau gue sih itu, gatau deh kalau Mas Anang. Kalian mungkin ada tambahan lagi ? yang ada di otak gue Cuma itu aja sih sekarang. Boleh setuju atau sedelapan sama gue. Gak setuju juga gpp :D This is just my opinion. Hohoooho yang penting udah kelar gue ngetiknya.

Sunday, 22 February 2015

Rutinitas Yang Membosankan

Malang sore ini diselimuti dengan hujan deras. Meskipun hanya sesaat, tapi cukup untuk membuat aspal dijalanan menjadi basah. Aroma yang khas saat hujan setelah panas yang cukup cetar. Terasa nikmat semua anugerah Tuhan. Ngomong apaan sih ini.

Hmm.

Gatau kenapa akhir-akhir ini gue ngerasa kalau gue ini orang yang gak berguna. Gue bingung sendiri, apa gue memang gak ada gunanya buat hidup. Sepi dan sunyi yang menemani. Hanya layar laptop dan televisi kecil gue yang setia ada nemenin gue dalam kesepian. Pegang hape juga males, ya palingan Cuma mainin tab. Scroll sana sini, buka tutup sosmed, get rich, stalk TL mantan. *ehmmm

Ya begitu-begitu aja sih.

Mau ngerjain tugas, tapi tugas udah kelar. Terus apa lagi kalau gak gitu-gitu aja.

Sebenernya sih ya kemarin kan kamis tanggal merah gara-gara imlek an. Seharusnya itu gue pulang ke kota gue, nah berhubung gue ada praktik di hari jumatnya. Jadi terpaksa dah gue membusuk di kos an sampai detik ini. Mungkin penyesalan itu kali ya yang masih bikin hati gue ini rasanya pengen marah. Tapi gatau mau marah sama siapa. pacar gak punya, apalagi gebetan. Hemmm.

Lumayan kan libur dari hari Kamis – Minggu. Bayangin aja coba lo dikos an Cuma gitu-gitu aja kan. Nah kalau pulang ke rumah kan enak, bisa main sama adek gue yang masih bayi, udah gitu makan gratis. Ah sudahlah, besok juga udah mulai kuliah lagi.


http://www.nyunyu.com/medias/2013/05/22/images/Penangkal-Bosen-di-Internet.gif


Gue sebenernya pengen main, kemana gitu ya biar otak gue ini gak overload. Capek hati dan pikiran. Semua jadi satu dan masih belum ada pencerahan kapan ini kelar konfliknya. Rencananya sih mau ke Bromo, tapi berhubung tadi malam gue males dan kondisi fisik yang tidak memungkinkan, makanya gue batalin rencana itu. Lagian juga kurang enak gara-gara yang ikut itu bukan orang2 yang gue kenal. Takutnya sih disana Krik krik krik. Ngajak temen eh malah dianya alasan mulu. Yasudah deh terpaksa weekend ini mengecewakan.

Kesel banget gak bisa pulang ke rumah, jarak yang Cuma 200-300Km itu gak bikin gue gentar untuk menempuhnya dengan motor kesayangan gue. Soalnya gue kalau udah dirumah itu rasanya tentrem ayem, dan sejahtera. Beda kalau gue di Malang, udah gak nyaman sama kondisi dan situasi disini. Bawaannya pengen pulang aja.

Kalau udah kayak gini ini gue Cuma bisa sms ibu, nyampein keluh kesah gue. Ibu Cuma nyuruh gue sabar dan sabar. Gue yakin ibu gue selalu doain gue. Gue tau dibalik kesuksesan gue, aktor utamanya tetep ibu gue. Ayah gue kemana ? gue gak terlalu deket sama dia. Gatau kenapa, bawaanya ribut mulu sih

Gitar juga tempat pelampiasan gue, kadang gue genjreng-genjreng gak jelas. Suara udah kayak suara ban truck pecah. Tapi gue cuek aja. Sampe2 tetangga kamar kos sebelah ikutan genjreng biar bisa saingan sama gue. Muhehehe


http://sd.keepcalm-o-matic.co.uk/i/aku-wes-bosen-kalem-terus.png
Ya itu lah rutinitas kalau lagi libur + gak ada tugas, makanya banyak temen-temen gue yang pada pulang kampung. Nah gue, membusuk di kos an. Haiiiiiiiiiiiiiiissssssssssshhhhhhh

Cara Memasang Iklan DiSamping Kiri dan Kanan Awal Postingan Blog

Kali ini gue cuma mau kasih tau aja pengalaman gue aja. Ini juga hasil belajar dari Google. Makanya gue bagi aja bagi temen-temen setia blog gue.

Cara memasang iklan google adsense/ iklan lainnya disamping kanan dan kiri postingan awal blog :

  1. Pertama kalian harus punya kode iklannya. Iklan apapun boleh yang penting ada kode scriptnya
  2. Setelah itu PARSE dulu kode iklannya di http://www.blogcrowds.com/resources/parse_html.php
  3. Masuk Blogger.com dan pilih menu edit template
  4. Cari kode yang sesuai dengan kode dibawah ini, biar gampang tinggal klik CTRL+F terus paste kode dibawah ini

    <data:post.body/>
  5. Kemudian tepat diatas kode tersebut letakkan kode script dibawah ini untuk iklan yang ada di samping kiri atas awal postingan ya

    <div style="float:left; margin-right:15px;margin-bottom:15px">
    KODE ADSENSE HASIL PARSE
    </div>
  6. Untuk yang sebelah kanan  leatakkan kode dibawah ini tepat seperti langkah nomor 3

    <div style="float:right; margin-right:15px;margin-bottom:15px">
    KODE ADSENSE HASIL PARSE
    </div>
  7. Kalau ditemukan ada beberapa kode<data:post.body/>  coba pasang di awal yang ditemukan. Kalau masih belum bisa, coba letakkan di kode seperti itu yang kedua. Selamat mencoba.

    Jadinya akan seperti ini nih guys 

Wednesday, 18 February 2015

Blogger Sholeh

Hari ini kota Malang cukup cerah, seperti biasanya kota ini selalu diselimuti dengan aura aura dingin yang masih kental. Sekental cairan putih itu, susu kental manis.

Nah nah, sebelumnya sih gue punya blog. Namanya alay, dududth. Hahaha itu blog gue dari jaman gue kelas 1 SMA. Kenapa bisa gue kasih nama dududth ? entahlah itu nama apa. Dulu waktu SMP gue di panggil seperti itu. Jadi gue pakek aja sebagai nama blog pertama gue. Soalnya nama yang muncul saat pertama kali gue mau buat blog ya itu. Jadi mohon dimaklumi yak :D




Eitss, biarpun alay nih ya. Blog gue yang dududth udah melalang buana. Udah banyak di repost sama blog bahkan website yang nomor wahid. Sempet sih saat itu blog gue nyentuh angka 10K Visitor tiap hari. Terkenal gara-gara gue sering upload lagu-lagu terbaru, pada saat itu.

