June 2014 - Bahrul.com

Sunday, 29 June 2014

Saturday, 28 June 2014

Marhaban Yaa Ramadhan 1435 H



Ngerasa biasa. Entah kenapa gak bisa merasakan indahnya bulan Ramadha tahun ini. Mungkin karena gue terlalu jauh denganNya. Gak ada rasa yang bisa membuat bulu kuduk ini merinding ketika mendengar tentang serba serbi Ramadhan. Yang gue rasain itu datar, hampir sama kayak bulan-bulan biasanya.
Gue makin lama, makin males dengan apa yang namanya pacaran. Gue pengen lepas jauh dari ikatan seperti ini. Pengen punya orang yang selalu supprot saat gue ada diposisi seperti apapun. Bukannya sibuk dengan dunianya sendiri. Lebih baik gue sendiri, masih ada Dia. Dia yang selalu menemani malam sepi gue, tempat gue nyurahin semua perasaan gue. Dia selalu kasih ketenangan dihati gue.
Berharap Ramadhan kali ini gue bisa khatamin Al-Quran. Gue pengen hati ini tenang, jauh dari kegelisahan dan urusan duniawi yang mengganggu. Marhaban Ya Ramadhan~
Jadi insan yang lebih baik, semoga bisa mempertebal iman. Gak hanya bulan Ramadhan doang sih. Semoga bisa sampai bertemu Ramadhan selanjutnya. Dan seterusnya terus istiqomah.
Kalau tahun lalu ada yang selalu care buat ini itu. Gue rasa tahun ini enggak. Apa mungkin gue salah ? entahlah. Itu pertanyaan yang masih ada dikepala gue sampai saat ini. Sosok yang angkuh dan acuh tak acuh. Duh itu bukan aslinya, itu dibuat buat saat dihadapanku !
Ah sudahlah. Gue Cuma mau minta maaf sama siapapun kalau gue punya salah yang gue sengaja maupun enggak. Semoga gue bisa menjadi manusia yang lebih baik.
Taraweh pertama gue absen. Terlalu suntuk dengan masalah yang gak kunjung kelar. Ini dan itu. Ga hanya satu tapi dua dan tiga dst.

Terima kasih ya Rabb. Masih bisa merasakan bulan yang penuh dengan rahmat dan hidayahmu. Semoga bisa istiqomah J

Thursday, 19 June 2014

Aparat Jahanam



       
         Surabaya, kotanya para Bonek. Kenapa gue ngomongin Surabaya ?. gue sebenernya benci sekali dengan kota ini, gara-gara ooknum aparat jahannam yang selalu berusaha mencari nafkah tambahan. Lebih tepatnya sih uang haram. Gue sih kasian aja, keluarga tuh aparat jahannam makan uang haram.
                Ceritanya berawal dari 2 minggu lalu sih. Pas gue lagi nyamperin pacar gue yang ada di Sidoarjo. *emang pacarnya ada lagi ya selain di siodarjo?* Gak :D
                Gue sama pacar gue mau ke Tunjungan Plasa, udah nyampek sih. Malahan udah masuk mallnya. Udah nonton juga salah satu film di Bioskop 31. Abis itu gue makan sama pacar gue. Nah berhubung udah sore, langsung aja gue anter pacar gue kerumahnya.
                Pas udah keluar dari itu mall. Kan itu jalannya one way. Jadi harus cari puter balikan dong ya. Pas banget,setelah tuh mall didepannya ada puter balikan. Yaudah gue langsung belok aja ke jalan itu. Dari kejauhan sih udah ada penampakan. Ini bukan penampakan setan atau sejenisnya. Tapi ada makhluk diatas makhluk astral. Namanya “APARAT JAHANNAM” dengan baju ijonya dan helm yang nempel dikepala. Tau gak kenapa tuh dia makek helm terus ? dia takut ditilang kali ya. Saking gilanya sampek-sampek pas udah gak pakek motor, helmnya masih dipakek.
                Gue pede aja, semua surat-surat motor lengkap. Yaudah gue langsung tancep gas ke jalan puter balikan itu. Nah dari jarak 5 meter tuh aparat jahannam melambaikan tangannya udah kayak banci yang lagi ngetime cari pelanggan. Persis banget sih kalau menurut gue. Dengan busana yang seragam macam peminta sumbangan buat yayasan. Tapi ini beda, dia buat perutnya sendiri. Atau gak gitu ya dia ini idupnya di yayasan. Mendirikan yayasan sendiri dengan anak istrinya. Duh kasian liat aparat jahannam sekarang ini.
                “Selamat sore bapak, bisa lihat surat-suratnya?”
Dalam hati gue sih najis banget, orang bansgat ya tetap bangsat. Gue udah tahu modusnya dia tuh apaan. Meskipun lo pakek bahasa yang halus kek apa kek. Sampek lu pakek bahasa jawa yang paling halus kek. Nanti juga ujung2nya bilang kek gini
“Maaf bapak saya tilang karena .....” ah tai, bisa –bisanya aja tuh aparat jahannam nyari duit tambahan.
“Loh saya salah apa pak?”
“Karena bapak telah melanggar, seharusnya tidak boleh puter balik disini. Harusnya didepan sana”
entah kenapa gue gak bisa ngomong apa-apa.
                Mungkin gue saat itu terhipnotis dengan kata-kata dia yang manis. Duhh aduhai lah suaranya udah macam banci yang tititnya kejepit beha paus !
                “Ini biaya denda yang harus bapak bayar. Dari yang 125 sampai 500rb”
Ah persetan lah tuh aparat mau ngomong apa
“Udahlah pak ini *sambil buka dompet*”
“Yaudah uangnya lipet lipet masukin sini *sambil nunjuk buku tilangannya da*”
Njingggg 50rb gue melayang. Bangsat ! yaudah lah anggep aja sumbangan buat kaum faqir miskin yang lebih tepatnya kaum bangsat yang bersindikat !




