TERIMA KASIH SUDAH BERKENAN MASUK DAN MEMBACA, APALAGI JIKA KALIAN MEMBERIKAN KOMENTAR SAYA SANGAT BERTERIMA KASIH. KALAU TIDAK SUKA TINGGAL DI CLOSE TAB KOK.

Pulang Tuban Part II



Setibanya kemarin aku di Tuban aku langsung terkapar lemas, menuju sebuah sudut ruangan dirumah sederhana orang tuaku. Sejenak melemaskan otot-otot kakiku yang mulai mengeras. Sekeras semen Grasak.

Aku nyalakan TV butut yang berukuran 14 Inch, hanya sekedar untuk menemaniku dalam sepinya rumah yang ditinggal orang tua. Hanya ada aku, sepupu dan beberapa pekerja yang sedang membangun rumah. Banyak debu dimana-mana. Rasanya sesak sekali udara yang aku hirup.

Berhubung saat itu hari jumat. Semua kaum laki-laki wajib ke masjid untuk menunaikan sholat jumat. Berhubung aku laki-laki jadi aku gak sholat. (nahloh) bergegas mandi lalu ku pakai baju kokoh dengan sarung yang terikat dikepala. (mau perang?).

Udah ganteng, langsung berangkat sama tuh sepupuku, untung masjidnya gak terlalu jauh, jadi cukup naik motor. Gak perlu naik bus untuk menuju ke masjidnya. Yang khtubah saat itu ternyata ayahku sendiri. Muehehe. Jadi sama aja kayak aku denger nasehat ayahku sendiri kalau pas dirumah.

Selesai sholat jumat, aku pejamkan mata ini sebentar. Untuk merasakan nikmatnya tidur siang yang lama tidak pernah aku rasakan, karena selalu ada konflik dengan tugas-tugas dari dosen yang gak pengertian. Wekkk

Lama aku gak pernah renang digunung.Emang ada ? kagak lah, yang pastinya dipemandian. Nah di Tuban ada pemandian yang namanya bektiharjo. Ada dibagian selatan kota Tuban. Tempatnya sih rindang, itu hanya bagian sendangnya. Sementara kolam renangnya sangat panas sekali.

Tiba disana aku bayar ongkos masuk sebesar Rp.4000,-. Dua orang jadinya Rp.10.000,-. Jangan difikirkan kenapa jadi sepuluh ribu. Itu udah + PPn. Wkwokwow Alias parkir motor dan parkir hati aku.

Aku lucuti semua pakaianku dari atas kebawah. Sampai tinggal kolor pendek yang sedikit bolong karena ulah pantat aku sendiri. “jebyurr, ahaaayyyy” seger banget rasanya, renang dibawah terik matahari. Saat itu masih jam 13.30 an. Panas ? iya panas banget. Tuh bocah kutu kupret juga langsung nyebur aja, gak liat orang lain, seenaknya langsung nyebur. Menimbulkan percikan api yang dahsyat. Kok Api ? ini main air apa api ? Oke jangan dipikirkan ya

“Anjirrr gatel gatel badan aku” teriak aku sambil garuk-garuk aspal. Bentol-bentol sekujur badan, mungkin karena air nya yang udah kotor. Karena seharian pasti kolam renang ini sudah digunakan oleh orang banyak. Gak hanya banyak, bebek dan ayam pun ikut.

Aku langsung udahan, dan pergi ke tempat ganti pakaian. Sayangnya pas mau ganti baju malah sepupu aku bilang “Tadi lupa gak aku masukkin mas bajumu” Asemmmm nih anak, udah gak di masukkin, malah nyengir dia. Terpaksa aku pakai semua pakaian yang basah tadi sampai aku dirumah.

Hanya dengan kolor yang pendek banget udah kayak cewek pakai rok mini. Kaos basah dan dengan sandal jepit merk Swal**w. Dengan pede nya aku melenggang dengan gesitnya menuju rumahku. Tanpa memperdulikan orang sekitar,yang mungkin ngelihat aku dikiranya orang gila atau kebablasan gaulnya. Bisa jadi aku salah gaul.

Seperti itulah, kurang lebih 15 menit aku menuju rumahku. Gilakkk sampek kering kaos sama kolor yang aku pakek. Tapi masih aja badan ini gatel. Aku putuskan langsung mandi junub dengan kembang warna warni.

Absurd ya

0 Response to "Pulang Tuban Part II"

Post a Comment

Hanya ada beberapa syarat buat komentar :
1. No Sara
2. No Link Aktif
3. No-mor HP atau Pin BB juga boleh
Yang point ketiga exc cowo tidak dianjurkan