Selain itu, jadi ini mau sombongin dikit yak. *kabur*. Dulu juga pernah dapat penghasilan dari beberapa iklan yang gue pasang di blog gue. Dari penghasilan 150rb per bulan juga pernah. Hingga penghasilan tersebut berakhir banned permanen. Gara-gara penempatan iklan yang menyalahi kodrat. Hahaha

Tapi alhamdulillah sih, meskipun sekarang udah jarang banget buka tuh blog. Apalagi ngisi blog nya aja udah jarang banget. Tapi visitor masih 3K an lah perhari. Dari blog gue itu juga sampai sekarang masih ada penghasilan dari beberapa iklan. Dan sekarang sudah dapat $24. Hihih kalau dulu uangnya belum gue ambil, mungkin udah nyentuh angka $60. Berhubung kemarin hari gue pakek beli kaos Doraemon dari Italy, *ceileh*. Jadinya ngurang banyak dah saldo di Paypal gue.

Nah berkat blog gue duduth juga lah, ini blog punya nama yang keren dengan domain .com. kenapa gitu ? iya karena duit yang gue pakek buat beli ini domain berasal dari penghasilan iklan diblog gue itu.

Gak Cuma berhenti disitu aja loh, blog gue duduth juga berjasa bisa memberikan tenplate keren ini juga yang gue beli dengan Paypal. Yah itung-itung hargain karya orang. Masak mau bajak karya orang terus hhihi.

Tapi gini, blog gue duduth itu banyak banget hasil copas an. Ada sih juga yang gue tulis sendiri tutorial dan lagu-lagunya juga gue upload sendiri. Bahkan gambar albumnya sengaja gue ganti dengan foto gue whahaha. Pengalaman sih, pada protes gara-gara pas muter lagunya nongol muka gue. Hahaha

Maka dari itu, gue memutuskan untuk menjadi blogger yang bener-bener itu hasil tulisan gue sendiri. Gak masalah sih mau tulisan gue jelek apa enggak. Yang penting gue ada usaha untuk belajar. Terus juga, kali ini gue Cuma pengen ini blog sebagai personal blog. Kalaupun yang ingin gue bagikan tutorial, palingan juga tutorial yang simpel2 aja.

Oh iya, kalau blog gue yang duduth dulu pernah gue ajuin ke Google Adsense. Tapi hasilnya mengecewakan. Gue ditolak 2x. Hiks

Alasan kenapa gue ditolak. Pertama gara-gara artikelnya banyak hasil copas an. Udah gitu kemarin pas iklannya masih blank. Sering gue klik sendiri. Jadinya ya gitu di banned. Aku coba ajuin lagi, eh ternyata belum sejam udah dapat email penolakan.

Dari kejadian itu, makanya gue memutuskan untuk beralih menjadi blogger yang soleh. Dengan tulisan apa adanya, dan terkadang hanya curhatan yang gak penting untuk dibaca. Hihih

Sekarang blog gue udah murni hasil tulisan tangan gue, Yeahhh dan gue coba ajukan lagi dengan Blog gue yang baru ini ke google adsense.

Awalnya sih ada penolakan dari pihak google. Setelah gue baca alasannya, gue tahu. Gue ngelakuin hal yang sama, Klik iklan sendiri. Wkwkwk

Setelah itu gue ajukan banding. Udah kayak orang yang kena sidang perdata trs dihukum tapi gak terima terus ngajuin banding supaya ada keringanan. Ternyata jalur yang gue tempuh hasilnya memuaskan. Pengajuan banding gue diterima oleh pihak Google. Dengan kejujuran gue mengatakan kalau gue masih newbie dan mengatakan kalau gak sengaja klik iklan dengan dali ingin tahu udah work apa enggak itu iklan. Dan hasilnya gue diterima proses pengajuan.

Setelah itu gue lihat Google adsense gue. Tapi begonya nih ya, script iklannya enggak gue pasang diblog. Ya jadinya sampek nenek-nenek bisa salto ya gak bakalan blog gue di review sama google.
Gak sengaja sih saat gue blogwalking nemu blognya mas Johan. Dia orang Kediri apa Nganjuk gitu, aku lupa. Terus sekarang di kerja di luar pulau jawa. Entah sumatra atau kalimantan. Gue juga lupa. *ampun mas Jo*

Gue curhat, kalau google adsense gue belum di acc. Dan dia ngasih gue pencerahan, pencerahan rohani. Kagak

Setelah itu ternyata gue dikasih tau kalau suruh taruh scriptnya dulu. So aku pasang dah akhirnya. Terus suruh nunggu sampai ada balasan email dari pihak google.

Setelah menunggu dan menduga. Akhirnya gue dapat balasan email dari google. Waktu itu gue tidur yak, terus kebangun gara-gara gue mimpi dapat nilai mata kuliah “D”. Wtf. Setelah ngos ngos an gara-gara tuh mimpi gue buka tab. Dan ada email, udah gak karuan senengnya. Karena dugaan gue bener, gue diterima cuyy :D hahaha. Dan selanjutnya gue buka blog gue. Etdah makin kece aja. Ada iklannya dari Google.

Ternyata orang soleh bakalan dapat kebaikan :v *eakkkk. So buat kalian yang masih nulisnya hasil copas, cepet-cepet segara sadar yak hihihih. Gak usah takut nulis apaan. Tulis aja sebisamu. Gak ada yang salah masalah nulis, yang penting no sara dan cerita dewasa yak. Hahhaha

Tapi ya gitu, karena visitor blog gue sekarang masih dalam rentang 80-100 perhari. Maka penhasilannya masih sedikit banget. Gatau deh ini kapan bisa nyentuh angka $10. Jadi sekarang gue coba bangun dari awal ini blog biar lebih baik dan lebih baik. Dan semoga cita-cita gue jadi penulis bisa terwujudkan. Amiin.


Saturday, 14 February 2015

Aku mengenalmu



2 bulan lalu aku berkenalan dengan Aldi, dia laki-laki yang aku kenal dari sebuah sosial media. Saat itu aku sedang berkunjung ke kota Istimewa, Kota Yogyakarta. Kota dengan sejuta cinta. Termasuk tumbuhnya rasa cintaku pada dia.

Awalnya aku melihat pemberitahuan dilayar handphoneku. Ada orang yang menambahkan aku sebagai temannya disosial media tersebut. Aku membukanya, dan melihat sesosok laki-laki dengan wajah yang lumayan bikin hati ini menjadi ser ser an. Yah, aku terpesona melihatnya. Bulu tipis yang ada diatas bibir, lengkap dengan jambang yang ada di samping pelipis kanan dan kirinya. Sudah seperti layaknya pemain Mahabrata. Hmm...

Saat itu juga aku menerima permintaan dia sebagai teman di sosial media. Dia menambahkanku dengan melihat orang yang ada disekitarnya. Mungkin karena saat itu aku ada di kota istimewa, dia bisa menemukan akun sosial mediaku.

Hay, salam kenal ya. Aku Aldi” salam sapa yang singkat dan ramah yang dia berikan kepadaku.

Iya salam kenal juga” layaknya seorang wanita yang baru mengenal sosok lelaki. Jual mahal dan sedikit acuh. Supaya tidak terkesan murahan.

