TERIMA KASIH SUDAH BERKENAN MASUK DAN MEMBACA, APALAGI JIKA KALIAN MEMBERIKAN KOMENTAR SAYA SANGAT BERTERIMA KASIH. KALAU TIDAK SUKA TINGGAL DI CLOSE TAB KOK.

True Story, Cabe atau Wanita ?

Cowo :“Hay lagi ngapain ?”
Cewe : “ Gak ngapa ngapain.”
~Fakkkk
Salah satu contoh percakapan yang ngenes banget. Tipe cewe yang kayak gitu tuh sebenernya jual mahal, coba aja deh langsung ajak ketemuan. Kalau responnya baik berarti muka lu cukup menjanjikan, tapi kalau responnya jelek, berarti itu sama jeleknya kayak muka lu. Njir
                Pengalaman nih ngajakin ketemuan gebetan, janjiannya sih minta jemput di kos annya. Nah udah gitu langsung meluncur ke kafe, kan ini awal kita ketemuan nih, masih belum tau kondisi fisik dll nya. Setelah di kafe sih ngobrol aneka rasa, dan tuh cewe kepo banget pengen tahu masa lalu gue kayak gimana. Njirrr gue paling males kalau udah di tanyain masa lalu. Apalagi gue baru aja sebulan putus Dan baru mencoba move on. Singkat cerita aja, selesai dari kafe gue anterin tuh dia balik ke kos an, yang awalnya tuh cewe judes jadi baik banget gitu sama gue setelah gue ajakin ke kafe. Mungkin liat muka gue yang keren ini kali ya. Fakkk asli ngaco
                Saat gue udah nyampek noh di kos annya, dia turun terus dia bilang “ hati-hati ya, jangan ngebut. Kalau udah nyampek kos an sms aku “. Fakkk . dasar cewe semua sama, sok jual mahal pada awalnya, tapi pas udah ketemu dan lihat real langsung klepek klepek.
                Itu salah satu cewe tipenya yang liat kondisi fisik gue terlebih dahulu. Saran nih, mending lu jauhin aja cewe kayak gitu.
Cowo : “ udah makan? “
Cewe : “ udah kok.”
                Terus absurd banget gitu, gue harus bales apalagi kalau sms balesannya kayak gitu?. Okelah gue sering banget ketemu cewek yang sok cuek. Emang sih kalau cewe cuek itu kesannya gak cewe cabe-cabean. Tapi gak gitu juga kali, udah ngerti sama-sama jomblonya, dan saling coba mencari belahan jiwa, eitss itu ngaco.
                Ada nih cara buat lu yang lagi PDKT dan dapet cewe cuek. Kalau lu gak suka sama sikapnya yang cuek itu, lu langsung ngomong aja gini “ jangan cuek bisa ?” . kalau tuh cewek nurutin apa kata loe, bisa jadi tuh cewe juga sama lu. Tapi kalau jawabannya tuh cewe kayak gini “ emang lu siapa gue ? ngatur2 gue ?”. udah deh mending lu jauh2 dari cewe kayak gitu, dari pada lu nyesel nantinya. Belum apa2 ja dia udah gitu, apalagi nanti kalau lu pacaran sama dia.
                Kalau langkah awal itu udah berhasil lu lampauin nih, langsung atur jadwal buat ngedate, jangan kelamaan mikir nanti keburu tuh cewe berubah pikiran. Nah berhubung gue dulu kenalnya lewat sosmed nih, jadi ketemu pertama itu rasanya dag dig dug dor. Njirr. Yang biasanya gue kepo dan banyak omong kalau di sms, pas didepannya gue mati gaya brooohh. Ak tau apa yang mau aku omongin. Tapi dulu kelamaan PDKT nya, bayangin aja 3 bulan Cuma SMS an doang, kapan coba Hamilnya ? kalau Pacaran nantinya Cuma sms an ?. hahah ngaco itu.
                Dulu sih gue ajakin tuh ke salah satu tempat wisata di Kabupaten Tuban tempat gue idup sampai SMA.  Berhubung itu wisatanya kayak semenanjung yang menjorok dari pantai ke laut. Nah cukup jauh tuh gue ajakin aja jalan dari awal sampai akhir yang kira2 panjangnya itu hampir 300M an lah. Nah mulai deh gue kepoin dikit2, dan ternyata banyak kesamaan antara dua dunia, ehh ngaco.
                Gak mau ambil pusing dan gak mau kalah start, langsung aja deh gue tembak ditempat. Jarang2 gue nembak cewe langsung ketemu. Padahal gue udah pernah juga beberapa kali nembak cewe secara langsung, tapi ini rasanya kok beda, yang ini lebih semriwing rasanya.


