TERIMA KASIH SUDAH BERKENAN MASUK DAN MEMBACA, APALAGI JIKA KALIAN MEMBERIKAN KOMENTAR SAYA SANGAT BERTERIMA KASIH. KALAU TIDAK SUKA TINGGAL DI CLOSE TAB KOK.

Kengenesan Gue Selama SMP dan SMA.

Kengenesan Gue Selama SMP dan SMA.

Pacar pertama itu indah, tapi takseindah kisah gue. Gue dulu terlahir ngenes, gak cocok buat jatuh cinta. Ya mungkin, sampek gue mau gantung diri di pohon cabe. Gue dulu punya pacar namanya Giati, itu pas gue SMP. Tepatnya kelas 2, dan itu awal gue menapaki karir sebagai seorang petualang cinta. Haaa haa njirr petualang Ngenes!
Seperti yang gue bilang sebelumnya, kalau gue dulu tuh cupunya amit-amit dah, gak kayak flappy bird yang dipegang langsung naik, gue kebalikannya. Oke ngaco.
Berhubung dulu masi awal karir gue nih, haa haa. Gue deketin dia itu kira-kira sebulan dua bulanan lah kalau gak salah sih. Nah setelah itu gue nembak dia, tapi kurang gentle. Nembaknya lewat SMS. Tapi sensasi bedug jantung juga ada broohhhh, gue kan cupu. Dulu gue ngomongnya kalau gak salah kayak gini :

“AkKoeHh SaY4n6 s4mA K4mu, MaU 9ak j4dI pc4r akKkooeehhHH ?”
“EahHH 4ku MaU”

yakelah tuh sms jaman jahiliyah, dan setelah gue pikir-pikir. Gue pernaha alay akut kayak gitu. Mdafuqq ojo di iling-iling
Entah gue kesambet apa, gue yang cupu ini berani kerumahnya dia buat ketemu bapak ibuknya. Dan sekarang gue nyadar, kalau dulu gue itu gak pantes. Kenapa gak pantes? Masih umur belasan tahun dan masih minta duit sama orang tua udah berani kayak gitu. Kadang gue mikir, gue malu sendiri udah lakuin itu dulu. Okelah lupakan. Itu jaman jahiliyah.
Giati itu tipe cewe posesif, kemana mana gue harus lapor. Dan gak boleh ini itu. Okelah gue betah-betahin aja, berhubung itu pacar pertama gue. Sempet deh gue kesel, kan dulu lagi musimnya tuh mainan game online. Nah gue gak dibolehin tuh sama dia, gue juga gak dibolehin online facebook. Yaekalah ini cewe apa emak gue ?
Jadinya gue sering ngibulin dia, haha ahaaa. Kalau gak gitu gue gak bisa nikmatin masa muda gue. Yoi mamen!! Gue d sms “L4gi Ng4paIn C4yaanKK?” .gue jawab aja “deNgeriN Mu5iK ini”. Yaekalah gue capek sumpah ngetik huruf jaman nabi Adam kayak gitu.
kan dia gue boongin tuh, kapan hari gue kepergok. Dan gue ngomongnya gue lagi gak ngapa-ngapain. Tiba-tiba dia sms “ lagi dimana?”. Gue jawab “dirumah”. Terus balik tanya “la tadi aku tau sepedahmu parkir didepan warnet” Fakkkkkkk...
Gue ketahuan. Haaa haaa. Maklum warnetnya juga searah dengan rumah dia.
Pernah gak ngalamin malam minggu pertama? Oke gue ceritain nih malam minggu pertama gue yang lagi lagi NGENES !
Rumah gue dari pusat kota itu kira 3 Kg, eh Km. Sementara rumah gue ke pacar gue itu 2.9 Km. Okelah gak jauh beda.  Dulu gue masih belum boleh bawa motor, tepatnya gue gak punya motor sendiri. Terpaksa deh malam- malam abis magrib gue berangkat. Gue dandan keren, pakai minyak jelantah yang wangi dan rambut disisir rapi. Tak lupa daleman juga dipakek.
Berhubung gue gak ada motor, gue terpkasa naik sepedah. Gue kayu tuh spedah dengan kecepatan tinggi 5m/jam. Kapan nyampeknya? Maklum gue dulu punyanya sepedah butut. Dan setengah jam an lah gue nyampek dirumahnya. Disana udah ditunggu temen-temen gue juga, soalnya gak seru kalau malam minggu sendirian,mana pakek sepedah lagi. Kan gak keren.
Gue nyampek dirumahnya itu dengan kondisi yang kusam, bauk dan penuh dengan keringat. Sementara minyak wanginya sudah buyar dimakan angin malam. Gilak angin doyan minyak udah kayak jin aja. Sudahlah yang penting gue ketemu dia. Dan gue Cuma muter 15 menit abis itu udah pulang. Gilakkkk madafuqqqq. Perjalanan OTW ke rumahnya aja lama, tapi keluarnya bentar. Okelah gue pulang dengan kondisi sedikit gila.
Gue cukup lama sih pacaran sama dia, 1 setangah tahun. Itupun gara-gara gue yang mempertahanin. Dianya aja yang udah ngebet buat putus sama gue. Kisah itu berawal dari 2 SMP sampai awal masuk SMA. Dan lu tau gak gue putus gara-gara apa? “ SELINGKUH” okelah. Dan siapa selingkuhannya? “ TEMEN GUE” Fakkkkk Ngenes !
Gue sih awalnya dendam banget tuh sama dia, tapi sudahlah. Akhirnya gue juga yang ngebaikin dia dan minta buat kita tetep temenan. Dan sampek detik ini gue temenan baik sama dia.
Move on. Gak mudah dong ya, apalagi dia pacar pertama terus juga pacar paling lama. Ya iyalah paling lama orang tuh pacar pertama gue. Njirr

