TERIMA KASIH SUDAH BERKENAN MASUK DAN MEMBACA, APALAGI JIKA KALIAN MEMBERIKAN KOMENTAR SAYA SANGAT BERTERIMA KASIH. KALAU TIDAK SUKA TINGGAL DI CLOSE TAB KOK.

TK atau SD itu sama saja

Masa Sekolah Dasar penuh dengan Kengenesan.
Siapa yang gak pernah sekolah? Semua pasti pernah dong ya, dan mungkin sekarang masih ada pada jenjang tertentu. Dulu gue awal menapaki karir sebagai pelajar dari jenjang Taman Kanak – kanak. Tapi kalau sekarang awal karir menapaki dunia pendidikan itu namanya Play Group. Njirrr. Mungkin habis ini akan segera dibuka Play in The perut. Jadi yang belum lahir bisa bermain dan  mengenyam dengan renyah dunia pendidikan didalam perut emaknya masing-masing. Gue TK di daerah terpencil di Kota Gresik. Gue lupa apa aja yang pernah gue lakuin dulu pas masih TK. Yang paling gue inget, gue dulu orangnya paling aktif di kelas * ehh. Aktif ngerjain temen gue maksudnya.
Bisa dibilang karir gue di TK gak jelek-jelek amat sih, gue berhasil finish dan mendapatkan reward 3 besar dikelas * ciee selamat
Tapi ada hal yang paling gue inget sampai sekarang. Dulu di TK tiap seminggu sekali ada kegiatan seperti outbond. Outbond yang paling gue inget itu pas di suruh nutup mata pakek slayer, inget slayernya bukan dari sempak.
Nah gue tutup aja tuh ketiga mata gue, eh kok 3. Kedua mata gue maksudnya. Berhubung gue masih kecil, jadi gue ditutupin sama guru gue. Semua temen sekelas gue udah tertutup matanya, dan guru gue teriak gini “ anak – anak matanya sudah gak kelihatan kan?”. Semua jawab “ Sudahh buuuu”. Okelah gue sibuk sendiri gara-gara celana gue kedodoran. Maklum emak gue salah pilihin ukuran, atau mungkin emang disengaja beli yang gedhe ya. Biar gak beli lagi kalau kekecilan. *Njirr
Tadi kan bu guru nanya tuh, gue gak denger. Dan gue gak tahu apa yang ditanyakan. Permainan segera dimulai, dan gue bingung. Gue bisa ngelihat meskipun mata gue ditutup pakek slayer. Wuhh gilak gue keren kan, bisa ngelihat sesuatu dengan tertutup matanya? Hahaa .. haaa. Bukan, mata gue emang tertutup slayer, tapi guru gue melakukan kesalahan dengan mengikatkannya terlalu keatas. Dengan begitu gue bisa ngelihat sekitar gue dengan jurus “dangak –dangak “ (menengadakan kepala keatas). Jadinya kayak anjing yang jalannya mangap-mangap sambil ambil daging yang dibawah juragannya.Lupakan
Game nya saat itu simpel sih, Cuma di suruh nyari jajanan. Kalau nemu yaudah itu jajan jadi milik lu. Guru gue udah bersiap memberikan abah-abah, dan Gooooo !. gue jalan aja sambil mangap-mangap. Dan gue berhasil ambil jajan yang udah ada. Cuma beberapa temen gue yang juga dapet banyak jajan. Gue tanya aja kenapa kok dia bisa dapat banyak jajan juga. Dan jurus yang dipakai sama dia, gak jauh beda sama gue. Haaa haa, guru gue Cuma heran aja, tuh anak gak kelihatan atau sulapan ya? Njirrr. Salah loe sendiri Bu!
