TERIMA KASIH SUDAH BERKENAN MASUK DAN MEMBACA, APALAGI JIKA KALIAN MEMBERIKAN KOMENTAR SAYA SANGAT BERTERIMA KASIH. KALAU TIDAK SUKA TINGGAL DI CLOSE TAB KOK.

Pulang Tuban Part I

Seminggu yang lalu aku pulang ke kampung halamanku di Tuban. Maklumlah anak kampus, kalau ada liburan yang lumayan panjang pasti pulang. Walaupun hanya libur selama 4 hari, hal itu sangat menggembirakan. Badan rasanya capek sekali, otot rasanya berkecamuk pengen putus dari kakiku. Itu karena kemarin pas pulang ke tuban itu aku naik motor. Lumayan jauhlah Malang – Tuban memakan waktu 5 jam dengan kecepatan standart.

Banyak banget kejadian yang absurd banget pas kemarin aku pulang ke Tuban. Dari berangkat sampai balik lagi ke Malang. Awal nih berangkat menuju kampung halaman, pulang niatnya sih jam 2. Berhubung kuliah kemarin Cuma sampai jam 12 siang, yaudah aku mutusin buat nonton dulu dengan si doi. Sebelum pulang kangen-kangenan dulu sama dia. Whahahha padahal juga gak sampek seminggu aku di Tuban.

Pulang nonton sampai dikos an itu jam 3 sore, abis itu aku langsung mandi + Packing. Packing juga Cuma masukin laptop ke tas sama charger hape, dan aneka gadget lainnya. Maksdunya radio, mesin ketik dll. Ah ngaco. Pokoknya aku pulang gak bawa apa-apa. Cuma bawa badan sama uang saku secukupnya.

Setelah semua selesai, ternyata udah jam setengah 4. Langsung pancal pedal motor beat kesayanganku. *sejak kapan motor ada pedalnya ?. jam 4 an lah aku udah dijalan. Berhubung takut kemalaman, yaudah aku tancep gas penuh. Dengan kecepatan 10Km/jam. Nah itu kapan nyampeknya bego?.

Mau masuk kota calon mertua malah macet panjang. Kota Sidoarjo. Untung aku jago masuk dicelah-celah sempit udah kayak celahnya anu. *apayaa. Wasttt wessttt wasstt wesstt gak terasa jam setengah 7 malam aku nyampek di Gresik. Karena udah malam, yaudah aku putuskan dari awal emang buat mampir di rumah paman aku yang ada di daerah pinggiran bagian utara sedikit ke barat dikitlah. Agak terong arahnya. *serong.

Pas banget dah, aku di Gresik itu ada haul Bungah. Haul dimana memperingati apa aku juga gak tahu. Pokoknya namanya Haul Bungah. Ada makam wali atau leluhur gitu deh kalau gak salah. Nah dideket rumah paman aku juga tuh acaranya. Jadinya rame banget suasananya. Badan pegel-pegel baru nyampek rumah, niatnya mau tidur. Malah diajakin sama anak monyet jalan-jalan. Aduhh nih anak paman gatau apa ya ini om nya lagi capek. Whahaha gilak Om -_- bukan om om kesepian luh ya.

Dengan sangat terpaksa aku beranjak dari kasurku. Gak sempet cuci muka, apalagi melepaskan sisa minuman yang udah dipucuk ini. Langsung di seret aja akunya. Dan ternyata seperti pasar malam. Banyak sekali pedagang, yaiyalah, masaka banyak setan. Lalu lalang muda mudi, bapak-bapak ibuk ibuk semua yang ada disini kita goyangg yukkkkk *apaya.

Cuma bisa nostalgia dengan suasana seperti ini. Dulu pas aku kecil sempet ngebet banget kalau lagi ada acara seperti ini untuk dateng sekedar ingin membeli mainan. Huhuhu, dulu pas mau ke haul ini nih, pernah ada kejadian yang sampai sekarang gak akan aku lupain.

Dulu aku, ayahku dan ibukku. Pergi bareng2 ke haul bungah. Kita semua cenglu (bonceng telu). Aku duduk didepan sambil megangin tuh kaca spion motor. Hahaha berhubung pas itu Ashar, jadinya mampir dulu di masjid. Oh ya sebelum aku berangkat, aku dikasih uang sama nenekku buat beli mainan. Itulah alasan dulu kenapa aku ngebet kesana. Dan aku dikasih uang nenekku Rp.300.000,-. Uang yang cukup besar pada saat itu. Sebesar baleho kampanye partai politik yang ada dijalan-jalan.