Hingga obrolan kita berlanjut dengan berbagai pertanyaan dari dia. Sepertinya dia ingin mengorek kehidupanku lebih jauh. Tapi aku hanya membalas dengan sikap yang acuh tak acuh.

1 minggu sudah aku memulai percakapan dengan dia. Aku kagum dengan dia, karena dia tidak menyerah untuk mendekatiku. Meskipun sikap yang aku tawarkan pada dirinya selalu sama. Masih sama seperti awal dia memulai percakapan denganku.

2 minggu, aku mulai membuka diri. Aku mulai sedikit menanggapi apa yang dibicarakan oleh Aldi. Sejujurnya, sejak aku melihat foto dia. Aku tertarik dengannya. Parasnya dan sikap yang pantang menyerah membuatku semakin ingin membuka rasa padanya.

Obrolan kita mulai meluas, aku mulai menceritakan tentang diriku sendiri. Menceritakan keluargaku. Ibu, ayah dan 2 adik kecilku. Aku menceritakan kecerewetan ibuku yang selalu tanpa henti mengaturku. Mungkin karena aku sekarang ada dikota orang, jadi ibuku takut jika aku melakukan hal-hal yang tidak baik. Aku menceritakan ayahku yang bekerja sebagai pelaut. Yang berlayar dari satu pulau ke pulau lainnya. Berbulan-bulan tidak pulang, hingga aku menceritakan jika aku terkadang merindukan sosok ayah. Tidak lupa, aku juga menceritakan 2 adikku, si Ping yang sekarang sudah beranjak dewasa, sudah mulai mengerti akan arti cinta. Walaupun hanya sekedar cinta monyet. dan Anti. Si adek paling kecil yang masih duduk di bangku TK. Semua aku ceritakan. Hingga bagaimana kondisi fisikku.

Aldi hanya tertawa saat mendengar cerita tentang ibuku. Dia hanya memberikan aku sebuah kekuatan untuk selalu sabar saat mendengarkan tentang ayahku. Dan dia hanya menaggapi dengan candaan saat aku menceritakan 2 adik kecilku. Saat aku mendeskripsikan tentang kondisi fisikku, dia menanggapi dengan sangat bijak. Dia berbicara dengan meyakinkanku bahwa apa yang aku anggap sebagai kekuranganku ada sebagai kelebihan yang belum tentu orang lain memilikinya.

Aku mulai nyaman, mulai menemukan ritme dengannya. Hingga pada minggu ketiga, Aldi berbicara dengan nada yang serius. Dia mengatakan kalau dia nyaman ada disampingku. Tapi aku hanya menanggapi biasa, masih acuh tak acuh. Sejujurnya aku juga ingin mengatakan hal yang sama. Tapi apa daya, rasa gengsiku lebih kuat dan mengalahkan kejujuran hatiku.

Hingga pada akhirnya saat dia mengatakan hal yang sama lagi. Aku mulai berani jujur dan berhasil mengalahkan gengsiku. Saat dia berbicara kalau dia tidak ingin jauh dariku, aku mengatakan hal yang sama. Aku tidak ingin dia pergi. Aku nyaman ada disampingnya. Karena hanya dia lelaki yang bisa membuatku seperti saat ini. Aku tergila-gila dengannya. Selain karena paras, tapi hatinya yang bijaksana lah sebagai alasannya.

4 minggu berjalan, tapi kita sama sekali belum pernah bertatap muka. Aku hanya melihat sosok dia dalam layar kecil handphoneku. Dia selalu memintaku untuk memberikan foto, entah untuk apa aku juga tidak tahu. Diapun dengan sendirinya memberikan foto dia saat itu juga. Tapi walau seperti itu, aku semakin nyaman ada disampingnya. Semakin ingin selalu bersama dirinya. Tanpa memperdulikan siapa dia. Bagaimana bentuk wajah, dan tubuh aslinya. Seketika semua itu lenyap dan tidak ada dalam kamus hidupku.

Aku mulai merasakan ini adalah cinta. Aku merasakan rasa yang teramat sayang, saat aku sudah menganggapnya seperti kekasihku. Dia tiba-tiba meminta ijin padaku. Dengan penuh keseriusan, dia mengatakan kalau ada hal yang harus aku ketahui. Hal yang selama ini dia tutup tutupi dariku. Perasaanku yang sudah tidak karuan, resah dan gelisah menunggu apa yang ingin dia bicarakan kepadaku. Aku hanya menanggapi dengan singkat “ IYA APA ?”


Setelah itu dia menghilang selama satu hari, tanpa ada balasan tentang apa yang ingin dia katakan. Aku hanya diam, teralu besar egoku untuk menghubunginya terlebih dahulu. Hingga keesokan harinya dia membalas pesanku. ................

Friday, 13 February 2015

Valentine

Cie yang masih aja jomblo, cie kerjaannya Cuma baca blog orang. Cie yang gak komentar dipsotinganku ini bakalan jomblo lama. Ciee sebentar lagi valentine. Hahaha cie cie cie, kasih cokelat ke tukang kebon sekolahan.

Hmmm *Benerin kerah kaos*

Februari, katanya sih bulan kasih sayang. Tapi apa benar ? aku rasa sih tidak. Karena semua bulan menurutku bulan kasih sayang. Gak ada bulan yang jelek juga lah. Oh iya, besok udah tanggal 14 aja nih. Ada apa dengan tanggal 14 ?. Dikalender anak muda sekarang (dibaca: alay). Tanggal 14 Februari merupakan hari besar nasional. Udah gitu tanggalannya warna merah, tapi merah muda. Agak bencong dikit warnanya.

Valentine, itu nama moment atau perayaan tahunan ini. Tapi entah sejak kapan perayaan ini ada di Indonesia. Menurut sumber yang aku baca kira-kira setahun lalu, jadi sudah cukup lama juga. Valentine itu berawal dari Negeri Romawi, yang intinya itu Free sex lah kalau gak salah. CMIIW.



Nah dari kesimpulan diatas, kenapa kita orang indonesia yang kebanyakan beragama islam banyak yang merayakan moment ini ? entahlah, mungkin mereka salah mengartikan perayaan yang bukan lah adat kita. Tapi yang non Islam aku kurang tahu ya hehehe. Kita memang kebanyakan meniru dan terkesan ikut-ikut an saja dalam berbagai hal. Tanpa tahu latar belakangnya.

Jujur sih dulu waktu aku kelas 1 SMA, pernah sekali aku kasih coklat di perayaan valentine. Setelah mendapatkan siraman air panas, eh siraman rohani. Aku jadi tahu kalau hal itu tidak ada dalam Agamaku. Untuk merayakannya juga tidak dianjurkan. Sejak saat itu aku sudah tidak pernah merayakan moment valentine.

Setahun lalu, tepat malam ini. Gunung kelud meletus, pas banget sama moment valentine. karena kota Malang letaknya tidak jauh dari Gunung Kelud, terkena imbas abu vulkanik. Jadi malam valentine di Malang tidak ada hura-hura. Mungkin hanya beberapa orang yang tidak punya rasa simpati terhadap saudara-saudara kita yang terkena musibah. Hingga mereka masih saja merayakan moment yang di Agama dia juga tidak ada. Bahkan tidak dianjurkan.