Kisah gue yang kedua gak jauh beda sama yang pertama.
namanya Wulan, tuh cewe cantik sih, pinter, dan gedhe lagi. *pipinya
soalnya dia agak gemuk dan chibi gitu. Gue kenal dia itu singkat banget. Hampir sama dengan cewe yang berkeliaran saat ini, mudah banget dapetinnya. Berhubung gue baru putus, yaudah gue sikat. Buat move on.
Ceritanya dulu pas gue kelas 1 SMA. Jam kosong dan si doi lagi duduk sendirian dibelakang. Yaudah gue samperin aja, terus ngobrol ngalur ngidul (Selatan Utara). Gue pas ngobrol sama dia itu juga lagi mikir keras, bingung mau gimana ngucapin ke dia kalau gue suka sama dia. Yaudah gue kendorin ikat pinggang gue lalu gue turunen. Suara gue yang lagi ngos-ngosan kebingungan maksudnya biar gak tinggi-tinggi amat suara yang keluar.
Bingung mau ngerangkai kata apa lagi, soalnya itu pertama gue nembak cewek langsung ketemu anunya. Mukanya. Langsung ke inti masalah “ kamu mau gak jadi pacar aku?”. Dia diem aja, dan langsung gue ngomong “Yaudah kalau gakmau gapapa” dan sebelum gue abis ngomong ke dia, langsung di sahut “ aku mau kok J”. Ceilehh misi gue sukses broohhhhh ! dapet EXP 1000.
Setelah jadian, ya gitu-gitu aja sih. Mulai muncul sifat dia yang asli, dan ternyata dia gak peduli sama gue. Okelah gue terlahir ngenes.
nah gue sama dia itu Cuma 2 Bulan lebih kalau gak salah. Singkat cerita aja ya, gue males cerita panjang lebar dan penuh kontroversi, nanti bisa menimbulkan gejala akut dari gue *ayan
Dia dalam 2 bulanan itu sering banget nipu gue. Maklum lah muka gue polos, mudah banget di tipu cewek. Namanya aja baru menapaki karir sebagai petualang ngenes. *madafuqqq
Ternyata dia itu lagi deket sama cowok lain, alias selingkuh. Dan yang bikin gue bingung lagi nih, kenapa coba gue mau maunya aja sama dia padahal gue diselingkuhin. Karena gue polos, tepat sekali.
Tuh cowoknya juga kurang aja juga sih, masak ya iya pacar orang diembat. Oke lupakan. Gue malahan sempet diajakin berantem pas pulang sekolah dan itu terjadi diruangan kelas X. Okelah dan terjadilah baku hantam” *&*(%&$%#%##$%@#@#@$# Awww chiiinnn pelan pelan dong ah, sakit taukkkk”. Lu tahu siapa yang kalah? Iya gue yang kalahh. Ngenes. Sudahlah. Lupakan, dan setelah itu gue putusin dia.
2 persinggahan dan berakhir ngenes.
Semenjak itu gue kapok, dan berniat pensiun dini. Oke gue pensiun dulu selama kurang lebih 1 tahun lah kalau gak salah. Selanjutnya sih gue males pacaran, mending gebet sana sini. Truueee hahaa...haaaa
Gue dapet gebetan dari SMA ini, SMA itu dan SMA anu. Lupa gue namanya siapa aja, soalnya gak gue taruh dalam laci. Keinjek anjing kemarin. Nah gue lama lama bosen juga punya banyak gebetan tapi gak ada yang tulus. Oke gue memutuskan untuk menapaki karir yang sudah lama gue tinggalin dan terbengkalai semua program kerja yang sudah gue susun dari awal gue menapaki karir gue lanjutkan kembali dan mencoba merealmadridkan supaya bisa terwujud.
Selanjutnya gue deket sama temen SMP gue yang juga se SMA sama gue. Namanya sella, orang yang cuek, dan gak mau peduli. Okelah gue maklumin aja, namanya juga cewek jaim. Tapi memang sih dia itu orang nya cuek. Boro-boro mau ngurusin gue, ngurusin tuh body nya aja kagak. Sekolah aja gak pakek kaos kaki dan yang lebih parah, dia itu cuek banget sama penampilan. Rambut acak-acak an macam limbad. Mungkin rambutnya kuat kayak limbad juga. Tapi dia itu cewek yang bikin gue penasaran. Makanya gue masih nyoba deketin dia.