Celakanya, dulu aku ninggalin tuh duit pas aku di masjid. Pas orang tuaku udah selesai sholat, langsung lanjut meluncur ke haul Bungah. Pas dijalan, aku ditanya sama ayahku “Duite mau nandi le?”. Nah loh aku bingung. Tadi ada ditanganku, dan sekarang aku menggenggam udara kosong. Alias ILANG.

Ternyata uangnya dimasjid tadi tempat ayah ibukku mampir untuk sholat. Sebenernya dimasjid tadi udah diumumin, tapi ayahku gak terlalu denger sih. Makanya langsung tancep aja tadi.

Yaudah deh aku sama orangtuaku balik lagi ke masjid tadi, dan ternyata ditemukan uang itu oleh marbot masjidnya. Untung orangnya baik, dan mau mengembalikan uangku. Sebagai tanda tangan, eh terima kasih. Ayahku memberikan sebagian uang itu buat marbot yang udah nemuin uangku tadi. Jadinya berkurang deh uangku, dan gak bisa beli banyak mainan. Waktu itu.

ada yang tahu ini apa ? salah barang yang dijual dimalam itu. dan mgningatkan masa kecilku
Balik lagi ke cerita awal. Wheheh mau-maunya sih baca cerita absurdku. Hahaha. Aku diajak muter-muter sama anak pamanku, namanya Aldan. Nih bocah pinter alias kemlites. Hiperakitf banget, ingin tahu apa yang dia lihat. “Hewan Ajaib, Kucing Ada tulisan ALLAH, Ayam berkaki Tiga dll.” Ini ada salah satu dipojokkan pasar malam. Aldan yang emang penasaran, dia ngajak aku masuk ke tempat itu. Dalam pikiran ku sih menarik banget gitu ya, apa salahnya aku masuk.

“Anjirrrr jebrettt ahayyyyyyy”. Cuma pemandangan yang menjijikan, tai ayam, tai kucing dan tai lu yang gak dibersihkan. Baunya yang menyengat. Ah ini penipuan namanya. Murah sih emang masuknya. Hanya Rp. 3000,- makanya murah, karena kondisinya aja seperti ini. Pas aku mau lihat kucing yanga da tulisannya tadi itu, ternyata tuh kucing dengan enaknya tidur pules. Yakelah, mana tulisannya ? udah gitu ada lagi Kambing berkelamin Betina tapi bentuknya itu dia jantan. Apa apaan. Gak ada bukti yang meyakinkan. Kenapa gak sekalian ada “manusia bisa berbicara?” Ah sudahlah, namanya juga pasar malam, dimana tempat orang kaya dan  miskin bisa merasakan.

Serius aku capek banget, yaudah nih adek aku ajakin pulang. Untung aja dia mau, kalau kagak udah aku tinggal nih anak. Ilang biarin aja hahaha. Biar tuh bapaknya buat lagi. Atau kalau gak mau buat, biar aku aja yang buatin *whahahah

Akhirnya sampek rumah lagi dan bisa tidur pulasss.......................... zzzzzzzzzzzzzzzzz
Jam 7 aku siap-siap pergi ke Tuban, anak paman yang satunya  namanya Lukman. Dia aku ajakkin ke Tuban ternyata mau, berhubung sekolahnya juga libur seminggu. Aku tancep gas elpigi menuju kota Tuban. Jarak yang cukup lumayan jauh. Sekitar 100 Kg dari rumah pamanku. Dan semua itu aku tempuh hanya dalam waktu sepersekian detik untuk menuju kamar tidur. Eh apaan ya

1 jam aku lewati jalanan sejauh 100 KM itu. Udah kayak pembalap Taufik Hidayat, aku gas motorku dengan kecepatan penuh. Whahah *emang ada ya pembalap namanya Tauifk Hidayat? Kok kayaknya itu atlit cabang olahraga yang lainnya deh

Nyampe deh di Tuban. Pas banget jam 8 Pagi aku nyampek. Cerita selanjutnya tunggu yee.                                      



Ini anak monyet yang nyeret aku kemarin mengingatkan aku saat dulu kecil pas mau berangkat kesekolah.

0 Response to "Pulang Tuban Part I"

Post a Comment

Hanya ada beberapa syarat buat komentar :
1. No Sara
2. No Link Aktif
3. No-mor HP atau Pin BB juga boleh
Yang point ketiga exc cowo tidak dianjurkan