Moment tahun ini pas banget, harinya sabtu malam. Atau biasa anak muda sekarang (dibaca: alay) menyebutnya sebagai malam minggu. Hahah kasihan yang jomblo ya, udah malam minggu gak kemana-kemana. Eh malam minggunya pas banget sama valentine. hahaha
Tadi sempet lihat di recent update hp Bbku, ada beberapa kata-kata yang bikin aku geli ngelihatnya. Jadi kayak gini nih.


“Sudah siap-siap download novel banyak buat dibaca besok dikamar semalaman” sebenernya sih dia alibi aja, mengalihkan konsentrasinya ke novel agar tidak terfokuskan ke malam mingguan + valentine. huhuhu ini Jones banget.

“Besok adalah malam yang seremnya melebihi malam jumat” hahaha ngok banget lah nih anak. Segitunya sama malam besok ini. Sesakral itu kah ? apa sekeramat itu besok malam ? sudahlah bro sabar aja yakk. Aku yang punya pacar aja biasa aja kok. Gak pernah ngerayain malam mingguan. Soalnya kuliahku gak Cuma libur dihari minggu. Kalau mau jalan ya bisa malam jumat, sekalian sunnah rosul *ehh

“Aku gak ngerayain valentine kak, soalnya di agamaku tidak diajarkan itu” Yang aku baca di komentar Instagram temenku. Sebelumnya ada yang komentar gini “ dapat apa nih valentine dari pacar ?”

Nah yang bikin geli lagi, itu foto yang dia unggah itu lagi didalam mobil sambil berpelukan. Emm kalau aku sih malu, pakek bawa-bawa agama tapi dia belum muhrim udah kayak gitu hahahhaha.
Sudahlah guys, gak perlu nunggu februari kalau mau kasih coklat, cincin atau hadiah. Setiap hari juga bisa kok. Hahah. Kalau nunggu valentine udah mainstream juga kan. Apa memang mau ikut-ikut an ? ya bisa jadi.

Terserah kalian sih guys, mau ngerayain boleh, gak ngerayain juga boleh. Pilih saja, itu jalur hidup kalian. Hohoh kalau aku cari aman saja deh hhiihihih


Selamat termenung jomblo, jangan lupa besok beli baygon dan autan ya.

Tuesday, 10 February 2015

Pacar ? Mungkin Sahabat

Dari chat facebook aku mengenalnya, mulai bertegur sapa. Yang pada awalnya hanya membicarakan masalahku dengan pacarku. Dia teman dari pacarku. Sahabat saat SMP. Aku mengenalnya juga karena pacarku, Putri.

Saat itu kita berdua ada di warnet, aku menemaninya untuk menyelesaikan tugas. Saat itu internet masih menjadi barang susah. Beda dengan sekarang, setiap orang bisa mengakses apapun dengan mudah dan dalam waktu saat itu juga.

Setelah selesai mencari tugas, Putri layaknya anak ABG alay pada jamannya. Yang suka sekali bermain sosial media. Dia langsung membuka Facebook yang pertama kali dia jadikan sasaran setelah selesai semua tugas-tugasnya. Ada beberapa notifikasi yang muncul. Diantaranya dari Lita, teman sekaligus sahabat dekatnya yang kini ada di negeri sebrang. Malaysia.

Ada tulisan di dinding Putri, dimana Lita menanyakan kabar tentangnya. Kebetulan saat itu melihat jendela obrolan ada Lita yang sedang online juga. Daripada susah-susah membuka profil dari Lita hanya untuk membalas pertanyaan darinya. Putri langsung memulai obrolan dengan Lita.

Sepertinya layaknya wanita pada umumnya. Panjang sekali yang dibicarakan. Tidak mungkin juga aku menjelaskannya secara detail. Hingga pada akhir obrolan Putri mengatakan kalau dia saat ini sedang bersama aku. Lalu Lita menanggapinya dengan kata-kata ingin berkenalan dengan aku. Aku yang tidak mengerti apa-apa. Hanya mengiyakan saja apa yang dilakukan oleh Putri. Hingga Lita pun menambahkan facebookku dalam daftar temannya.

3 bulan aku bersama Putri, itu waktu yang singkat bukan ? iya karena aku kurang nyaman ada disamping dia. Terlalu over protective, masih bersifat kekanak kanakan yang apa –apa harus diturutin. Itu alasan aku mengakhiri hubunganku dengan Putri. Hingga konflik berkepanjangan yang terjadi. Menjelek-jelekan di dunia maya. Saat itu memang banyak sekali anak ABG yang tingkahnya seperti itu. Awalnya sayang-sayang an hingga pada akhirnya menjadi Anjing-anjingan.

Aku yang saat itu bingung ingin bercerita dengan siapa. hanya menaik dan menurunkan timeline facebook. Berharap ada orang jomblo yang sedang galau untuk aku jadikan teman curhat. Ternyata tidak ada. Mungkin ini Cuma nasibku. Sementara orang lain bahagia.

“Hallo mas, Tumben Online ?”
Tiba-tiba muncul tab dibagian bawah jendela obrolan dari Lita.

“Hallo dek, iya ini mumpung wifi cafe depan rumah lancar” celotehku singkat.

“Putri kemana mas? Gak sama kamu ?” Tanyanya dengan emoticon heran (:o)

“Aku sudah enggak sama dia lagi dek” Jawabku dengan datar dan tidak ingin meneruskan pembicaraan mengenai Putri.

“Loh maksudnya gimana mas? Putus ?” Lagi-lagi kekepoan dia membuatku sedikit malas untuk meneruskannya.

“Iya dek, sudah ya jangan dibahas masalah Putri” jawabku dengan emoticon senyum yang sedikit memaksakan Lita untuk mengerti akan kondisiku sekarang ini.

“Oh maaf mas kalau gitu. Iya enggak tanya-tanya lagi deh” jawabnya dengan senyum palsu.

Itu percakapanku pertama dengan Lita sejak aku berteman dengan dia di facebook.
Hingga suatu ketika, ditempat yang sama seusai aku pulang sekolah. Aku hotspotan di cafe depan rumah. Melihat jendela obrolan hanya beberapa yang sedang online. Kebanyakan orang yang tidak aku kenal. Jadi untuk memulai pembicaraan juga percuma. Tidak akan ada gunanya. Tapi ada Lita, mungkin dia bisa aku ajak untuk menemani aku ngobrol.

“Hey dek, Lagi ngapain kamu?” salam sapa dariku untuk memulai pembicaraan yang akupun tidak tahu ingin membicarakan apa.

“Iya mas, ini lagi online aja” jawabnya dengan ramah.

Singkat cerita, paketan wifi sudah mau habis. Jadi aku harus mengakhiri obrolanku dengan Lita. Hingga aku meminta Pin BB dia. Yang sebelumnya aku tahu tapi aku tidak begitu tertarik untuk berteman di BBM dengannya.

Setelah itu aku lebih jarang online di facebook, karena sudah ada Lita yang menemaniku dalam kesepianku. Dia selalu ada saat aku butuh dia. Hingga entah kenapa aku merasa nyaman dengannya. Tapi apa aku salah ? siapa yang salah ?. aku pun juga belum pernah melihat wajah Lita secara langsung. Apa mungkin ini cinta ? adakah Cinta tanpa ada pertemuan ?