Dulu gue itu termasuk orang yang cupu, bahkan takut sama orang lain. Tapi entah kenapa gue kalau disuruh jadi preman berani? Iya dulu gue doyan malakin anak orang. Haaa... haaa sampek tuh anak lapor saa orang tuanya, dan gue kena semprot. Okelah gue khilaf! Lupakan. Itu gue pas masih kecil dan gak ngerti apa-apa. Dan mungkin itu salah satu efek gue jauh dari orang tua.
Gue selama di Gresik ditampung sama om gue, meskipun itu yang gue tempatin rumah emak bapak gue sendiri. Berhubung sebelahan, yaudah gue dititipin sama om gue.
Jujur sih ini masa paling suram menurut gue, karena gue merasa kurang dengan kasih sayang orang tua. Sudahlah biar itu jadi pelajaran buat gue kedepannya.
Eh iya, gue lupa satu hal. “Asmara”. Njirrrr TK udah ngomongin asmara. Tahu sendirilah gimana anak kecil asmaranya. Yuppp gue dibilang “Ulum suka sama Fifi” Gue mah Cuma senyam senyum sendiri aja. Anggap aja itu acara opera van Jambret.
Gue dulu pas TK, pernah saling suka sama cewe yang namanya Fifi sama Faul. Kalau fifi anaknya cantik, putih dan rambutnya lurus panjang. Tapi entahlah gue kemarin terakhir ketemu dia, sudah berevolusi dan mengalamin penurunan gaya. Lu pikir gaya GLB?. Yang pasti dia sekarang jadi kayak ibuk-ibuk dan mengalami penuaan dini. Kalau Faul itu orangnya dari dulu sampek sekarang sama aja menurut gue. Dia tinggi gemuk seperti telur, eh salah. Pendek gemuk seperti telur beruang. Dan sampek sekarang masih sama saja, muka dan bentuk badan gak ada perubahan. Haaa...haaa
Setelah gue lulus dari TK, gue lanjut ke Madrasah. Sama dengan SD yang ada dikota, tapi ini lebih mengedepankan pendidikan Agamanya.
Gue lanjutin di Madrasah Ibtidaiyah TholabulHuda Gresik, tepatnya sih tempatnya sebelahan sama TK gue, jadi absurd banget. Gak ada perubahan situasi. Jadinya temen gue dari TK sampai Madrasah ya itu itu aja. Orang yang masuk Madrasah dari TK gue semua. Yakelah.
Dan gue pun sekelas sama Fifi sama Faul lagi. Dulu gue bingung mau pilih yang mana. Njirrr kencing belum lurus udah berani suka sama cewek. Haaa.haaa
Mengalir seperti air, dan rasa itu pun hilang. Gue sekolah di Madrasah itu Cuma setahun doang, abis kelas 1 gue pindah ke Kota Tuban. Ngikut emak bapak gue.
Selanjutnya, gue pindah ke Tuban ngikut orang tua gue. Nah gue bingung awalnya mau masuk sekolah mana, dan orang tua gue masukin gue ke sekolah yang basicnya sama kayak Madrasah. SDI ( Sekolah Dasar Islam ), itu nama sekolah gue waktu SD di Tuban.
Di tuban gue banyak temen yang baru dan saingan yang wow banget. Maklum kalau dulu di Gresik gue selalu juara 1 dari kelas 1. Tapi gue di Tuban Cuma mampu finish di urutan ke 9. Dibawah Arif dari kingking city. Hahaa haaa
Tapi gue gak nyerah dong ya, namanya aja masih adaptasi. Gue bisa naik dan naik ke puncak gunung, eh ngaco. Sampai akhirnya di kelas 6 pas gue lulus gue bisa finish di urutan 4. Hebat bukan ? #byasa aja
Namanya cinta itu gak mandang usia, tapi kebangetan juga sih. Anak kecil jaman sekarang kelas 4 SD udah pacaran terus juga ngikutan alay kayak gue. *ehhh njirrrr
Panggilannya udah Papah Mamah. Yaekalah tuh bocah kencing masih dipegangin bapak ibunya juga, udah berani Papah Mamah an. Udah gitu status Facebook berpacaran. Nah gue aja #jangantanyayouknow