                gue kesel banget, padahal jelas-jelas disitu ada tulisan bisa puter balik disitu. Tapi entah kenapa gue gak bisa membela diri. Gue tak berdaya didepannya, gue pasrah. Mau diapain aja gue juga mau. Asal dia mau tanggung jawab kalau gue hamil *gak nyambung
                Setelah itu kan langsung gue cabut, nah tuh aparat jahannam ada dibelakang gue masihan. Gue nyalain motor gue yang kebetulan gue makek motor cowok. Nah gue homo dong ya makek kok cowo -_-. Pfftttttttt. Gue kencengin tuh motor pas giginya masih netral. Abis gue kencengin suara knalpotnya. Langsung gue tinggal tuh aparat jahannam. Tak lupa kata-kata terakhir yang aku ucapkan sama tuh aparat. “Janc*k Pic*k matam* Fu*k” dan masih banyak lagi sumpah serapah yang gue lontarkan secara spontan. Maklum mulut gue udah terlaltih bertahu tahun. Wkwkwkw
                Sebenernya itu boleh gak sih polisi nilang dijalan? *Boleh. Nah yang gak dibolehin itu kalau dia terima suap. Kayak yang gue lakuin. Sebenernya sih gue males nyuap. Berhubung gue males balik surabaya Cuma buat ambil tuh STNK, mending gue kasih aja. Toh gue juga sebenernya gak salah kan. Ya kannnn ? *pembelaan
                Gue terhitung di surabaya ini sering banget ketilang. Lumayan lah udah banyak gue ketilang dan gue suap tuh polisi. Kalau gak salah 2 kali gue di tilang. *enggghhhh. Banyak kan ?
dan dua-duanya itu gue Cuma salah jalur yang memang tuh aparat jahanam pinter aja kalau nyari kesalahan orang. Apalagi yang mereka itu nomor kendaraan yang luar surabaya.
                Tiap gue lewat tuh pos aparat jahannam, pasti ada aja yang ditilang. Gue heran, mereka itu banyak. Ya kalau dibilang udah kayak sindikat. Nahloh, pengayom masyarakat aja punya sindikat. Wkowkow gimana masyarakatnya?
                Duh negara ini hancur banget. Aparat yang seharusnya dihormati, tapi tak pantas untuk dihormati. Kelakuan udah macam bajingan aja. Masih kurang dengan gaji yang diterima ? masih kurang terima gaji dari uang rakyat ? sehingga harus minta-minta uang rakyat secara langsung ?. apa perlu gue buatin gitu di kardus-kardus dan gue tulisin “KOIN UNTUK APARAT”.

                Sumpah gue dari dulu benci banget sama aparat jahannam ! najis ! orang bangsat kok bisa jadi pengayom masyarakat ! apa yang salah dengan negara ini Tuhan ?