Dia sahabat mantan pacarku. Apa mungkin aku bisa bersama dia? Jahat tidak aku melakukan ini ? aku sendiripun tidak mengerti. Tapi inilah cinta, tidak memandang apapun. Ketika cinta sudah berbicara. Tubuh ini hanya diam membisu. Akal dan pikiran pun seakan tidak terkontrol.

Waktunya pun tiba, setelah aku sering berhubungan dengan Lita. Aku coba berbicara jujur padanya. Kalau aku merasa nyaman dengan dia. Tapi aku takut, kalau dia menjauh. Kalau dia berfikiran aku ini jahat. Karena aku suka pada sahabat mantan pacarku sendiri.

Tapi hati ini gelisah, aku sudah tidak kuat menahan perasaan ini. Hingga aku beranikan diri untuk mengatakannya. Aku nyaman dengan dia. Hingga beberapa menit setelah aku berbicara seperti itu, dia hanya membaca BBMku. tidak ada balasan dari dia.

15 menit handphoneku bergetar. Ada balasan dari Lita. Benar dugaanku, dia mengatakan apa ini salah ? dia yang sahabat dari Putri. Tapi dia nyaman dengan mantan pacar sahabatnya sendiri? .
Aku menyimpulkan, dia juga perasaan yang sama kepadaku. Tapi aku meyakinkan dia, kita tidak pernah salah. Ini cinta, ini rencana Tuhan.

Saat itu juga kita membuat sebuah komitmen, kita pacaran. Tapi dengan resiko kita LDR. Aku di Indonesia, sementara dia di Malaysia. Dengan catatan, aku tidak tahu kapan dia balik ke Indonesia. Ditambah lagi dengan sembunyi-sembunyi dari sepengetahuan Putri tentang kedekatan aku dan Lita. Itu semua kita sepakati bersama. Dan akhirnya kita pacaran.

Hal yang tidak baik dan memang tidak ada keyakinan tidaklah akan berjalan baik. Sepintar pinternya orang menyembunyikan bangkai, pastilah tercium juga. Putri tahu, aku dan Lita ada kedekatan.
Lita yang tidak enak hati dengan Putri, dengan sepihak dia memutuskan untuk mengakhiri hubungan kita. Dengan dali ingin menjaga hati seorang sahabatnya. Jujur aku tidak bisa menerimanya. Tapi sudahlah, ini mungkin yang terbaik.


Mungkin ini namanya persahabatan. Lebih dari segalanya, termasuk pacar. 

Monday, 9 February 2015

Hallo Dunia Maya

Siang itu aku selesai ujian sekolah, pulang lebih cepat daripada hari-hari biasa. Untuk pulang kerumah juga masih sangat terlalu pagi, saat itu jam tangan KW ku menunjukkan pukul 9 pagi. Kalau pun aku pulang saat itu, mungkin dirumah juga tidak melakukan hal apapun. Aku duduk ditempat parkiran motor . Bercengkrama dengan teman-teman, menceritakan ujian yang telah terjadi saat itu. Ada yang masih mempermasalahkan jawaban dan ada pula yang ketakutan akan hasil jawabannya. Aku hanya ikut mengiyakan aja untuk mengisi peranku dalam obrolan mereka. 20 menit selesai bercengkrama, satu persatu teman-temanku mulai pergi meninggalkanku sendiri, hanya tersisa beberapa motor milik teman-teman lainnya.

Aku ambil kunci motor di tas dan aku lanjutkan menyalakan motorku bergegas pulang kerumah. Beristirahat, karena esok ujian masih berlanjut. Aku keluar dari depan gerbang sekolah, sampai saat aku ditengah-tengah perjalanan pulang ada lampu merah, yang aku kira masih berwarna hijau. Jadi aku terus melaju belok kekiri ke arah rumahku. Selain itu dipikiranku jika aku belok ke kiri tidak akan beresiko besar dibandingkan jika aku belok ke kanan akan berbahaya.

Tapi saat aku berjalan membelokkan motorku aku melihat 2 orang polisi yang sedang mencari mangsa. Ibarat kucing, aku lah ikan segarnya. Yang enak sekali jika disantap pagi itu juga. Sudah seperti kucing yang kelaparan, polisi tadi langsung melihat ikan segar. Aku yang tergupuh gupuh saat itu pun seketika ingat perkataan papahku. “Kalau ada polisi mencari makan, pura-puralah kamu berhenti ditoko untuk beli sesuatu”. Karena kegugupanku, alhasil aku berhenti mendadak dan pesan papahku pun gagal aku jalankan. Yups mission failed.

“Woi kamu, ngapain ?” sambil cengengesan seperti melihat ikan segarnya yang sudah tidak berdaya, satu polisi menghampiriku.

Sementara aku yang berhenti mendadak karena kegugupanku, dan ketakutanku dengan kucing lapar. Hanya bisa menjawab “Mau beli bensin pak”.


Polisi yang sudah tahu gelagatku, dia tidak percaya begitu saja. Dia mendekati aku dan memberitahukan kesalahanku.

“Ayo sini ikut saya”. Kucing kelaparan itupun mendapatkan mangsanya. Dan aku hanya ikut begitu saja. Seperti terhipnotis oleh pencuri yang menggunakan Gendam.

“Kamu salah karena tidak mematuhi rambu-rambu lalu lintas, Mana SIM mu ?” Tanya kucing 
kepadaku, dan aku hanya bisa menggelengkan kepala. Karena saat itu aku baru berusia 17 tahun pas banget di bulan April. Jadi masalah surat-surat aku masih belum memiliki. KTP pun masih proses pembuatan saat itu.

“Oke ini saya tilang, sidang hari rabu di Pengadilan”. Dan aku mendapatkan surat tilang untuk yang kedua kalinya.

Sesampainya dirumah, aku sms orang tuaku. Papahku langsung bilang kalau besok langsung dibuatin SIM dan ambil STNK ku yang ditahan.

Setelah itu aku langsung mencurahkan keluh kesahku di Twitter, yah dimana kalian bisa nyampah sesuka hati. Ditambah lagi saat itu followerku baru 100 orang saja.

“polisi bangs*t, dasar kucing kelaparan, polisi gatau etika” yah itu aku lakukan, walaupun sebenarnya aku yang salah karena aku menerobos lampu lalu lintas. Tapi saat itu memang lampunya masih mengijinkan aku untuk lewat, warnanya masih kuning dan aku berhati-hati. Tapi apa boleh buat kehati-hatianku berbuah surat tilang.

Followerku baru 100 tapi mereka semua orang sosmed yang aktif. Diretweet 2 kali oleh temanku, ada juga yang membalasnya dengan kata-kata sabar. Iya memang aku harus sabar. Dan beberapa saat kemudian aku menemukan sebuah retweetan yang memiliki kesamaan. Sama-sama ditilang polisi.

Karena naluri kebencianku dengan polisi, akhirnya aku ikut menjawab itu status orang. Entah siapa aku juga tidak mengenalnya. Sejak saat itu lah aku mengenalnya. Rasti, itu nama pemilik akunnya.

