TERIMA KASIH SUDAH BERKENAN MASUK DAN MEMBACA, APALAGI JIKA KALIAN MEMBERIKAN KOMENTAR SAYA SANGAT BERTERIMA KASIH. KALAU TIDAK SUKA TINGGAL DI CLOSE TAB KOK.

Cukur Rambut



Rambut jellekku :v 3 jam sebelum di jamah ibuk-ibuk







Satu hal yang paling aku gak suka “ Cukur Rambut “

Kenapa aku gak suka ? iya karena kalau aku cukuran itu pasti hasilnya absurd banget. Kalau dibilang sih udah jellek ditambah jellek lagi dengan gaya rambut yang awkward lah.

3 bulan lebih aku sukses menahan hasrat untuk cukuran, dan itu berhasil wkwkwk. Kemarin nih kan aku tanya “ Bro bisa gak kalau potong rambut itu di rapiin doang?” . temen yang udah akrab sekali sama aku. “ Bisa broo, ngomong aja kalau minta di rapiin aja”.

Berhubung aku udah risih sama rambut aku yang udah gak karuan, sampek-sampek dikatain kayak orang jarang mandi. Anjirrrrr aku emang jarang mandi peakkk tapi gak gitu juga kalau ngomong. Terlalu jujur itu teman –teman aku.

Sore abis pulang bareng sama Nasa, aku pergi ke salon kecantikan. Eh bukannnnn, tapi salon rambut. Yang ada di deket kampus aku di bendungan sutami. Aku masuk ke salonnya dengan perasaan yang was-was. Kenapa was-was ? aku ngaca di cermin ternyata rambut masih bagus. Tapi kalau ngaca di kos an. Jadinya jellek. Ini kaca aku apa kaca tuh salon ya yang absurd awkward !. entahlah mungkin kaca itu titisan mak erott.

Bener banget, ternyata aku di potong sama ibuk-ibuk. Yang dulu pernah di potong sama dia juga. Dan hasilnya kalian tahu ga ? iya hasilnya dafuqqqq banget !

“Buk di rapiin aja ya, jangan dipendekkin”



“oh iyaa dek, sasak ga?”



“yaudah wes buk terserah sampean”

Dan ibu itu pun mulai menjamah diriku. Maksudnya menjamah rambut aku. “Cting cting kres kres kres” bunyi pemotong rumput.

Perasaan udah gak enak banget tuh, kok aku lihat makin pendek aja nih rambut. Yaudah lah aku pasrah aja. Mau diapain sama ibuk-ibuk itu aku juga mau *ehhh Wkkwokw

Tarraaaaa. Rambut aku HABIS di jamah sama ibuk-ibuk itu. Semula yang panjang dan lebat udah kayak kumis pak raden, sekarang jadi tipis kayak kumisnya om Tukul. Wanjirrrrrrrrrrrrrrr

Rasanya pengen ngomel di depan Ibuk-ibuk itu. Tapi aku gak pernah tega, sering aku potong rambut dan hasilnya jellek. Pasti aku gak pernah komplen di depan orang cukurnya. Tapi pasti nesunya di rumah. Whahhaha. Apalagi itu ibuk-ibuk, kasihan kalau harus di marahin.

Yaudah aku terima nasib aja, kelakuan ibuk-ibuk tadi udah buat aku jadi kayak gini sekarang. Nikahin aku bukkkkkkkkkkkkkk. Tanggung jawab, ini anakmu *apasihhh

Dan mungkin ini yang terakhir aku potong rambut disitu. Next time pindah ke toko material aja biar sekalian dibabat habis dengan gunting besi.
Selamat tinggal rambut lebatku, selamat datang rambut tipisku. Oh ibukkkk terima kasih :*

0 Response to "Cukur Rambut"

Post a Comment

Hanya ada beberapa syarat buat komentar :
1. No Sara
2. No Link Aktif
3. No-mor HP atau Pin BB juga boleh
Yang point ketiga exc cowo tidak dianjurkan