PDKT nya sama dia itu bisa dibilang yang paling lama. Hampir setahun broohhh, tapi sering lost contact juga seh. Soalnya dia itu demen banget ngilangin hape. Njirrr. Cobaan belum selesai dari gara-gara dia cuek aja, tapi dari temen-temennya yang ikut campur. Okelah akhirnya gue bisa atasin semua itu. Fix
Setahun kemudian setelah gue PDKT akhirnya gue jadian sama dia, tapi gue gak tahu kapan coba gue nembaknya dia? Serius gue kayaknya gak ngomong deh. Tapi entahlah, udah lama banget gue ngomong suka sama dia, terus bilang maunya tuh satu tahun kemudian. Gilak gue aja sampek lupa gimana ngomongnya dulu.
Dan lu tahu gak? Pacaran sama dia Cuma 2 bulan. Oh men, setahun PDKT 2 bulan pacaran. Fakkkk.
Masalah sepeleh sih gue putus sama dia, dia gak suka gue nuntut buat dia gak cuek karena dia memang seperti itu, dan terjadi pertengkaran tiap hari “!*&#*(@#*@^*@, Kita putus”. Oke sella Makasih.
1-2 bulan gue kesel sama dia karena dia mutusin gue, okelah itu pertama gue diputusin cewek. Tapi setelah itu gue malah lebih akrab sama dia, ya mungkin dia memang cocoknya jadi sahabat buat gue ya. Gue nyaman sama dia saat dia jadi sahabtku, dan sampek sekarang gue masih sering contact baik sama dia. Dan gue manggil dia “ TAN” – Mantan
Gue lupa berapa lama setelah itu gue jomblo, dan sempet mikir buat pensi lagi dari dunia ngenes. Tapi gue pantang menyerah haaa...haaa mati satu tumbuh seribu bulu. Bulu apa ya ? Anu itu. Ngaco
Next, Ayus. Ya dia adek kelas yang baru lulus SMP, dan gue kenal cewe pertama dari sosial media itu adalah dia. Di fotonya kayaknya sih cantik dan tinggi gitu. Eh nyatanya biasa aja, dan lebih tinggi gue 1 Cm. Okelah seenggaknya gue lebih tinggi meskipun dikit.
Gue PDKT dan PDKT sama dia, berhubung dia enggak satu sekolah sama gue, jadinya sering ketemunya diluar. Dan gue pas nulis ini juga bingung, dulu nembak lewat sms apa langsung ya? Gue lupa. Ada yang bisa bantu ? tolong hubungi saya segara RSJ terdekat.
Yang pasti gue jadian sama dia, gue nyaman sama dia. Awalnya doang. Karena dia punya sifat kayak anak kecil yang sangat manja. Kalau gak diturutin doyan nangis, gue kan cowo yang paling gak tega kalau lihat cewe nangis. *hahaha
Karena sifatnya dia yang itu gue nikung *ehhh hahaha
ternyata gue laku juga ya, padahal gue udah bilang sama tuh cewe kalau gue punya pacar. Tapi dianya mau juga. Haha ... hahaa dan akhirnya gue ketahuan sama Ayus kalau gue selingkuh. “@#*&@*#^&^&^@&^&*@^&*# Pyaarr prookkk jedarrrr modar Allah hu akbar”. Terjadi cekcok yang menegangkan antara wasit dan pemain. Ngaco
Tapi gara-gara masalah ini gue jadi renggang juga sama temen gue cowok, yang udah gue anggep sahabat gue sendiri lah. Soalnya dia demen sama selingkuhan gue *ehh sorry bro gue duluan wokwokow. Tapi akhirnya gue baikan sama dia, dan gue minta maaf
Nah berhubung ayus sayang banget sama gue, dia gak nyalahin gue. Yang disalahin tuh cewek. Sebut saja namanya Ngatiem. Gue yang sedang enak-enaknya main komputer diruang OSIS, tiba-tiba dipanggil temen gue “ Ada perang Badar broohh didepan”. Yakelah, gue direbutin 2 cewek. *njirr pede gue
Tuh di depan udah banyak banget ternyata yang ngumpul dan pada nungguin gue buat ngasih tausyiah agama. *ehhh