Singkat cerita, dia juga ditilang oleh polisi, bedanya dia merasa tidak punya kesalahan. Surat-surat juga lengkap. Tapi dia tetap ditilang. Tapi ada kesamaan, dia juga berkeluh kesah di twitter. Dan itulah awal perkenalanku dengannya.

Dari situ pula aku memfollow dia, dan aku memintanya untuk memfollow back. Perkenalanku selanjutnya layaknya anak muda yang ingin tahu lebih dalam tentang seorang wanita. Aku bertanya nama, sekolah, kelas dan tempat tinggalnya.

Ternyata dia sekolah di SMA berkelas, sementara aku hanya SMA yang ada dibawahnya. Aku sering mentionan dengan Rasti. Dia membalasnya, walaupun tidak seketika itu pula dia menjawabnya. Terkadang dia membalasnya saat jam dimana aku sudah tertidur pulas. Iya dia sibuk dengan sekolahnya. Pulang sore, banyak tugas, ditambah lagi saat itu adalah pekan ujian sekolah. Wajar kalau dia membalasnya cukup lama.

Dikarenakan itu pula lah aku belum terlalu mengenal dia lebih jauh, karena minimnya kesempatan untuk saling berkepo ria. Tapi bukannya berkepo ria, karena aku lah yang ber ria ria, sedangkan dia hanya biasa saja. Dia passif dan lebih terkesan cuek, bahkan mengacuhkanku. Tapi tidak apa-apa, aku tidak menyerah begitu saja. Entah kenapa aku pengen sekali bisa mengenalnya lebih jauh. Lebih dari seorang teman. Mungkin

Oh iya, aku ikut bimbel di sebuha lembaga pendidikan yang ada dikotaku. Tapi alhamdulillah aku dapat beasiswa jadi aku tidak perlu mengeluarkan sepeser uangpun. Bimbelnya dimulai setelah aku pulang sekolah jam 4 sore dan berakhir jam 6 sore. Saat sudah berbunyi bel pulang, aku bergegas langsung keluar kelas setelah bersalaman dengan tentor yang mengajarku. Aku berlari menuju parkiran dan langsung menyalakan motorku. Saat itu baru saja hujan reda, aku sedikit memanaskan motorku. Saat itu pula aku melihat sosok wanita yang sepertinya aku mengenal dia. Tapi saat itu sudah malam jadi aku tidak begitu yakin akan sosok tadi itu siapa.

Sesampainya dirumah aku menyalakan laptopku dan membuka twitter. Ada 2 pemberitahuan terbaru, dan salah satunya dari dia. Rasti. Dia meminta maaf kepadaku karena akhir-akhir ini  tidak akan bisa membalas mentionku. Aku hanya berfikir, kenapa dia harus meminta maaf, aku bukan siapa-siapanya bukan ?.

Dan aku hanya mengiyakan atas permohonan maafannya dia. Dengan memberikan pengertian bahwa aku bisa memaklumi kesibukannya.

Suatu ketika saat bimbelku mengadakan sebuah pertemuan untuk membahas ujian nasional. Lagi, aku melihat wanita yang bener-bener aku merasa mengenalnya. Aku kenal dia, tapi aku takut salah orang.

“Apakah dia Rasti? Dia juga bimbel disini ?” sebuah pertanyaan yang mebuatku dag dig dug an. Kalau pun itu dia, aku masih belum siap untuk bertemu dengan dia. Takut dia kecewa saat melihatku.
“Itu siapa sih Rif?” aku bertanya dengan teman disebelahku, namanya Rifka. Kebetulan dia anaknya Hitz jadi dia mungkin mengenalnya.
“Yang mana ? Yang kerudung Ungu itu ?” tanyanya dia balik kepadaku.
“Iya itu Rif, siapa ? kenal gak kamu?”.
“Itu Rasti, kenapa ? kamu suka ?”.

Ternyata benar dugaanku selama ini, wanita itu memang dia. Orang yang selama 2 bulan ini membalas pertanyaan bodohku di twitter. Aku tidak berani menyapanya, tidak untuk sekarang. 

Mungkin aku perlu persiapan lebih. Aku takut dia kecewa dan aku takut gagal. Gagal mendekatinya.
Setelah kejadian itu, aku berusaha menutupi kalau aku tahu siapa dia. Aku berpura-pura masih tidak pernah bertemu dengan dia. Seperti biasa obrolan di twitter pun hanya membicarakan masalah sekolahnya dan aku. Setidaknya dia sekarang mulai bertanya, mulai ingin tahu tentang aku.

Beberapa minggu setelah itu, lembaga pendidikan yang aku ikuti pun mengadakan suatu study campus. Dan berhubung aku tidak pernah tahu, kampus itu seperti apa. Aku memutuskan untuk ikut serta dalam acara tersebut. Dikelasku hanya aku dan wakil ketua kelas yang mengikuti, sementara yang lainnya lebih memilih untuk tidak mengikutinya karena tidak adanya biaya.

Oh ya, rencana study campus nya ke kota Semarang. Dilakukan selama 2 hari 1 malam. Sebelum berangkat, diadakan technical meeting untuk memberikan arahan mengenai study campus.

Saat itu kita semua yang ikut dalam acara tersebut berkumpul dibimbel pukul 4 sore. disana banyak sekali siswa siswi yang ikut serta dalam acara tersebut. Aku datang dengan teman sekolahku, dan mencari tempat untuk duduk dan ikut mendengarkan arahan dari para tentor. Seperti orang yang terasingkan,aku hanya berdua tanpa ada orang yang aku kenal. Disela sela pemberihan arahan, aku mencoba mencari sosok orang yang selama ini aku cari. sosok yang hanya terlihat saat itu adalah punggungnya. Ya aku mencari Rasti, mungkinkah dia ikut serta ? tapi firasatku mengatakan kalau dia ikut !

Setelah sekian lama aku memfokuskan pencarianku, aku menemukan sesosok wanita yang aku rasa itu dia. Tapi sepertinya pengelihatanku saat ini salah. Itu bukan dia, hanya orang yang memiliki kesamaan bentuk badan aja. Ya dia kurus dan berkerudung. Dan ternyata dia juga ikut study campus. Woww aku Cuma bisa berhayal, apa aku bisa saat nanti di perjalanan aku berani untuk mengajaknya berjalan berdua. Maybe

Dengan rasa kecewa, setelah usai Technical meetingnya. Aku langsung bergegas menuju parkiran dan aku tancap gas pulang ke rumah. Saat aku berjalan dipintu keluar, aku sepertinya berpapasan dengan Rasti. Aku rasa kali ini aku benar, itu benar-benar dia. Muka lucu dan gigi yang berkawat. Rasti

Untuk kedua kalinya, aku masih belum siap untuk menyapa dia. Masih banyak rasa ketakutanku. Takut kalau dia tidak mau mengenalku. Seperti cerita sebelumnya. Aku gagal, gagal untuk sekedar bertegur sapa.