Ehhhh sebenernya aku .... bla bla bla, yakelah namanya juga gue dulu anak SMA, apalagi tuh jaman2nya musim anak alay. Ngomong cinta aja awalannya harus curhat dulu. “Kamu mau jadi pacar aku?”. Abis ngomong gitu badan gue langsung flat banget gak ada rasanya, yang awalnya itu udah kayak kulkas yang rusak, gak adem gak panas campur aduk lah.
“ aku ga boleh pacaran sama ibuk” . Sontak gue shock dan didalem hati ini rasanya perjuangan 3 bulan itu sia2. Dan suasana seketika hening dan berasa slow motion gitu. “tapi aku mau jadi pacar kamu” eh kampret nih cewek ngerjain gue, kirain beneran dia nurut sama ibuknya buat gak pacaran.
Udah nembak dan resmi gue jadian sama dia, langsung gue anterin dia pulang. Jadi inti pertemuan gue kali ini Cuma mau nembak dia, basa basinya jalan 300M an . Fakkkk

“Bentar ya aku mau keluar sama temen-temenku”
                 Iya hati-hati jangan pulang kemaleman
Fakkk. Dalam hati gue sebenernya gue gak rela, apalagi tuh dia keluar sama temen-temennya yang alay, yang bisanya Cuma doktrin kalau gue ini badboy. Okelah lupakan.
Posisi gue saat itu antara bener dan salah. Benernya itu gue nuntut kenapa dia keluar sama temen-temennya bisa, tapi sama gue nih yang pacarnya sendiri gak bisa luangin waktu dikit. Salahnya gue, gue masih pacar dia, bukan bapak sama emaknya yang ngeluarin dia kedunia lain. Jadi gue gak bisa atur-atur dia. Right
Gue jalanin 1,2,3 bulanan sama dia, panggil aja hesti namanya. Daripada dari tadi gue ceritanya dia dia mulu nyebutinnya. Selama 3 bulan awal gue pacaran sama dia tuh rasanya nyiksa banget serius. Apa apa gue harus ngalah dan lebih ngertiin dia. Gue cowok broohh, udah capek kalau disuruh ngertiin terus. Dia sering tidak peduliin gue dan lebih mentingin tuh temen-temennya yang Fakkk.
4,5,6,7 Bulan selanjutnya, gue mulai dikenalin ke Ibuknya, bapaknya killer broohh takut gue, Njirr. Sama ibuknya aja gue di introgasi banyak hal. Kayak udah jadi tersangka yang baru dibekuk polisi. “Rumahnya mana mas ? Bapak Ibuk kerja apa? Sekolah dimana? Nanti mau ngelanjutin dimana?” WTF!! Gue harus jawab semua itu, dan tuh hesti ketawa2 doang sambil bilang “sukurin2 emang enak” Madafuuqqqq.
Berhubung gue udah kenal baik sama ibuknya, gue seneng soalnya bisa jemput hesti kalau pas mau hawi ( ngedate ) bahasa gaulnya tuban. Njirr gaulnya keterlaluan sampek2 nama neraka Hawiyyah dijadiin nama buat orang ngedate. Fakk
Gue sering banget kalau lagi free gak ada tugas, pergi keluar ngedate sama hesti. Maklum anak muda yang lagi alay. Entah kenapa gue selalu bingung mau keluar kemana kalau di Tuban itu. Awkward banget suasananya, gak ada tempat yang cocok gitu buat ngedate. Tapi keseringannya sih gue ajakin dia makan, sampek2 tuh mbak2 penjaga makanan siap saji ( CakBaz’t ) hafal sama muka kita berdua. Mungkin juga udah enek kali ya liat muka kita berdua. Bisa jadi.




