TERIMA KASIH SUDAH BERKENAN MASUK DAN MEMBACA, APALAGI JIKA KALIAN MEMBERIKAN KOMENTAR SAYA SANGAT BERTERIMA KASIH. KALAU TIDAK SUKA TINGGAL DI CLOSE TAB KOK.

Gyue Bahagia, dulu Pas kecil


Embedded image permalink

Masa kecil menurut gue sih masa paling menyenangkan, soalnya kenapa ?. lu bisa dengan bebas meluapkan ekspresi lu. Mau jadi apa juga terserah lu. Tapi ada juga masa kecil yang kurang bahagia. Contohnya anak-anak jaman seakarang yang doyan banget mainan gadget dan teknologi. Terus permainan tradisional yang dulunya mendidik itu kemana?. Lenyap
Main kelereng mungkin udah jarang banget gue temuin. Kalau gue dulu sih mainnya pasti musiman, entah itu berapa kali setahun gue gak paham. Tapi yang jelas pasti selalu ada. Nah yang jadi pertanyaan buat gue adalah, siapa yang menentukan waktu atau musimnya permainan itu ? apa ada sidang isbat ? atau Ru’yah ? kayak yang di tipi tipi itu yang sealalu pernuh dengan perdebatan.
Gak ada yang bisa jawab. Karena permainan tradisional seperti muncul dengan sendirinya. Siapa yang memulai, maka dialah yang memulai musim permainannya.
Ada lagi main layang-layang. Kalau gue dulu sih seringnya lari-lari buat ngejar tuh layangan putus. Maklum dulu emak bapak gue gak mau ngasih duit jajan banyak. Buat beli senar layangan aja gue harus nabung dulu. Kalau gak gitu ya gue sambung-sambung tuh senar putus jadi satu. Jadi kalau tiba-tiba putus gara- gara sambungan talinya ya maklumi aja. Hahaa... hahhaa
Sekarang sih ogah, kalau disuruh lari-lari kayak gue dulu. Maklum sekarang jamannya serba beli, dan serba minta sama emak bapaknya masing-masing. Sekarang sih cenderung kurang sosialnya. Gak Cuma dirumah, tapi di lingkungan sekolah anak sekarang kurang interaktif dengan teman sebayanya. Yang ada mereka sibuk mencet-mencet tuh barang.
Waktu gue SD masih inget nih. Musimnya kartu yang bergambar. Ada yang gambar Yugi-Oh, Digimon, Power Rangger, dan Barbie :3. Itu kartu khusus cewek. Fakkk
Gue sama Mas’ut dulu sering banget main kayak gitu. Dan gue sering dikibulin. Fakkk. Maklum gue kan polos. Cara maininnya simpel banget. Gue ambil kartu mujarab nih satu, terus Mas’ut juga. Nah di jadiin satu terus dilempar keatas. Kan kartunya ada dua sisi, sisi pertama gambar animenya, dan yang kedua gambar cover. Siapa yang gambar animenya di atas pas jatuh ketanah dialah yang menang. Dan gue dikibulin. Ternyata tuh gambar dia bolak balik sama . gambar anime semua. Otomatis dia yang menang dong ya. Fakkkk
Berhubung sekolahan gue dulu waktu SD berbasis Islam, gak boleh mainan gitu. Sama aja kayak judi. Gitu sih katanya. Tau sendiri anak jaman waktu gue itu kreatif banget dan bajingan. Kalau ada operasi tuh kartu gambar pada disembunyiin semua. Termasuk gue Haa haa. Gue taruh celana dalem aja biar gak dikira gue bawa apa-apa. Pas udah pulang sekolah, dan salah satu temen gue tahu kalau itu gambar abis gue masukin ke sempak gue. Dianya ogah main sama gue. Bilangnya gini “Ogah ah sama lu, gambar lu bauk menyan”. Fakkkkk. Dikiranya tuh sempak gue tungku menyan apa ? terus anunya menyan dong ? * ehhh
SD, ya gue ngerasain 6 tahun masa pendidikannya. Dan gak tau gue lupa nama guru yang ngajar gue waktu kelas 1-2. Yang gue inget guru dari kelas 3-6. Gue sih dulu awal SD di Gresik, terus berhubung bokap nyokap pindah ke Tuban, yaudah gue ngikut aja. Di tuban gue banyak temen yang baru dan saingan yang wow banget. Maklum kalau dulu di Gresik gue selalu juara 1 dari kelas 1. Tapi gue di Tuban Cuma mampu finish di urutan ke 9. Dibawah Arif dari kingking city. Hahaa haaa
Tapi gue gak nyerah dong ya, namanya aja masih adaptasi. Gue bisa naik dan naik ke puncak gunung, eh ngaco. Sampai akhirnya di kelas 6 pas gue lulus gue bisa finish di urutan 4. Hebat bukan ? #byasa aja
Namanya cinta itu gak mandang usia, tapi kebangetan juga sih. Anak kecil jaman sekarang kelas 4 SD udah pacaran terus juga ngikutan alay kayak gue. *ehhh njirrrr
Panggilannya udah Papah Mamah. Yaekalah tuh bocah kencing masih dipegangin bapak ibunya juga, udah berani Papah Mamah an. Udah gitu status Facebook berpacaran. Nah gue aja #jangantanyayouknow
Cinta itu juga hampiri gue dulu pas SD, ya awalnya sih kamu Fatimah. Dia itu tipe cewe yang doyan minum. Jadi kalau pas sekolah suka bawa galon air. Njirrr, kenapa gak bawa PDAM sekalian?. Oke lupakan. Entah kenapa terus gue gak ada rasa. Beberapa lama kemudian, Putri. Dia cantik sih.  Putih, berkerudung, pintar. Ya itu salah satu alasan gue, dia pintar. Entah dia suka gue juga atau enggak gue juga enggak tau. Yang pastinya dia peduli juga sama gue. Moment yang gak bisa gue lupain, dia ngasih coklat ke gue pas gue Ulang Tahun #happybirthday. Yah
Gue sering juga komunikasi dan bla bla bla. Dan gak tau sejak kapan dia menjauh sama gue. Gue juga tiba-tiba amnesia. Ada lagi sih terus terakhir. Namanya Riza, kalau gak salah itu pas gue mau perpisahan deh. Tapi entah gimana gue lupa. Yang pasti gue sama dia malu-malu kerbau gitu. Eh kucing. Tau sendirilah gue dulu cupu, gak berani apa-apa. Dan emang kalau dulu jaman gue itu malu-malu gitu , beda sama sekarang yang blak blak an. Ohhhfakkkyuuu
Itulah kisah kasih dulu gue waktu SD. Entah sekarang mereka bertiga masih inget atau gak gue juga bodo amat mikirin itu. Yang penting masa kecil gue bahagia brooohhhhh !!. Tapi rata-rata mereka sudah pada gaul semua sekarang. Ada yang doyannya Foto, Giginya dipasung, dan ada yang Plitur juga mukanya. Aneka macem lah. Sampek gue bingung. Itu salah gaul ya ? Ah lupakan, itu urusan mereka sendiri.

Oke Thanks Fatimah,Putri, Riza. Senang gue bisa kenal lu !

0 Response to "Gyue Bahagia, dulu Pas kecil"

Post a Comment

Hanya ada beberapa syarat buat komentar :
1. No Sara
2. No Link Aktif
3. No-mor HP atau Pin BB juga boleh
Yang point ketiga exc cowo tidak dianjurkan