Hari H pun tiba, study campus dimulai. Sesuai dengan kesepakatan saat technical meeting, kita berangkat jam 5 pagi. Aku jam 4 sudah siap, sudah bergegas ke tempat bus diparkirkan. Sesuai dengan kesepakatan juga, aku duduk dengan teman SMA ku. Didepanku ada teman SMP ku dan dibelakang tempat dudukku entah siapa aku kurang tahu.

Perjalananpun di mulai, aku yang memiliki ketidak cocokan apabila naik kendaraan seperti mobil atau bus. Alhasil aku merasakan mual dan ingin muntah. Gak cool sekali, kalau aku baru setengah jam perjalanan aku sudah muali mual dan muntah. Untuk mengakalinya, aku melakukan sebuah tipu muslihat dengan TIDUR. Ya aku rasa itu cara yang paling ampuh.

Singkat cerita, aku melewati kondisi yang absurd itu dengan begitu cepat. Akhirnya sampai juga di Semarang.
Aku mengunjungi beberapa kampus dikota tersebut. Hingga pada akhirnya ke sebuah taman bermain untuk sekedar melepas penat setelah lelah berjalan mengitar kampus-kampus yang ada dikota tersebut. Saat itu sudah malam. Sekitar pukul 19.00. kami dibiarkan bermain sesukanya ditaman tersebut hingga pada waktu yang ditentukan.

Dari jauh aku melihat sosok dia lagi, Rasti. Dia sedang ada diantrian sebuah wahana permainan. Dia melihatku dan aku juga melihatnya. Tapi apa ? aku pengecut aku tidak berani melihat dia terlalu lama. Aku malu, aku sadar aku siapa.

Setelah lama di taman tersebut, akhirnya waktu yang telah ditentukan sudah tiba. Balik lagi kekota tercinta. Selama perjalanan aku hanya diam. Menyesali sikapku yang tidak berani menatap lama mukanya. Kapan lagi ? itu kesempatan emas tapi aku terlalu takut.

Melihat dijendela bus. Hanya tiang lampu yang seakan mengikuti perjalananku. Seakan dia tidak ingin jauh dariku. Seperti itulah. Aku lalu membuka handphoneku untuk sekedar melihat timeline. Dan dia update. Aku yang hanya berani menegurnya lewat sosmed langsung saja membalas status yang baru saja dia buat. Hingga akhirnya batrai handphone tidak mengijinkanku untuk lama berbincang dengan Rasti. Lalu aku mengirim pesan singkat padanya.

“Eh hapeku low nih, nomor hape kamu berapa?”
“Oh nomer hape ? Nih 08628282828”

Yah langsung aku matiin handphoneku. Dan aku tertidur nyenyak malam itu. Hingga saat menjelang subuh aku terbangunkan oleh teman-teman yang berisiki membereskan barang bawaannya. Akhirnya sampai juga dikota tercinta.

Setelah kejadian ini, aku mulai intens dengan Rasti. Siang malam smsku penuh dengan namanya. Sesekali provider juga ada. Mungkin dia jomblo.

Hingga saatnya tiba aku memberanikan diri untuk menyatakan cinta padanya disuatu tenpat yang cukup romantis. Diperbukitan ditengah kota. Malam itu aku menyatakan cinta dan hasilnya dia menerima cintaku.


Perjuangan yang berat. 3 bulan lebih aku mendekatinya. Oh sungguh ini hal yang sangat luar biasa. Aku bangga dan aku senang dengannya. 

Sunday, 8 February 2015

Ini perjalananku

Kalau sekedar ngomongin masalah fashion buat cowok nih ya khususnya. Sebenernya itu simpel. Cowo pakek kaos, hem, polo, atau tank top. Tetep oke dan fine-fine aja. Nah kalau cewe ? duuh ribet banget deh. Harus match lah warnanya, belum lagi matchingin baju, sepatu, daleman, sampek celana dalam juga. Fyi nih, aku pernah sama temen-temenku lihat cewe di kantin kampus dengan dandanan ala artis ibu kota. Atasan casual banget, bawahannya itu dia pakek sepatu chamo macan gitu. Celana jeans. Dan satu lagi, ternyata cancutnya dia juga chamo. Kenapa aku bisa tau ? soalnya dia sendiri yang ngelihatin. Dengan duduk yang gak karuan, sepertinya dia sengaja ingin memperlihatkannya pada kita (kaum adam). Mungkin dia salah satu macan sumatra yang kabur dan menuju pemukiman warga dan akhirnya dikuliahkan. Sekampus sama aku sekarang. Tapi gatau prodi apaan. Tapi intinya masalah ini cukup bikin aku yang ngalamin sendiri itu geli. Sampek segitunya ternyata cewe. Ribet

Oh ya, aku termasuk orang yang gak ngerti apa itu fashion. Dulu sih waktu masih SD aku paling seneng dibeliin baju gambar superhero. Masih inget dulu superhero dari indonesia banyak banget. Dari Panji Manusia Milenium, hingga Saras 008 pun aku suka. Kalau gak gitu gambar kartun teletubies atau kalau gak ya upin ipin. Eh itu belum muncul. Pernah punya ? pasti satu stel kan ? beli baju dan celana pendeknya. Udah gitu wananya cukup cerah sih kalau dilihat.

Waktu SMP, gak jauh beda sih sama jaman aku SD. Cuma sekarang pakaiannya bukan lagi gambar kartun lagi. Masak udah berbulu masih aja kaosnya gambar kartun. Hohooh. Cuma sekarang lebih dominan kaos polos dengan corak tulisan yang simpel. Dulu gak pernah aku beli kaos itu sendiri. Pasti aku dibeliin, kalau gak gitu nitip. Cuma dengan isyarat “Bu beliin kaos warna Merah” Misalnya seperti itu. Dan ya begitulah, waktu itu aku suka mengkoleksi warna. Dari merah, hitam, putih dan lainnya. Pengennya sih dulu biar kaosnya warna warni gitu. Biar ga Cuma satu warna. Dan harganya cukup murah. Gak sampe 50rb udah dapat kaos. Berhubung ibuku pinter menawar harga, tak jarang 50rb itu dapat 2 kaos yang cukup bagus lah menurutku saat itu.

SMA ya, hmm gak jauh beda sama aku SMP. Fashionku masih sama seperti itu. Awalnya sih. Tapi lanjut laun pas aku kelas 2 SMA aku mulai tau fashionnya anak gaul. Iya gaul ala cabe-cabean kalau boleh dibilang saat ini. Jadi gini, dulu pernah ada malam kebersamaan disalah satu rumah temen OSIS ku. Nah setelah acara selesai pas mau balik ke rumah. Ada kaka kelas yang mampir ke distro ecek-ecekan lah kalau sekarang. Tapi kalau dulu mah aku ga ngerti apa itu distro. Maklumlah aku bukan dari keluarga yang beruang.