Okelah broohh,8, 9,10. Itulah bulan2 terakhir yang aku rasain sama hesti. Soalnya dari Tuban gue lari ke malang buat lanjutin studi gue. Sementara hesti harus ke jember. Otomatis gue sekarang sama hesti LDR, dan itu gak jauh beda sama yang namanya JOMBLO.
Bayangin aja LDR itu Cuma bisa sms, BBM, Skype pun itu kalau wifi kos an pas nyantol ke laptop. Kalau enggak ya nahan kangen. Kalau pacaran Cuma kayak gitu, kapan coba hamilnya ? . ehh itu ngaco serius ngaco.
Mungkin memang bener ya, orang LDR itu buat mempertahanin status pacaran itu susah. Banyak putusnya, dan gue kena juga dah sama mitos itu. Dan gue cukup senang karena gue gak sendirian. Temen2 gue yang LDR juga banyak yang menyusul, Ayeyeye  temen gue JONES !
Iya sih gue yang mutusin hesti, tapi mau gimana lagi. Daripada tiap hari ribut mulu, kan gak enak juga kalau hubungan Cuma ribut, yang ada Cuma buang2 energi doang. Gue sih sempet seminggu setelah putusin dia gue minta balikan sama hesti, tapi dianya gak mau. Alasan yang prisipel. Pacaran itu haram. Kemana aja lu selama ini hes ? kalau gue gak sayang lu, mungkin udah gue tabok tuh muka sama gagang panjang gue. #youknow ? Fakkkk
Terima kasih buku UDAH PUTUSIN AJA karya ust. Felix Siauw. Gue putus !

                Sampai sekarang gue belum kepikiran buat pacaran lagi, gue pengen ngerasain status jomblo dengan title elegant. Yang artinya gebetan dimana mana. Ayeyeye
    Gue bukan orang jomblo yang punya status Ngenes atau anak alay sekarang sukanya teriak teriak kalau ada temennya jomblo terus menderita banget  “JONESSS”. Matamu.  Meskipun gue sekarang jomblo nih. Masih ada banyak kok stock cewek, tapi gue gak punya stock wanita.
Gue bingung, temen gue Arif bilang kalau cewek itu udah banyak, gue mau cari wanita. Gue balik tanya dong ya. Apa coba bedanya ? dijwabnya “kalau cewek itu seMarga sama Cabe tapi kalau wanita seMarga sama Cabe yang belum dipetik”. Intinya sih cabe alami.
Kalau bahas cabe. Kan sekarang lagi musim tuh cabe cabe an. Mungkin yang di maksud cabe cabean itu cabe dari plastik atau semacamnya lah. Ngaco. Sebenerya sih cabe cabean tu cewek yang masih mengikuti jaman jahiliyah, ya tepatnya jaman alay waktu gue SMA. Mungkin untuk cabe cabean yang domisilinya udah dikampus itu cabe salah gaul. Jangan tanyakan sama gue deh apa itu arti cabe cabean yang sebenernya. Soalnya gue gak tau dan masih gak bisa membedakan mana yang cabe asli sama cabe cabean.
Gue jalan-jalan dari gedung kampus mau cari makanan didaerah sekitar anak kos kos an yang banyak ceweknya. Setiap ada cewek yang lewat dan itu pakaiannya yang ketat2 banget kayak anu yang dijepit pakek karet. Di bilangnya “ itu Cabe”. Dan itu terjadi berkali kali tiap lihat cewek kayak gitu.
Wanita, itulah misi gue sama arif yang saat ini harus terselesaikan.

Embedded image permalink

Gue keren kan ? *ngaco

0 Response to "True Story, Cabe atau Wanita ?"

Post a Comment

Hanya ada beberapa syarat buat komentar :
1. No Sara
2. No Link Aktif
3. No-mor HP atau Pin BB juga boleh
Yang point ketiga exc cowo tidak dianjurkan