yaudah gue jelasin ini itu, dan gue ngaku salah. Udah gitu Ayus pergi jauh dari keramaian penonton yang mulai anarkis. Dan gue kejar kayak di Film India lari larian sambil gue teriak “Tunggu Aku” Slow Motion, dan yang bikin geli. Kayak di Film2 gitu ada yang di zoom dan ternyata orang yang nonton sambil ngiler gitu. Fakkkk
Dia lari sampai ke tempat deket musholla, dan dia tiba- tiba pingsan. gue bingung dong ya, Anak orang tiba-tiba pingsan. Yaudah gue tolongin, gilal berat banget tuh dia. Apa mungkin gue nya aja yang kekurusan badannya. Okelah maybe iya.
Yaudah gue tunggu noh sampai dia siuman, dan akhirnya dia gak bangun bangun. Pas dia bangun langsung gue kasih minum dll.
Setalah itu gue anter pulang dia, takutnya kalau sendirian nanti tiba-tiba tidur lagi diatas motor, okelah sejak saat itu gue masih jalan sama dia.
8 bulan gue sama dia, dan akhirnya gue putusin dia. Karena gue udah gak ada rasa sama dia, daripada gue terusin Cuma bikin dia sakit hati. Dari dia gue dapat pelajaran bahwa selingkuh itu gak selamanya indah dan gue gak lagi lagi deh, kapok. Serius dan cukup tahu aja gimana rasanya selingkuh. Masak gue mulu yag diselingkuhin
Oke move on.
Gue lupa abis itu gue ngeJones berapa lama, yang pastinya gue nikmatin aja kesendirian gue.
Mungkin ini kisah gue selanjutnya yang paling horor. Gue males banyak ngomong, takut dibawa ke rana hukum. Gue males nyebut nama dia siapa nih pacar gue. Yang pastinya gue gak ada hati sama dia, Cuma buat gue main-main aja. Yang minta nembak aja malah dia, gilak lu ndroooo
yaudah dari pada gue ngeJones, sikat aja.
Dan itu awal tragedi tragis yang bakal gue alamin. 2 bulan kurang lah kalau gak salah. Gue jalan sama dia. Apa gak capek jalan 2 bulan ?. iya gue capek, gak ada istirahatnya. Ngaco
Baru jadian seminggu seluruh sekolah gempar, termasuk guru yang kenal sama gue. “ Apa Gak salah pilih?” dalam hati gue “ Iya salah pilih” Ngenes.
Berhubung gue juga gak ada hati dan gue gak kuat sama tekanan lingkungan sekitar, yaudah gue putusin. Yang anehnya lagi, dia minta balikan sama gue. Dan dia itu lagi deket sama cowok lain. La ya langsung gue maki maki aja, dan itu berakhir tragis.
Keesokan harinya, ada salah satu guru cewek yang gue aja gak pernah diajar sama dia dan gak mau diajar sama dia. Fakkyuuu
“Ikut saya sebentar”. Okelah gue ngikut, dan gue disidang sama bapaknya tuh anak yang dia adalah guru di sekolah gue, entah guru apa juga gue gak tahu. gue males nyebut namanya. Dan gue sebenarnya bisa sih ungkap aibnya. Ah tapi sudahlah.
Oke gue diruangan itu
“ *@#&*@^#*&@^#&*@^&*#^&*@^#&*”
“Ya pak MAAF”
“@*&^#&*@^#&^@&*^#&*@^#&*^@*”
“ Yaa”
Fakkk, gue gak tahu bahasa apa yang dia omongin dan gue Cuma bisa Iya, iya dan iya. Okelah cukup gue kenal sama lu dan gue muak liat muka semua keluarga lu. Bangsat !
Seminggu atau gak 2 minggu, gue PDKT sama temennya tuh mantan gue yang anak nya guru tadi. Gak tahu kenapa, dulu kenal sih. Sayangnya dulu Cuma seminggu doang, karena jarak gue sama dia cukup jauh. Bayangin, gue di Indonesia, sementara dia ikut emak bapaknya di Malaysia. Njirr, belum apa-apa udah LDR. Pacaran Cuma BBM an doang, terus kapan hamilnya? *Ehhh
karena alasan temen, ya udah gue putus. Dan Ngenes. Sudahlah gue anggap aja pelajaran.
Setelah putus, akhirnya gue ngejomblo lagi dalam selang 3 bulanan. Madafuq