Jadi kaka kelasku masuk ke distro itu. Aku yang diboncengin dia jadinya juga pasti ikut turun kan. Untuk sekedar melihat juga ga masalah. Nah disitu ada kaos banyak banget. Gambarnya sih bagus-bagus. Maklum lah kalau jaman dulu itu suka dengan gambar screamo berbau anime sedikit lah. Nah saat itu ada merk kaos Dropdead. Okey aku mikir itu kaos udah bagus banget. Jadi aku ngelihat juga pengen. Berhubung kaka kelasku ada yang beli. Jadinya aku ngikutan dah. Uang di kantong saat itu tinggal 50rb. Kalau gak salah harga kaos nya itu dulu 30rb/pcs. Pinginnya sih beli 2 tapi apa daya, duit tinggal 50rb. Belum dikurangi ongkos bensin dan perut. Fix aku Cuma beli 1 doang. Aku coba racunin temenku biar sama-sama beli. Dan dia mau beli juga. Sementara kaka kelasku yang tadi itu ngeborong 4 kaos sekaligus. Maklum lah dia berduit.

Aku kira saat itu udah keren pakek kaos itu. Tapi temp hari aku ngelihat fotoku yang pakek kaos itu. Oh no, itu alay banget. Udah bahannya tipis banget, dicuci sekali molor. Dipakek udah kayak orang-orangan sawah. Itu karena badanku kurus jadi persis lah. Tapi mungkin dulu seperti itu dulu udah gaul sih. Tapi kalau sekarang itu gak banget dan aku Cuma bisa tertawa sendiri melihat kelakuanku sendiri saat itu.

Fyi aja, tenyata itu barang kawe kwwkwkkwwk. Makanya dari bahannya aja udah jelek banget. Udah gitu harga Cuma segitu. Baru tahu belakangan ini sih, kalau dropdead asli itu mahal. Sekitar 200rb lebih harga per pcs nya.

ini nih kaosnya :v kwkwkw
Nah setelah kejadian itu aku tahu apa itu distro. Meskipun hanya distro ecek-ecekan. Alias distro cabe. Dan suatu ketika setelah kejadian itu saat aku di sekolahan tanya dengan kaka kelasku

Aku : “Mas gimana sih cara sampean bisa beli barang-barang distro ?” aku yang masih polos banget nanya seperti itu dan ditanggapi dengan santai dan sedikit bergaya
Kaka kelas : “Ya nabung dek”

But menurutku kalau dia nabung enggak mungkin. Secara dari gaya dia aja gak mungkin banget. Dia aja boros, mau nabung gimana ? palingan juga nodong. Iya nodong orang tuanya.

Tapi perkataan dia aku jadiin patokan sih, kalau aku mau beli barang mahal harus nabung. Gak minta dengan seenaknya sama orang tua. Tapi patokan itu gagal total. Karena aku sendiri sama seperti kaka kelasku. Boros.

Sampe lulus dan kuliah semester awal. Aku masih sama seperti SMA. Doyan masuk distro, distro cabe-cabean yang penuh dengan barang kawe. Dari merk shypylis, other’s dan petersaysdenim. Itu yang semua aku anggep asli ternyata kawe. Oke fix aku ditipu dengan kebodohan dan ketidak tahuanku akan mana barang original dan mana yang orikawe.

nih :v tolong jangan di bully yak
Pernah pakek celana warna orange tua. Orange jeruk gitu. Duh aku kira itu mah udah keren pakek celana chino. Tapi sayangnya aku baru sadar. Ternyata warnanya yang kurang cocok. Pernah aku foto dengan menggunakan baju hem warna pink, celanan orange chino itu ditambah sepatu new balance KW warna merah. Right, kalian bisa bayangkan. Itu alay. Dan itu pernah aku lakukan.

Setelah terjebak dalam fase alay yang cukup lama. Akhirnya aku sadar, jangan pakek warna –warna yang mencolok. Seperti orange, merah dan ungu atau bahkan hijau. Tolong jangan ya. Masih mending orange, nah kalau hijau atau ungu ? hahahha bayangkan aja sendiri.
Jadi sekaranga aku udah musiumkan itu celana orange dan udah aku alihkan kepemilikan sama orang lain. Daripada mubazir gak kepakek mending kasihkan orang aja bukan hehee.

Sekarang hanya ada celana chino warna coklat tua, abu-abu, dan coklat muda. Itu soft banget sih dan pantes. Sementara baju sekarang aku suka warna Biru, biru dongker, dan batik. Kalau kaos sekarang lebih banyak kaos berwarna hitam. Biar dikira anak hardcore. Eakkk

Sepatu, emm sekarang udah gak pakek KW alhamdulillah. Soalnya aku hargain orang yang buat sepatu itu. Tapi buat kalian yang masih gunakan yang kawe, seenggaknya kalau ada uang lebih boleh lah beli yang original ya. Hehehe

Nah sepatuku yang new balance merah tadi itu udah beralih kepemilikan juga. Kemarin diminta sama temen sekelas. Kasian sepatunya dia udah gak layak pakai. Dan mending aku kasih aja kedia mungkin lebih berguna bukan ?

Berhubung kata temen gak terlalu pantes pakek chino kalau dibuat kuliah, jadinya aku sekarang beralih ke jeans. Sebenernya sih gak suka aku dengan jeans. Kenapa ? karena berat kalau dipakek. Gak seenteng dan se semriwing pakek celana chino (kain). Tapi memang pantes sih dipadu dengan sepatu vans kesayangan warna merah dan biru. Berhubung aku sayang sama sepatu vansku, jadinya sekarang aku beralih ke converse. But tetep original ya bukan kawe kawean hehhee. Murah kok converse yang ori. Gak sampek 300 udah dapat.

Tapi sekarang mah banyak banget nih anak yang beli barang branded terus gak dipakek. Cuma dibuat pajangan. Atau kalau enggak dibuat pamer-pameran doang. Ada juga nih temen sendiri, dikiranya aku gak ngerti brand jadinya dia kayak guruin aku gitu. Aku sih Cuma ketawa ketawa aja. Dia baru bayi sementara aku lama berjalan.

Nih orang sombongnya gak ketulungan. Dia itu Cuma fokus sama sepatunya doang. Dikira dia yang paling original. Padahal sih barangnya dia yang lain itu masih kawe. Misal ya sepenglihatanku jam tangannya kawe (150rb an). Kaosnya juga (murah). Punya satu yang mahal dan itu itu aja yang dia pakek, jadi setiap dia foto ya Cuma kaos itu yang dia pakek.
Maaf sebelumnya tapi dia emang ngeselin hahah. Jadi sorry sedikit denger curahanku ya hahah. Aku sih Cuma ketawa aja sama dia. Dikiranya aku gak mampu beli sepatu kayak dia.

Pernah nih dia ngomong gini

Dia : “Punya Vans berapa ?”
Aku : “Cuma 2 bro, auth sama OS”
Dia : “ aku punya 5, auth 2, OS 2, Sk8hi 1”
Aku : &^&%^&%$$%^$ GAK NANYAK !”

Sebenernya sih pengen aku bilang, aku bisa beli kayak dia. Cuma karena aku pengen barang-barang original jadinya aku gak Cuma fokus dengan sepatu yang original. Tapi Jam tangan G shock ori. Barang dari Dreambirds, dan sepatu converse.
Aku kira gak usah deh nyombongin punya apa apa itu. Cukup diem aja. Karena orang yang bener-bener punya dia akan cenderung diam. Tidak kowar-kowar.

Hmm ....


Hallo :D