Cinta itu juga hampiri gue dulu pas SD, ya awalnya sih kamu Fatimah. Dia itu tipe cewe yang doyan minum. Jadi kalau pas sekolah suka bawa galon air. Njirrr, kenapa gak bawa PDAM sekalian?. Orangnya sering nyebelin dan menurut gue dia itu cewe yang paling galak. Dulunya dan gak tau sekarang masih atau enggak. Oke lupakan. Entah kenapa terus gue gak ada rasa. Tapi gue juga udah lupa, apa gue SD dulu pernah sms an sama dia? Seinget gue enggak --
Beberapa lama kemudian, nongol dah cewe imut yang unyu. Namanya Putri. Dia cantik sih.  Putih, berkerudung, pintar. Ya itu salah satu alasan gue, dia pintar. Entah dia suka gue juga atau enggak gue juga enggak tau. Yang pastinya dia peduli juga sama gue. Moment yang gak bisa gue lupain, dia ngasih coklat ke gue pas gue Ulang Tahun #happybirthday. Yah
Dulu pas gue deket sama Putri, saingan gue ada tiga. Hahaa..haaa, maklumlah dia itu pintar, cantik, solehah, dan senyumnya dia itu Amazing *lebay.
Sebut saja ketiga saingan gue itu Andika, Haikal dan Riza (Cowok). Tapi gue dulu sih gak naruh target buat gue bisa deket sama putri. Soalnya gue sekedar mengagumi dia, kalaupun bisa lebih deket sama dia ya di syukuri aja. Tapi pemikiran itu berubah, walah akhirnya ngenes juga *Njirr.
Dulu dia deket banget sama gue, dan tiba-tiba aja aku denger kalau dia lagi deket sama ketiga temen gue tadi. Yaudahlah gue juga gak targetin apa-apa Hahaaa.haaaa.
Awalnya gue sering juga komunikasi dan bla bla bla hampir tiap malam sebelum tidur gue ngirimin sms romantis. Gubrakk. Dan dia juga bales yang intinya ngucapin selamat malam.Ayeee jegerrr.  Dia juga kayaknya ada perasaan ke gue, tapi entah lah. Kalau dia gue sms pasti dulu bales, dan pastinya seneng banget dong. Maklum masih SD. Njirr.  Dan gak tau sejak kapan dia menjauh sama gue, sudah jarang komunikasi. Gue juga tiba-tiba amnesia. Dan gue sadar diri aja lah memang gue gak pantes buat cewe sesempurna putri J. Ada lagi sih terus terakhir. Namanya Riza, kalau gak salah itu pas gue mau perpisahan deh. Tapi entah gimana gue lupa. Yang pasti gue sama dia malu-malu kerbau gitu. Eh kucing. Tau sendirilah gue dulu cupu, gak berani apa-apa. Dan emang kalau dulu jaman gue itu malu-malu gitu , beda sama sekarang yang blak blak an. Ohhhfakkkyuuu
Itulah kisah kasih dulu gue waktu SD. Entah sekarang mereka bertiga masih inget atau gak gue juga bodo amat mikirin itu. Yang penting masa kecil gue bahagia brooohhhhh !!. Tapi rata-rata mereka sudah pada gaul semua sekarang. Ada yang doyannya Foto, Giginya dipasung, dan ada yang Plitur juga mukanya. Aneka macem lah. Sampek gue bingung. Itu salah gaul ya ? Ah lupakan, itu urusan mereka sendiri.
Oke Thanks Fatimah,Putri, Riza. Senang gue bisa kenal lu !


Embedded image permalink

0 Response to "TK atau SD itu sama saja "

Post a Comment

Hanya ada beberapa syarat buat komentar :
1. No Sara
2. No Link Aktif
3. No-mor HP atau Pin BB juga boleh
Yang point ketiga exc cowo tidak dianjurkan