Nah semasa gue jomblo, gue mulai deket sama banyak cewe. Gue kalau sama orang cepet banget akrab, tapi belum tentu bisa lama contact. Gue deket lebih dulu sama temen gue SMP, namaya Prames. Anaknya lugu, cantik, imut dan senyumnya manis. Maklum anak JKT. Walaupun gak semua anak JKT unyu kayak dia. Gue deket sama dia entah berawal dari mana gue juga lupa. Yang pasti bersamaan saat gue deket sama hesti. Tapi gue inget lagi tour bareng di malang. Gue masuk salah satu wahana wisata, Rumah sakit Hantu.
Awalnya gue Cuma berdua sama temen gue, ternyata Prames ngikutin gue. Yaudahlah apa salahnya juga dia ngikut. Baru masuk pintu awal, dia udah “ Ahhhh takut, ihh gemes deh hantunya” Njirrr, gue dipeluk *bengong. Itu berlanjut sampai pintu terakhir.haa haaa lumayan lah pas banget cuaca kota Batu lagi dingin. Setelah itu dia pergi ke wahana lain sama temen-temenya. Gue diajak sih, tapi guenya yang gak mau.
Mungkin kenalnya lebih dulu sama hesti, tapi gue kenal lebih intim lebih dulu sama Prames. Dia sih perhatian sama gue, care sama gue, pokoknya baiklah. Tapi gak tau kenapa, hati gue gak ada dia. Yang ada itu hesti. Sorry disini gue nulis apa adanya. *agak mellow
Dan akhirnya gue jauhin dia dan lebih milih hesti yang lebih ada daya tarik sendiri buat gue bisa dapat hatinya.
Kenal hesti gara-gara gue maki-maki polisi. Kenapa gue maki-maki polisi? Iya karena gue ditilang. Fakkk
Gue nyerocos di twitter “ Polisi *&*^&^&^&*^&*”
Tiba-tiba ada yang retweet. Okelah gue ternyata senasib sama dia, dan dia pun mulai gue kepoin. Hehehe..
Abis gitu saling follow, dan berlanjut. Ternyata dia juga di salah satu bimbel yang sama kayak gue. “Primaniaga”. Yang sebenarnya gue males bimbel disitu.
Okelah gue terlalu panjang kalau ceritain ini disini. Udah sering gue nulis tentang dia, termasuk dihati gue. Dia mantan terindah gue. Yang gue putusin sendiri, karena gue gak mau tiap hari bertegkar terus. Terima kasih ust Felix, kami putus!
Nah kalau mau baca tentang hesti, coba aja search di blog gue.
Itulah cerita pacar-pacar gue. *mantan. Dari berbagai gaya udah gue lakuin, ya seperti itulah kisah gue, karir gue di dunia kengenesan. Semua ngenes.
Mungkin abis ini gue mau cari sosok wanita yang selalu ada dalam bayang-bayang gue.
Oke siapa? Maybe next you *Muka jahat
Bukan, mungkin gue ingin fokus kuliah terlebih dahulu. Kalaupun rasa itu muncul, itu wajar karena gue bukan MAHO. Tapi mungkin sekarang lebih pilih-pilih dan gak sembarangan suka sama orang. Wanita lah yang gue cari J
semoga ada. *ada sih tapi apa dia mau sama gue*
Ngenes.
Pesen gue sih, setia itu memang susah. Tapi berusahalah setia, dan jika lu udah gak ada cinta, putuskan saja J. Jaga selalu keharmonisan dalam hubungan. Meskipun putus, gak harus kalian jadi musuh. Dulu teman dan sekarang harus jadi teman. Gue gak munafik, karena gue hanya manusia. Meskipun pacaran emang hukumnya haram. Setidaknya saya sekarang sedikit menjauhi apa yang namanya Pacaran. Kalaupun nanti ada, mungkin bisa dengan Taarufan. Semoga Tuhan selalu bimbing gue ke jalan yang benar. Amiin

Berarti itu total pacar gue ada berapa ?
gebatan berapa ?
*tibatibaamnesia*

Embedded image permalink

0 Response to "Kengenesan Gue Selama SMP dan SMA."

Post a Comment

Hanya ada beberapa syarat buat komentar :
1. No Sara
2. No Link Aktif
3. No-mor HP atau Pin BB juga boleh
Yang point ketiga exc cowo tidak dianjurkan